BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gelombang inovasi baru di sektor konsumen karena COVID-19

Ini jelas dari satu Tahap penelitian Sistem konseling Accenture. Studi ini mengikuti perubahan sikap, perilaku, dan kebiasaan konsumen di seluruh dunia, beradaptasi dengan realitas baru di tengah wabah dan penyebaran lebih lanjut dari virus corona. Tahap akhir penelitian ini akan diselesaikan mulai 28 November hingga 10 Desember 2020 dan mulai 25 Februari hingga 5 Maret 2021.

Fase studi tersebut masing-masing melibatkan 12.487 dan 9.653 konsumen dari 19 negara di lima benua: Australia, Brasil, Kanada, Cina, Jerman, Prancis, India, Indonesia, Italia, Jepang, Rusia, Arab Saudi, Spanyol, dan Amerika Serikat. Emirat Arab. Emirates, AS, Swedia, Swiss, dan Korea Selatan.

Inovasi di sektor konsumen

Setelah satu tahun tindakan regulasi dan penguncian, 95 persen konsumen di seluruh dunia mengatakan bahwa mereka telah membuat setidaknya satu perubahan gaya hidup permanen. Bekerja dari rumah, pola perjalanan baru, dan peningkatan belanja lokal – reformasi ini memaksa bisnis untuk mempertimbangkan kembali bagaimana memenuhi kebutuhan konsumen setelah epidemi. Penelitian ini didukung Temuan sebelumnya Dari Kenaikan banyak perubahan perilaku yang sudah lama tertunda.

“Efek samping dari epidemi akan terasa untuk waktu yang lama, dan dengan jelas akan menunjukkan pentingnya perusahaan yang berhadapan dengan konsumen menjadi fleksibel, ulet dan tanggap terhadap perubahan dengan cepat,” kata Oliver Wright. Senior Managing Director Barang dan Layanan Konsumen Global Di Accenture. “Selain konsekuensi negatif, krisis kesehatan menawarkan peluang seperti penemuan gelombang baru. Saat perusahaan mencari cara lain untuk tumbuh, mereka semakin mengembangkan keterampilan analitis tingkat lanjut untuk mendeteksi dan menanggapi perubahan tren konsumen pada tahap awal. . ”

COVID-19 telah mempercepat perubahan. Perusahaan mengubah berbagai bagian perusahaan mereka pada saat yang sama dan membantu karyawan dengan keterampilan baru dalam waktu yang sangat singkat. Dalam keadaan normal, mereka menangani perubahan seperti itu secara bertahap. Banyak perusahaan yang berorientasi konsumen telah memindahkan basis mereka ke cloud, mengatasi biaya tinggi serta membangun reaksi dan keamanan. Melalui ini mereka telah menciptakan infrastruktur yang diciptakan untuk inovasi dan kesuksesan di masa depan.

READ  Departemen Perhubungan dan Logistik akan menggerakkan pasar telematika truk terkoneksi di Indonesia

Kunjungi dari tempat ketiga

Epidemi global tiba-tiba memaksa karyawan untuk bekerja dari rumah, banyak di antaranya ingin terus bekerja secara fleksibel di masa depan. Lebih dari tiga perempat (79%) konsumen mengatakan bahwa mereka ingin bekerja tanpa kehilangan tempat ketiga – selain rumah atau kantor mereka. Lebih dari separuh mengatakan mereka bersedia menyumbang hingga $ 100 sebulan untuk bekerja dari hotel, hotel, atau tempat lain. Artinya, industri perhotelan dan katering serta sektor ritel di kawasan berpotensi meningkatkan pendapatan.

Kebutuhan untuk bekerja dari tempat ketiga disertai dengan perubahan sikap terhadap perjalanan bisnis. Hampir setengah dari konsumen (46%) mengatakan tidak ada perjalanan bisnis yang direncanakan atau berencana untuk memotong setengah perjalanan bisnis setelah wabah. Masih harus dilihat berapa lama resolusi ini akan bertahan. Tetapi pendekatan saat ini menunjukkan bahwa perjalanan terutama untuk tujuan liburan. Hal ini memaksa industri perjalanan untuk bertransformasi dan menjadi lebih efisien dalam mengkompensasi pendapatan yang hilang.

“Epidemi telah memicu pragmatisme yang konstruktif, terutama selama krisis antara perhotelan dan sistem perjalanan,” kata Emily Weiss. Direktur Pelaksana Industri Perjalanan Global Di Accenture. “Di beberapa hotel, kamar telah diubah menjadi restoran pop-up, dan wirausahawan lain di industri ini telah bereksperimen dengan menyediakan ruang kantor sementara untuk klien yang membutuhkan tempat ketiga … Misalnya, Anda dapat melakukannya dengan menggunakan cloud untuk menjalankan kontak yang sama sekali tidak berhubungan. ”

Perubahan perilaku konsumen bersifat permanen

Orang tidak hanya berpikir bahwa kebiasaan kerja dan rencana perjalanan mereka dapat berubah secara permanen, tetapi banyak konsumen yang percaya bahwa kebiasaan berbelanja mereka telah berubah dalam jangka panjang. Penelitian baru mendukung temuan Accenture sebelumnya bahwa ledakan dalam perdagangan elektronik kemungkinan besar akan terus berlanjut atau tumbuh. Misalnya banyaknya pembelian domain online terkait produk di bidang makanan, interior, fashion dan sejenisnya Kemewahan Jumlah pengguna e-niaga yang sedikit berbelanja online sebelum epidemi meningkat 343 persen.

READ  China menuntut agar nikel PHL tetap kuat jika pelarangan Indonesia terus berlanjut

“Peritel terkemuka dengan cepat merangkul ledakan e-commerce dan menggunakan teknologi untuk melayani pelanggan dengan cara baru,” kata Jill Stondish. Direktur Pelaksana Senior Ritel Global Di Accenture. “Banyak teknologi mengganggu yang diterapkan – seperti Kebenaran yang berkembang Untuk menciptakan kembali pengalaman toko api p store – membantu memvisualisasikan konsumen dengan lebih baik, misalnya, ruangan yang penuh dengan furnitur atau lemari pakaian. Pengecer lain telah mengubah toko tertutup menjadi pusat distribusi lokal dengan teknologi Mengambil dan mengepak. Bahkan di dunia setelah krisis kesehatan, perusahaan perlu terus-menerus menemui konsumen dengan hal-hal seperti pengiriman cepat. Jadi, mereka perlu lebih sadar akan investasi yang mereka lakukan pada orang-orang mereka, rantai pasokan, toko api dan saluran digital untuk tumbuh. ”

Foto: Unsplash