BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gambar NASA baru yang menakjubkan mengungkapkan lava merah yang bersinar di bulan Jupiter: ScienceAlert

Gambar NASA baru yang menakjubkan mengungkapkan lava merah yang bersinar di bulan Jupiter: ScienceAlert

Pesawat ruang angkasa NASA Juno telah menangkap sebuah roket gambar inframerah Dari JupiterIo, 50.000 mil (80.000 km) jauhnya.

Dalam gambar yang diambil pada 5 Juli dan dirilis pada Rabu, terlihat bentuk aliran lahar dan danau lava sebagai titik merah terang.

“Anda dapat melihat titik api vulkanik. Kami dapat mengamati lintasan misi inti — lebih dari 30 orbit — bagaimana ini berubah dan berkembang,” Scott Boltonpenyelidik utama di pesawat luar angkasa NASA Juno, mengatakan pada acara pers American Geophysical Union Pertemuan musim gugur Rabu.

Misi Juno NASA menangkap gambar inframerah Io pada bulan Juli. (NASA/JPL-Caltech/SwRI/ASI/INAF/JIRAM)

Io adalah rumah bagi ratusan gunung berapi. ditemukan oleh NASA. Anehnya, kata Bolton, para ilmuwan menemukan lebih banyak titik vulkanik di wilayah kutub daripada di wilayah ekuator planet.

Pesawat antariksa Juno telah mengorbit Jupiter sejak 2016. Setelah mempelajari raksasa gas itu, Juno terbang melewati bulan Jupiter, Ganymede pada 2021 dan seterusnya. Eropa awal tahun ini.

Pesawat ruang angkasa Io dijadwalkan untuk menjelajah NASA Dia mengatakan itu “tempat paling vulkanik di tata surya,” kembali pada tanggal 15 Desember. Ini adalah yang pertama dari sembilan penerbangan yang direncanakan Juno selama satu setengah tahun ke depan.

Para ilmuwan berharap untuk mengumpulkan lebih banyak data tentang bulanGunung berapi dan daya tariknya – yang mana Mainkan “tarik tambang” untuk membentuk aurora borealis Jupiter – Mereka terbang.

“Ketika kita melihat gunung berapi berubah dan menjadi aktif dan kurang aktif, mereka menggerakkan magnetosfer raksasa Jupiter,” kata Bolton, Rabu.

Aurora borealis adalah tampilan cahaya warna-warni yang tidak unik di Bumi. Jupiter memiliki aurora borealis paling terang di tata surya, menurut NASA.

Baik di Bumi maupun Jupiter, aurora terjadi ketika partikel bermuatan, seperti proton atau elektron, berinteraksi dengan medan magnet – dikenal sebagai magnetosfer – yang mengelilingi planet. Medan magnet Jupiter adalah tentang 20.000 kali lebih kuat dari bumi.

READ  Katakanlah keju! Pencitraan galaksi menangkap 3 miliar bintang

Data dan wawasan yang dikumpulkan Juno dapat membantu menginformasikan misi masa depan untuk mempelajari bulan-bulan Jupiter, seperti Misi Clipper NASAyang akan menyelidiki apakah Eropa dapat mendukung kehidupan.

Artikel ini awalnya diterbitkan oleh Bisnis tertarik.

Lebih banyak dari Orang Dalam Bisnis: