BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gejala COVID: Gejala COVID lebih jarang dari yang diperkirakan

Gejala COVID: Gejala COVID lebih jarang dari yang diperkirakan

Jumlah atlet yang mengalami miokarditis – radang otot jantung – setelah terinfeksi virus COVID-19 lebih sedikit daripada yang diperkirakan sebelumnya, Sekolah Tinggi Kardiologi Amerika Dia mengatakan dalam arahan baru yang dirilis Selasa.

latar belakang: Pejabat olahraga profesional dan perguruan tinggi untuk sementara menangguhkan pertandingan dan turnamen karena kekhawatiran atlet dapat mengembangkan miokarditis setelah tertular infeksi COVID-19, Surat berita laporan.

Ya tapi: Itu ACC Dalam panduannya, yang diterbitkan dalam Journal of American College of Cardiology, dia mengatakan ada lebih sedikit atlet dengan miokarditis daripada yang diperkirakan semula.

Lalu bagaimana: Itu ACC Dia mengatakan liga dan organisasi olahraga perlu mengembangkan rencana untuk membantu atlet kembali ke kompetisi setelah cedera.

apa yang mereka katakan: “Untuk atlet yang pulih dari COVID-19 yang hadir dengan gejala kardiopulmoner persisten … evaluasi lebih lanjut harus dilakukan sebelum melanjutkan latihan,” kata para ahli ACC. Surat Berita. “Untuk semua orang lain yang tidak menunjukkan gejala atau memiliki gejala yang kurang menunjukkan etiologi jantung-paru…tes jantung tambahan tidak dianjurkan.”

tidak berharga apa-apa Ada juga kekhawatiran tentang pria muda yang mengembangkan miokarditis setelah tertular miokarditis Vaksin covid-19Juga, seperti dilansir Berita Gurun.

READ  Penguncian telah menciptakan 'bom waktu kanker': Para dokter memperingatkan bahwa diperlukan waktu bertahun-tahun sebelum tingkat kematian kembali ke tingkat sebelum pandemi