BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fosil bersisik tersebut merupakan potongan kulit tertua yang diketahui

Fosil bersisik tersebut merupakan potongan kulit tertua yang diketahui

Kulit kering dan terkelupas bisa menjadi salah satu bagian yang paling tidak menyenangkan di musim dingin. Namun secara keseluruhan, kulit yang kuat dan tahan air adalah bagian dari apa yang memungkinkan nenek moyang reptil, burung, dan mamalia modern pindah ke daratan sementara sepupu amfibi mereka yang berkulit tipis tinggal lebih dekat ke air.

Dalam sebuah penelitian yang dipublikasikan Kamis di Biologi Saat IniPara ilmuwan telah mengumumkan penemuan fosil kulit tertua yang diketahui. Potongan batu bulat, yang ukurannya tidak lebih besar dari kuku manusia, kemungkinan besar berasal dari reptil purba dan memberikan gambaran langka tentang evolusi kulit.

Potongan kulit tersebut adalah salah satu dari banyak jejak kehidupan prasejarah yang terawetkan di sistem gua batu kapur Richards Spur dekat tumpahan minyak di barat daya Oklahoma. Ketika hewan-hewan masuk ke dalam gua 289 juta tahun yang lalu, kondisinya ideal untuk pelestarian: sedimen tanah liat halus dengan cepat mengubur mayat-mayat tersebut, kadar oksigen yang rendah dalam air tanah memperlambat proses pembusukan, dan hidrokarbon dari minyak meresap ke dalam jaringan dan membuat mereka kurang ramah terhadap bakteri. Tar meresap ke dalam fosil dan menodainya.

Pada tahun 2018, Bill May, pensiunan analis forensik, membagikan beberapa microchip dari Richard's Spear yang tidak dapat ia identifikasi dengan Robert Rees, ahli paleontologi di Universitas Toronto Mississauga.

“Kami sangat gembira dengan apa yang kami lihat di bawah mikroskop,” kata Dr. Rees, penulis penelitian tersebut.

“Tekstur kulitnya sangat unik dan menarik. Sangat menonjol dari bahan fosil lainnya. Jelas itu bukan tulang,” kata Ethan Mooney, mahasiswa master yang bekerja dengan Dr. Rees dalam penelitian tersebut. jaringan fosil itu memiliki kemiripan yang mencolok dengan kulit buaya yang bersisik.

READ  JWST melihat awal dari jaring kosmik

Gelar Ph.D. Mahasiswa tersebut dan penulis makalah lainnya, Te Maho, menggunakan pisau berujung berlian untuk memisahkan sebagian kecil kulit menjadi lapisan tipis rambut. Lapisan luarnya mengandung struktur keras yang terbuat dari keratin, protein yang ditemukan pada rambut dan kuku mamalia. Struktur yang mengeras atau keratin ini merupakan ciri khas kulit amniota, yaitu hewan darat, termasuk reptil, burung, dan mamalia. Nenek moyang amniota berevolusi untuk dapat hidup dan berkembang biak di luar air, tidak seperti kerabat amfibi mereka.

Kulit yang keras dan kedap air merupakan adaptasi evolusioner utama bagi amniota yang mendominasi daratan, “karena untuk bertahan hidup di lingkungan terestrial, Anda tidak harus mengalami kekeringan,” kata Mooney.

Kulit yang menjadi fosil ditemukan sendirian, tidak menempel pada tulang. Namun, Richards Spur telah menghasilkan fosil reptil kecil mirip kadal yang disebut Captorhinus agouti yang tak terhitung jumlahnya. Meskipun para ilmuwan belum menemukan fosil C. agouti dengan kulit yang terkait, mereka telah mengidentifikasi satu fosil dengan sisa-sisa keratinisasi. Dr Rees mengatakan ini menunjukkan bahwa kulit tersebut berasal dari hewan yang sama.

Hans Soes, ahli paleontologi di Museum Nasional Sejarah Alam yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan dia “senang” dengan penelitian tersebut, dan setuju bahwa itu adalah “contoh fosil paling awal” dari kulit.

“Kami mendapatkan gambaran kulit, namun di sini mereka benar-benar dapat melihat struktur detailnya di bawah mikroskop seolah-olah itu adalah kulit yang baru saja mereka ambil dari hewan hidup,” kata Dr. Seuss. “Ini adalah penemuan yang sangat penting.”