BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fragmen asteroid yang dibawa ke Bumi mungkin memberikan bukti asal usul kehidupan

Sebelum bumi mempunyai biologi, bumi mempunyai kimia. Bagaimana yang satu mengikuti yang lain – betapa membosankannya Molekul telah mengubah dirinya menjadi sesuatu yang istimewa yang kita sebut kehidupan, yang merupakan hal terbesar yang tidak diketahui dalam sains. Hal ini juga menjadi alasan utama mengapa NASA mengirimkan pesawat ruang angkasa robotik, OSIRIS-REx, dalam perjalanan multi-tahun mengelilingi matahari untuk mengambil beberapa material terfragmentasi dari asteroid kuno bernama Bennu dan kemudian mengembalikannya ke Bumi.

Pada hari Senin, komunitas ilmiah mendapatkan deskripsi pertama tentang material berharga dan eksotik tersebut, yang diungkapkan oleh kepala ilmuwan misi tersebut, Dante Lauretta, pada pertemuan musim gugur American Geophysical Union di San Francisco.

Loretta, seorang ilmuwan planet di Universitas Arizona, menunjukkan slide yang berisi daftar panjang molekul menarik, termasuk bahan organik berbasis karbon, yang ditemukan dalam biji-bijian dan kerikil yang diperoleh dari Bennu. Mereka akan menjelaskan unsur-unsur penyusun molekul tata surya dan “mungkin – pada tahap awal – wawasan tentang asal usul kehidupan.”

Analisis ini baru saja dimulai. Tim belum mengeluarkan karya ilmiah resmi. Dalam ceramahnya, Lauretta mengutip sebuah batu segitiga berwarna terang yang menarik, yang menurutnya mengandung sesuatu yang belum pernah dilihatnya sebelumnya di dalam meteorit.

“Sekarang ini sungguh menggelikan. Zat apa ini?” Dia berkata.

Dalam wawancara seusai ceramah, Loretta mengatakan bahwa sekitar 5 persen sampelnya adalah karbon. “Ini adalah sampel yang sangat kaya karbon, yang terkaya yang kita miliki dari semua material luar bumi. Kita masih mengungkap kimia organik yang kompleks, namun tampaknya menjanjikan untuk benar-benar memahami: Apakah asteroid kaya karbon ini menyediakan molekul fundamental yang mungkin berkontribusi terhadap hal ini? ke asal mula kehidupan?” ?

READ  Mengungkap Gravitasi Kuantum - Para ilmuwan memecahkan kode kosmik yang membingungkan Einstein

Loretta mengatakan bahwa analisis laboratorium mencari molekul dan senyawa lain yang penting bagi kehidupan di Bumi, seperti asam amino, lemak, gula, dan basis kode genetik, sambil menambahkan bahwa Hasilnya sejauh ini menarik. tim Ia menambahkan, tim masih menyempurnakan laporannya yang akan dibahas pada pertemuan ilmiah awal tahun depan.

NASA memilih untuk mengirim penyelidikan ke Bennu karena kemungkinan besar itu adalah asteroid paling berbahaya di tata surya. Orbitnya mengelilingi Matahari mirip dengan orbit Bumi. Setiap enam tahun, batu ini, yang diameternya sekitar tiga persepuluh mil (cukup besar untuk menarik perhatian Anda, namun tidak cukup besar untuk menyebabkan dampak tingkat kepunahan) melintasi perbatasan planet kita. Jalur orbit.

A Perhitungan Perkiraan yang diterbitkan pada tahun 2021 menunjukkan bahwa Bennu memiliki peluang 1 dari 2.700 bertabrakan dengan Bumi pada bulan September 2182. Perkiraan ini akan direvisi setelah asteroid tersebut melintas dekat Bumi pada tahun 2135.

Jika penduduk bumi ingin menjatuhkan batu tersebut keluar jalur, mereka pasti ingin tahu persis apa yang mereka pukul. Teleskop tidak memberikan informasi sebanyak robot pengunjung. Oleh karena itu, OSIRIS-REx (yang merupakan singkatan dari Origins, Spectral Interpretation, Resource Identification and Security – Regolith Explorer).

Bahkan sebelum para ilmuwan mulai menganalisis sampelnya, ada satu hal yang pasti: Bennu sangat hitam.

“Warnanya sangat hitam. Sangat hitam sehingga sulit untuk mengambil gambarnya,” kata ilmuwan proyek Jason Durkin sebelum pertemuan. Materinya mencakup “semua jenis warna hitam yang berbeda” – Selain kilatan misterius warna kuning, merah, dan merah jambu, tambahnya.

Karier yang sepadan dengan materinya

NASA meluncurkan pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx pada tahun 2016, dan mencapai Bennu pada tahun 2018. Pada tahun 2020, NASA melakukan serangkaian manuver yang tepat untuk menyentuh asteroid dengan alat pengambilan sampel di ujung lengan robot. Lengan tersebut tiba-tiba jatuh jauh ke dalam asteroid, yang ternyata merupakan apa yang oleh para ilmuwan disebut sebagai tumpukan puing, terbuat dari material yang teragregasi secara longgar yang disatukan oleh gravitasi.

READ  Tonton lubang hitam yang melarikan diri menembus ruang angkasa sekarang

Pesawat luar angkasa tersebut kemudian kembali ke sekitar Bumi dan melepaskan kapsul berisi sampel tersebut. Pada tanggal 24 September, pesawat mendarat hampir seluruhnya tepat sasaran di tempat pengeboman dan tempat pelatihan militer di Utah barat. Kapsul tersebut tidak menunjukkan tanda-tanda kelelahan karena perjalanan jauhnya, bahkan ia duduk tegak di lantai gurun hanya beberapa langkah dari jalan raya.

Kapsul yang disegel dengan hati-hati itu kemudian diangkut ke Johnson Space Center NASA di Houston. Berikutnya adalah pekerjaan yang sangat hati-hati dalam memulihkan material dari Bennu. Di dalam kapsul itu ada sebuah kotak yang berisi alat pengambilan sampel. Kalengnya dibuka, tetapi samplernya terbukti tidak kooperatif. Itu ditutup dengan 35 jepitan yang dirancang khusus, dua di antaranya tidak mau bergerak.

NASA sedang merancang instrumen baru yang akan menyelesaikan misinya dalam beberapa minggu mendatang. Sementara itu menurut A Entri blog NASASampler telah dipindahkan ke wadah lain dan “dibungkus dalam kantong Teflon kedap udara untuk memastikan sampel disimpan dengan aman di lingkungan yang stabil dan kaya nitrogen.”

Namun, tidak ada yang panik: salah satu anggota tim menyadari bahwa menggunakan pinset dan sekop, dimungkinkan untuk mengambil sebagian material yang terperangkap dari dalam perangkat. Hasilnya, tim memperoleh 70 gram sampel, melebihi persyaratan resmi misi yaitu 60 gram.

“Ini adalah bahan yang bernilai profesional bagi ribuan peneliti di seluruh dunia. Jadi kami sangat senang. Saya sangat berharap komunitas kosmokimia akan terlibat dalam hal ini.”

“Kami mendapatkan banyak informasi dari jumlah sampel yang sangat kecil,” kata ahli astrobiologi NASA Danny Glavin sebelum pertemuan.

Para ilmuwan percaya bahwa Bennu adalah bagian dari benda yang lebih besar yang pecah akibat tabrakan di awal sejarah tata surya. Tubuh induknya, yang telah dipanaskan oleh peluruhan radioaktif, cukup hangat untuk membuat air bagian dalam menjadi cair.

READ  Dengarkan Seperti Apa Lubang Hitam - Suara Lubang Hitam Baru NASA Dengan Remix

“Jika Anda menambahkan air, Anda dapat menghasilkan banyak kimia yang menarik,” kata Glavin.

Tidak ada salahnya untuk mengatakan bahwa ilmu kimia menjadi lebih menarik ketika menghasilkan makhluk hidup. Ahli paleobiologi mengetahui bahwa kehidupan, seperti bakteri, sudah ada di Bumi setidaknya 3,5 miliar tahun yang lalu, relatif segera setelah planet ini selamat dari pemboman hebat dalam jangka waktu lama dari bebatuan yang mengacaukan tata surya di masa mudanya.

Kemungkinan besar tubuh asli Bennu tidak mengandung makhluk hidup, namun ia mungkin telah menghasilkan senyawa menarik yang mirip dengan senyawa yang membentuk bahan penyusun kehidupan di Bumi, dan yang, dalam kata-kata Dworkin, “pasti dimulai dengan proses kimia yang terjadi” di luar angkasa. “

Namun, kandungan kimiawi prebiotik masih jauh dari bakteri, “setara dengan sebotol vitamin dari makan malam Thanksgiving,” kata Dworkin.

Namun, kotoran luar angkasa ini memiliki makna astrobiologis. Dengan melihat kimia prebiotik di Bennu, para ilmuwan akan memiliki gagasan yang lebih baik tentang apa yang harus dicari jika dan ketika mereka menemukan molekul mencurigakan di tempat lain di tata surya, seperti di Mars, bulan Jupiter Europa, atau bulan Saturnus Enceladus.

“Ini merupakan kontrol laboratorium yang hampir sempurna dari kimia non-biologis,” kata Glavin. “Hal ini membuat kita lebih memenuhi syarat untuk mencari kehidupan di Mars, Europa, atau Enceladus – tempat yang mungkin pernah ada kehidupan.”