BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Getaran yang baik hanya di rumah bendungan funky desainer Nicole Huisman

Getaran yang baik hanya di rumah bendungan funky desainer Nicole Huisman

Foto-foto Nicole dan Friso mengawasi rumah saat Corona, memakai masker dan sarung tangan plastik. Penjualnya, orang tua yang tinggal di sana sejak 1980-an, takut tertular. Nicole: “Ada sedikit getaran aneh, ada orang-orang yang bersikap negatif dan mengkritik segalanya. Itu juga sudah tua, lemari ada di mana-mana, tapi kami langsung jatuh cinta. Kami berdua langsung melihat potensi di rumah ini.”

© Paul Pellart, Vogue Living

VL34_Post_Nicole_Huisman15

© Paul Pellart, Vogue Living

Friso: “Kami tinggal di De Pijp pada saat itu, tetapi kami ingin pergi ke Amsterdam-Utara. Rumah berkarakter di lingkungan dengan keunggulan mentah – itulah yang kami inginkan. Kami telah menawar properti beberapa kali, tetapi setiap kali gagal Pada saat itu, pasar perumahan Amsterdam sangat tertekan sehingga keberanian kami sudah sedikit berkurang. Tapi sekarang sudah terpukul.

Bersama dengan seorang teman arsitek, mereka menyusun rencana renovasi. Anggaran disiapkan dan permintaan pembiayaan konstruksi diminta dari bank. Mereka percaya bahwa perpanjangan besar juga dapat dibayar dari itu. Friso: “Tetapi beberapa bulan kemudian, ketika kami mendapatkan kuncinya, ternyata kurang dari yang diharapkan. Ekspansi ini tidak mungkin secara finansial.” Nicole: “Kami belum pernah melakukan renovasi sebelumnya. Kami tahu ini akan menjadi pekerjaan, tapi kami berpikir, sedikit Pippi Longstocking-ish, kami akan memperbaikinya. Jadi itu menyebalkan. Ternyata juga sangat buruk dan segalanya ternyata jauh lebih mahal dari yang direncanakan karena korona dan kurangnya segalanya Sesuatu dan sesuatu. Anda tahu itu, kengerian pembaruan yang biasa.”

Friso: Itu adalah waktu yang sangat sulit. Untungnya, kami bergaul dengan sangat baik. Jika saya melakukannya untuk sementara waktu, Nicole menjaga semangat saya dan sebaliknya.” Nicole: “Kami juga mencoba menganggap peremajaan sebagai hal yang menyenangkan. Kami berpikir: Kami tidak memerlukan perpanjangan sama sekali, ini memang rumah yang sangat bagus. Kami ingin mempertahankan kamar en-suite asli dan tidak – seperti yang disarankan semua orang – menjadikannya satu ruang besar. Inilah yang kami tandatangani, karakter lama dan desain ini, jadi mengapa mengubahnya? Sangat nyaman duduk di sini di ruang makan. Dan kami tidak menginginkan rangka baja terkalibrasi dan parket herringbone yang Anda lihat di mana-mana. Itu hanya lantai bawah yang muncul dan kami benar-benar baik-baik saja dengan itu.”

READ  Home Alone-LEGO en penisplant in bloei

Dia tertawa. “Agak berisik—saat aku di kamar mandi di lantai bawah, aku bisa bicara dengan Friso saat dia di atas di ruang makan. Kamu tidak bisa menangani semuanya sekaligus—nah, kita menabung untuk itu sekarang. Itu juga memiliki pesonanya.”

Toedelo Friso

Mereka telah menjadi pasangan selama sepuluh tahun, tetapi pada usia lima belas tahun mereka telah berkencan selama beberapa minggu. Dia kemudian putus dengan pacar Nicole dan rekan kerjanya berhubungan dengan Friso. “Saya tinggal di Zeist, dan dia di Utrecht. Saya ingat betapa hebatnya pergi ke bioskop bersamanya di kota, dengan saya di punggungnya. Saya merasakannya buah-buahan Turki. “

VL34_Post_Nicole_Huisman2

© Paul Pellart, Vogue Living

Tapi pacar Nicole mencari kedekatan lagi dan meninggalkan Friso. Di tahun-tahun berikutnya, mereka terkadang bertemu di pesta atau festival dan itu selalu menyenangkan. Kemudian hubungannya akhirnya berakhir. Nicole: “Itu membuat saya sedih dan bingung. Itu juga saat pekerjaan saya kacau balau. Saya berpikir: Sebentar lagi saya tidak akan punya pekerjaan, tidak punya hubungan, tidak punya rumah. Tetapi pada titik tertentu lampu menyala lagi dan saya menyadari: Saya bebas! Saya bisa melakukan apapun yang saya mau!” Kemudian saya mengirim surat ke Friso.” Friso: “Saya ingat di mana saya membaca itu, di teras kafe Het Paardje di De Pijp, tempat saya tinggal saat itu. Wow, menurut saya itu sangat menarik.”

Nicole: Di hari pertama, kami sangat mengantuk di siang hari dan minum es teh. Tapi itu langsung menyenangkan. Beberapa bulan kemudian dia sudah bertanya apakah saya akan pergi bersamanya ke Limburg di mana keluarganya akan merayakan Natal. Itu cepat, tapi terasa benar sejak awal. Dengan mantan saya adalah binatang kecil dari rumah pohon, sering bersantai di dalam rumah. Saat itu ibu saya jatuh sakit dan terkena kanker paru-paru. Dia meninggal satu setengah tahun kemudian, ketika saya berusia 21 tahun. Pacar saya pada saat itu adalah dukungan yang sangat besar, tetapi kami akhirnya berpisah. Ini berbeda dengan Friso: Dia suka berpetualang, selalu mencari hal-hal menyenangkan, dia memiliki jejaring sosial yang besar, dan saya telah bertemu orang-orang yang sangat baik melalui dia.”

READ  Film dokumenter ini adalah pesta untuk ibu yang sudah meninggal