BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gereja Katolik Kanada meminta maaf atas penyalahgunaan sekolah asrama lokal | Luar negeri

“Kami, para Uskup Katolik Kanada, mengungkapkan penyesalan terdalam dan permintaan maaf kami,” kata para pemimpin gereja dalam sebuah pernyataan, juga mengatakan mereka “berkomitmen penuh” untuk rekonsiliasi. Para uskup menulis bahwa mereka mengakui “penderitaan” dan “pelecehan berat” yang dialami para korban.

Selama 165 tahun terakhir, hingga tahun 1996, sekolah secara paksa memisahkan sekitar 150.000 anak pribumi dari keluarga mereka. Di sana mereka harus beradaptasi dengan budaya penduduk kulit putih Kanada, sementara terputus dari keluarga, bahasa, dan budaya mereka. Mereka menjadi korban malnutrisi, kekerasan fisik dan seksual. Sebuah komisi penyelidikan nasional, berbicara tentang “genosida budaya”, sebelumnya melaporkan bahwa lebih dari 4.000 tewas di sekolah.

Kejutan historis dan berkelanjutan

“Banyak kelompok agama Katolik dan paroki berpartisipasi dalam sistem ini, yang mengakibatkan penindasan bahasa, budaya dan spiritualitas asli, mengabaikan kekayaan sejarah, tradisi dan kearifan masyarakat adat,” kata para uskup. “Kami juga dengan sedih mengakui trauma historis dan berkelanjutan serta warisan penderitaan dan tantangan yang dihadapi masyarakat adat hingga hari ini.”

Gereja Katolik sebelumnya mendapat kritik keras di Kanada, karena di mata Perdana Menteri Justin Trudeau, antara lain, Vatikan menolak bertanggung jawab atas pelanggaran di sekolah asrama. Paus Fransiskus sebelumnya telah menyatakan “jijik” dengan penemuan mengejutkan, tetapi para pemimpin adat juga ingin mendengar apa yang salah dengan mulutnya. Pertemuan antara mereka dan Paus dijadwalkan pada bulan Desember di Vatikan.

Identifikasi kuburan tak dikenal

Para uskup Kanada juga setuju dalam surat mereka untuk memberikan dokumen dan arsip yang dapat membantu dalam mengidentifikasi korban yang ditemukan di kuburan tak dikenal di sekolah asrama. Sementara itu, pencarian lebih banyak kuburan potensial terus dilakukan, termasuk melalui teknologi radar tanah.

READ  Mantan Presiden Zuma melapor ke penjara sebelum batas waktu