BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fosil menangkap sepupu bintang laut dalam proses kloning itu sendiri

Fosil menangkap sepupu bintang laut dalam proses kloning itu sendiri

Beberapa bintang rapuh memberikan lengan dan kaki (dan pelengkap lainnya) untuk merambat. Ketika perkawinan jarang terjadi, makhluk laut mirip bintang laut ini membelah diri menjadi dua. Masing-masing pihak kemudian menumbuhkan kembali bagian yang hilang, menciptakan dua salinan identik dari hewan aslinya.

Proses ini, yang dikenal sebagai fragmentasi klonal, dilakukan oleh sekitar 50 spesies bintang rapuh dan kerabat bintang lautnya yang masih ada. Namun, para ilmuwan kesulitan menentukan kapan bintang rapuh, kelompok echinodermata yang sudah lama ada, mulai bereproduksi dengan cara ini.

Sebuah fosil yang ditemukan baru-baru ini dari Jerman mendorong asal usul kloning bintang laut ke masa lebih dari 150 juta tahun yang lalu. Dalam sebuah makalah yang diterbitkan pada hari Rabu di Prosiding Royal Society Btim ilmuwan mendeskripsikan fosil bintang rapuh yang menjadi fosil saat tiga dari enam anggota tubuhnya beregenerasi.

“Ini adalah bukti fosil pertama dari fenomena ini,” kata Ben Thuy, ahli paleontologi di Museum Nasional Sejarah Alam di Luksemburg dan penulis studi baru tersebut. Dia menambahkan bahwa sampel tersebut menunjukkan bahwa “fragmentasi klonal sebenarnya jauh lebih tua dari perkiraan orang sebelumnya.”

Fosil bintang rapuh ditemukan di endapan batu kapur di Nussblingen di Jerman selatan. Pada akhir periode Jurassic, 155 juta tahun lalu, kawasan ini merupakan laguna tenang yang menjadi rumah bagi buaya laut. Hiu Dan Pterosaurus. Ketika beberapa makhluk ini mati, mereka tenggelam ke dasar dan terkubur dalam lumpur. Kadar oksigen yang rendah memperlambat pembusukan, sehingga pemulung tidak dapat memungut jenazah.

Kondisi ini mengawetkan fosil dengan sangat detail, menangkap struktur kecil seperti Sayap capung Dan bahkan a Bulu dinosaurus. Bintang rapuh yang baru dideskripsikan adalah harta karun lain yang tercetak pada lempengan batu kapur di situs tersebut. “Anda melihat bintang rapuh ini dengan setiap bagiannya berada di tempat aslinya, seolah-olah ia terdampar di pantai sehari yang lalu,” kata Dr. Thuy.

READ  Garis-garis cahaya misterius muncul di langit di atas California

Fosil bintang rapuh tersebut ditemukan pada penggalian tahun 2018 yang dilakukan para peneliti dari State Museum of Natural History di Stuttgart, Jerman. Dr Thuy berkolaborasi dengan peneliti dari Jerman dan Austria untuk mempelajari fosil tersebut.

Anatomi yang tidak cocok dari bintang rapuh itu menonjol. Tiga lengannya tipis, berliku-liku dibandingkan tiga lengannya lainnya, yang lebih besar dan bertabur duri.

Para ilmuwan menempatkan bintang rapuh itu di dalam pemindai CT untuk memeriksa strukturnya. Mereka juga membandingkan anatomi hewan tersebut dengan jenis bintang rapuh lainnya.

Para peneliti menyimpulkan bahwa fosil tersebut adalah anggota tertua dari keluarga bintang rapuh yang masih hidup bernama Ophiactidae. Mereka menempatkan fosil bintang rapuh itu ke dalam genus Ophiactis dan menambahkan nama spesies Hex, mengacu pada enam lengannya, dan mengacu pada Hex, superkomputer ajaib yang diciptakan oleh penulis fantasi Terry Pratchett. Dalam buku “Discworld” Pratchett, Hex dapat membayangkan hal yang tak terbayangkan.

Bagi para ilmuwan, menemukan makhluk fosil yang mengkloning dirinya sendiri adalah hal yang tidak terpikirkan.

Di masa lalu, para peneliti telah menemukan fosil bintang laut yang sedang meregenerasi satu anggota tubuhnya. Sebuah bintang rapuh dari sedimen Jurassic di Swiss menumbuhkan kembali banyak anggota tubuhnya ketika menjadi fosil. Namun pola pertumbuhan yang tidak teratur pada fosil-fosil awal ini tampaknya mewakili bintang laut yang mendapatkan kembali anggota tubuhnya yang hilang akibat cedera. Sebaliknya, O. hex tampaknya meregenerasi anggota tubuhnya sepanjang bidang simetris, menjadikannya satu-satunya fosil echinodermata yang diketahui tidak dapat bergerak setelah kloning.

Fosil baru ini memberikan bukti bahwa bintang-bintang rapuh telah terbelah menjadi dua setidaknya sejak akhir Jurassic. Menurut Gordon Hendler, kurator echinodermata di Natural History Museum of Los Angeles County, sekitar separuh bintang rapuh Ophiactis yang masih hidup mampu membelah dirinya menjadi dua. Reproduksi aseksual membantu pemulung dengan cepat mengkolonisasi lingkungan seperti padang rumput spons dan lahan berlumut.

READ  Tabung fosil dinosaurus mengungkapkan harta karun berusia 230 juta tahun

Karena mereka biasanya hidup dalam kelompok padat penduduk, klon bintang yang lebih rapuh mungkin ditemukan di batu kapur Nussblingen. Namun Dr. Hendler mengatakan bahwa penemuan fosil seperti spesimen O. hex merupakan sebuah keberuntungan.

“Peluang untuk menemukan penemuan lain seperti ‘tautan kuno’ ini tampaknya sangat kecil,” katanya melalui email. “Saya harap saya salah!”