BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gelombang PHK di industri game: “Game akan segera menjadi kurang indah dan kurang bagus”

Gelombang PHK di industri game: “Game akan segera menjadi kurang indah dan kurang bagus”

Banyak game sukses yang dirilis di tahun 2023. Game baru seputar Harry Potter (Hogwarts Legacy), Call of Duty, Resident Evil, The Legend of Zelda, dan Final Fantasy misalnya.

Ia mengatakan seluruh game menghasilkan pendapatan sebesar 169 miliar euro pada tahun lalu Persiapan Dari analis pasar game Newzoo. Meningkat dibandingkan tahun 2022, namun kini menjadi tidak menyenangkan di industri game.

Ribuan orang diberhentikan

Misalnya, Microsoft mengumumkan pada bulan Januari bahwa hampir 2.000 karyawan dapat meninggalkan berbagai divisi game raksasa teknologi tersebut. Ini terutama menyangkut karyawan Activision Blizzard, tetapi ada juga yang hits di ZeniMax (dikenal dengan Doom) dan Xbox.

Sebulan kemudian, Sony memperkenalkan bantuan 900 karyawan yang bekerja di divisi game PlayStation di seluruh dunia harus berhenti, yaitu delapan persen dari angkatan kerja.

Pada akhir bulan Februari, penerbit game Electric Arts (EA) mengumumkan reorganisasi yang mana lima persen karyawannya akan diberhentikan antara bulan Maret dan Desember, yaitu lebih dari enam ratus pekerjaan. Ini adalah PHK putaran kedua di perusahaan tersebut, dengan hampir 800 orang harus mengemasi tas mereka pada tahun 2023.

Di masa Corona, pepohonan tumbuh setinggi langit. Kami harus tinggal di rumah, yang berarti menjual lebih banyak mainan. Perusahaan game melihat pertumbuhan laba, yang menyenangkan investor. Namun para investor tersebut kini menarik diri, kata Matta Haages Burridge, seorang desainer game dan dosen permainan kreatif dan hiburan di Breda University of Applied Sciences (BUAS).

“Investor melihat game sebagai penghasil uang. Mereka berharap menjadi kaya dengan cepat. Namun ekspektasi itu tidak realistis. Kini, karena sektor ini tidak berkembang pesat, mereka ingin uangnya kembali.”

READ  Para astronom melihat objek paling terang di alam semesta dan lubang hitam dengan pertumbuhan tercepat yang pernah ada | Sains

Jadi perusahaan game harus berhemat. Hal ini menyebabkan gelombang PHK. Ini juga berarti bahwa permainan di masa depan akan menjadi kurang indah dan berkualitas lebih rendah, menurut Haggis Burridge.

Game menjadi kurang bagus karena brain drain

“Untuk mengembangkan sebuah game, Anda memerlukan banyak keterampilan. Anda tidak dapat mengembangkannya dalam sehari. Jika Anda memecat sepertiga staf Anda, Anda akan kehilangan banyak pengetahuan. Dan orang-orang yang bertahan akan menjadi stres. dan mungkin pergi. Otakmu akan terkuras lebih banyak.”

Hal ini telah terjadi di masa lalu dengan perpisahan sebelumnya. “Permainan ini bisa menjadi lebih baik dan lebih indah jika stafnya tetap sama selama bertahun-tahun. Jika Anda seorang kritikus, Anda akan melihat bahwa banyak permainan, misalnya penembak orang pertama, serupa. Baik dari segi cerita maupun desain .”

Anda tidak akan mendengar pengguna mengeluh tentang hal ini. “Bandingkan dengan film Marvel. Kamu sudah tahu apa yang kamu dapatkan. Tapi kamu juga tidak tahu apa yang kamu lewatkan.”

Bisnis multi-miliar dolar

Penerbit game curiga dengan biaya game. Tapi saat tuntutan hukum Biaya bocor Antara lain game Horizon Forbidden West buatan perusahaan Belanda Guerilla Games. Pembuatan game ini menghabiskan biaya $212 juta dan mempekerjakan lebih dari 300 orang.

Jadi ini adalah bisnis bernilai miliaran dolar, di mana akuisisi juga terjadi secara rutin. Misalnya, Embracer Group, sebuah perusahaan induk asal Swedia, telah membeli beberapa studio game dalam beberapa tahun terakhir. Menjadikannya perusahaan game komputer terbesar di Eropa. Pada tahun 2023, perusahaan ini memiliki lebih dari 120 studio berbeda.

Namun, perusahaan juga dengan mudah menutup studio yang kurang menguntungkan, seperti Square Enix Montreal, yang terkenal dengan game Tomb Raider-nya.

READ  AMD mengatakan sedang menyelidiki masalah kinerja untuk CPU gaming Ryzen 7000 - Komputer - Berita

Perusahaan game lainnya, Unisoft, memecat enam puluh karyawannya tahun lalu. “Saya dipecat tanpa peringatan. Saya sudah bercerai, punya hipotek, dan punya anak perempuan. Jika ada yang punya tip untuk memberi saya pekerjaan lain, tolong beri tahu saya.” Para karyawan yang dipecat mengungkapkan keputusasaan mereka dan rekan-rekannya di Ubisoft dalam satu hal Bagikan di X.

Electronic Arts terkenal dengan game seperti The Sims dan FIFA yang telah dibuat sejak tahun 1993. Namun, Electronic Arts kehilangan hak atas game sepak bola populer musim sepak bola 2023/2024 tersebut setelah berselisih dengan FIFA.

EA dan FIFA gagal menyepakati hak lisensi penggunaan nama FIFA. Perusahaan game tersebut membayar $150 juta (142 juta euro) per tahun untuk menyandang nama tersebut, dan FIFA menginginkan dua kali lipatnya.

Judul paling menguntungkan

FIFA adalah salah satu judul Electronic Arts dengan pendapatan kotor tertinggi. Perusahaan memperoleh lebih dari $1,6 miliar per tahun dari mode Ultimate Team game saja, dan Anda dapat membeli kartu pemain dengan biaya tertentu. Anda juga bisa membentuk tim impian Anda sendiri. Biaya-biaya ini merupakan tambahan dari biaya pembelian game tersebut.

Apakah kehilangan hak atas FIFA merugikan EA? Tidak, menurut jurnalis game Bas Vroegop.

“Penggemar juga berbondong-bondong menonton game sepak bola baru dengan nama EA Sports FC. Segala sesuatu tentang kotak untuk game itu juga mirip dengan kotak FIFA dalam hal desain. Dengan asumsi EA menghasilkan lebih sedikit uang darinya, itu berarti mereka membayar sendiri karena mereka tidak lagi harus membayar biaya lisensi.”

Pergerakan gelombang ekonomi

Menurut Vroegop, permasalahannya terutama terletak pada perilisan game dengan gerakan gelombang tertentu. “Jika konsol game baru, seperti Playstation, dirilis pada tahun 2020, banyak game yang akan mengikuti. Setelah puncak itu, akan terjadi penurunan.”

READ  Microsoft mengonfirmasi masalah dengan Menu Mulai Windows telah berhenti berfungsi - Komputer - Berita

Selama krisis Corona, banyak perilisan game yang ditunda karena pembuat game tidak bisa bekerja di kantor. Akibat kekurangan chip, terjadi kekurangan Playstation 5 yang juga menyebabkan penerbit game menunda perilisan gamenya.

“Jadi pada tahun 2023, beberapa game akan dirilis secara bersamaan. Sekarang Anda berada di lembah dan perusahaan harus memecat karyawannya.”

Menaikkan harga game tidak mungkin dilakukan

Vroegop juga menyebutkan investor yang ingin melihat pengembalian investasi yang cepat. “Hal ini memperkuat masalah. Game kini juga menghilang. Misalnya, EA membatalkan rencana game Star Wars.”

Membuat game seperti itu menghabiskan biaya jutaan. Menaikkan harga game tidak mungkin dilakukan. Harga game semakin mahal dari waktu ke waktu, meskipun terjadi inflasi, karena pemain diharapkan tidak mau membayar lebih. “Untuk terus mendapat banyak keuntungan, Anda harus menambah banyak pemain baru.”

Vroegop menunjukkan bahwa kualitas permainan tidak meningkat dengan cepat karena adanya PHK. “Sekuel telah dirilis, yang dibuat oleh tim yang tidak ada hubungannya dengan versi game sebelumnya. Butuh waktu bertahun-tahun sebelum Anda mencapai level teratas sebagai pembuat game. PHK ini berarti Anda kehilangan pengalaman.”