BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gambia selidiki obat batuk mematikan dari India setelah 66 anak meninggal |  Saat ini

Gambia selidiki obat batuk mematikan dari India setelah 66 anak meninggal | Saat ini

Di Gambia, 66 anak meninggal, kemungkinan setelah minum obat batuk dari India. Kebanyakan dari mereka meninggal karena gagal ginjal akut. Polisi di Gambia meluncurkan penyelidikan pada hari Sabtu. India telah mengumumkan sebelumnya bahwa mereka akan membuka penyelidikan.

Awal pekan ini, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengeluarkan peringatan tentang empat obat batuk dari India setelah kecurigaan kuat muncul bahwa mereka terkait dengan puluhan kematian di Gambia.

Sirup Batuk – Larutan Oral Promethazine, Sirup Batuk Anak Cofexmalin, Sirup Batuk Anak Makoff, Sirup Dingin Magrip N – dibuat oleh Maiden Pharmaceuticals of India.

Presiden Gambia Adama Barrow telah memerintahkan otoritas kesehatan untuk menangguhkan “lisensi tersangka importir” yang terlibat dalam kasus tersebut.

Pada hari Jumat, Barrow berjanji untuk memperketat semua tindakan kesehatan, termasuk kontrol kualitas yang lebih baik dari obat-obatan impor. Gambia, misalnya, saat ini tidak memiliki laboratorium yang dapat diuji apakah obat-obatan aman, sehingga dikirim ke luar negeri untuk diperiksa. Inilah yang dikatakan direktur layanan kesehatan di negara itu BBC.

Menteri Kesehatan Ahmadu Al-Amin Samateh, antara lain, berada di bawah tekanan untuk mengundurkan diri. “Enam puluh enam adalah angka yang sangat besar. Kami membutuhkan keadilan karena para korban adalah anak-anak yang tidak bersalah,” kata ibu dari salah satu anak yang tewas itu kepada polisi. BBC.

READ  Pesawat angkut udara Uni Eropa pertama yang membawa pasokan bantuan telah mendarat di Suriah