BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Garuda melihat lebih dekat pada layanan terjadwal ke Schiphol, tetapi ‘harapannya positif’

Garuda Indonesia kini memiliki utang miliaran dolar, dan perusahaan tidak dapat lagi membayar pinjaman dan bisnis sewa. Sekitar $100 juta mengalir dari pundi-pundi setiap bulan. Inilah sebabnya mengapa orang Indonesia sekarang mengurangi secara dramatis. Armada mungkin lebih dari setengah, dan banyak layanan terjadwal telah ditutup.

Berbicara kepada parlemen Indonesia pada hari Senin, Setiaputra mengatakan dia juga mempertimbangkan untuk menutup jalan dari Jakarta ke Amsterdam karena kurangnya keuntungan. Penerbangan ke Sydney dan Kuala Lumpur juga berisiko dibatalkan. Amsterdam, satu-satunya tujuan Eropa, masih memiliki Boeing 777-300ER mingguan.

Rick Waters, yang mengepalai divisi komersial maskapai penerbangan Eropa dari Amsterdam, mengkonfirmasi dalam menanggapi situs ini bahwa Garuda sedang mempertimbangkan kembali penerbangan Schiphol. Namun dia sendiri optimistis jalan tersebut akan tetap di tempatnya. “Prakiraan dan faktor kehamilan untuk minggu dan bulan mendatang menunjukkan tren positif.”

“Dengan harapan kami juga akan segera menerima pesan bahwa Bali akan segera dapat menerima wisatawan asing lagi, masa depan terlihat lebih cerah. Jadi kami yakin, berdasarkan harapan ini, pemerintah kami hanya akan mempertahankan dan bahkan mungkin memperluas rute Amsterdam lagi.”

Sementara itu, Garuda sedang mengkaji bagaimana perusahaan harus berjalan dalam waktu dekat. Pada hari Senin, Setiaputra mengatakan dia sedang mencari kesepakatan lebih lanjut dengan kreditur atau apakah Garuda harus pergi ke pengadilan untuk reorganisasi peradilan. Terlepas dari hasilnya, langkah-langkah luas tetap diperlukan untuk memulihkan kesehatan keuangan maskapai.

"}];

READ  Menggunakan kembali plastik mengarah pada masa depan Indonesia yang lebih bersih, lebih sehat, dan lebih cerdas