BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gelar kehormatan dengan sentuhan Indonesia untuk guru pencak silat Derby Hajsma

umum

Parendrit – Suatu sore di Indonesia Sabtu lalu di Derby Dojo, Hajsma Derby Hall.

Hari itu didominasi oleh persahabatan baru dan lama dalam seni bela diri Indo-Eropa: Grandmaster – Sekong dalam bahasa Melayu – Rene Kraft van Ermel dari Kempo Kuntau Holland memberikan pelatihan kepada para tamu di Kuntau, seni bela diri tradisional dari kepulauan Indonesia. Yenny Luu, juara dunia ganda yang dikenal karena penampilannya di Holland’s Got Talent, yang memberi tim demonstrasinya tempat di final, Roger Fremouw mendemonstrasikan sejumlah teknik bela diri yang khas dari ruangan yang penuh dengan seniman bela diri.

Turut hadir Olivier Blanqueart, Presiden Federasi Pencak Silat Belanda (NPSF). Bersama NPSF, sekolah René Kraft van Ermel dan Derby Haagsma, keduanya lahir di Jakarta, ingin lebih memperhatikan budaya Indo-Eropa dan Indonesia dalam olahraga dan tradisi. Hajsma Derby: “Ada beberapa sekolah di daerah di mana seni bela diri tradisional diturunkan dari generasi ke generasi.” Olivier menambahkan: “340.000 warga datang ke Belanda antara tahun 1947 dan 1960 yang sebagian atau seluruhnya berakar di Indonesia. Sekarang ada 1,2 juta ‘Indus’ di Belanda, yang, sebagai generasi kedua atau ketiga, memperoleh sebagian identitas mereka dari Molokan atau akar Maluku. Indonesia, Indo-Eropa, atau Indocina.”

Setelah bertukar teknik di antara para seniman yang hadir dan beberapa demonstrasi pengetahuan dan keterampilan mereka di bidang seni bela diri, sejumlah peserta mendapat penghargaan. Derby Hajsma dianugerahi gelar Dan keenam oleh alumnus guru top Kuntau Rene Kraft van Ermel dan Presiden NPSF Olivier Blanqueart. Gelar kehormatan ini dianggap langka di dunia seni bela diri. Ketika dia berusia delapan tahun, derby haji sudah diajarkan oleh Sikong Renee, setelah ayahnya mengajarinya prinsip-prinsip Pencak Silat. Sejak itu, Derby telah melatih ratusan bahkan ribuan murid seni bela diri. Dengan nama Imperator Martial Arts, ia sekarang memiliki pelatih yang bekerja di dojonya yang juga mengajar olahraga lain seperti Taekwondo, Brazilian Jiu-Jitsu, Kickboxing, dan lainnya.

READ  De meest sportieve mensen van Nederland? Ze woonden in Amersfoort en Utrecht

Yenny Luu menerima gelar Dan Kelima untuk seni dan keterampilannya di Kuntao, sehingga dia dapat menyebut dirinya Grand Master. Dia mengganti sabuk hitamnya dengan sabuk hitam dan merah kotak-kotak, menandakan senioritasnya di dunia seni bela diri. Roger Frémaux, seorang guru selama beberapa dekade dan anggota penting dari tim pertunjukan di Kempo Kuntao Belanda, menerima gelar Dan-Grade 3rd dari René dan Olivier.

Selama ‘kumpulan’, pertemuan khas Indonesia dengan makanan, cerita, dan percakapan, yang berakhir pada hari itu, menjadi jelas sekali lagi bagaimana olahraga, budaya, dan tradisi masih terkait. Keramahan ini telah meluas ke semua orang yang tertarik dengan seni bela diri Indonesia, dari Belanda hingga “India”. Rencana untuk acara mendatang telah diletakkan di atas meja.