BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

GoTo Indonesia membukukan kerugian yang lebih kecil di kuartal ketiga, dan melihat peningkatan lebih lanjut melalui pemotongan biaya

Perusahaan, yang didukung oleh SoftBank Group Corp dan Alibaba Group, mengatakan pekan lalu akan memberhentikan 1.300 karyawan, atau 12% dari tenaga kerjanya, untuk lebih mengurangi biaya.

GoTo, yang menyediakan layanan ride-hailing, e-commerce, dan keuangan, mengatakan sejauh ini telah melakukan penghematan biaya sebesar 269 miliar rupee ($17,12 juta) dan akan melanjutkan upayanya dengan membatasi promosi dan pengeluaran lainnya.

Total pendapatan naik 30% pada kuartal akhir September menjadi 5,9 triliun rupee, meningkatkan laba yang disesuaikan sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi (EBITDA) dari kerugian 4,2 triliun rupee setahun sebelumnya menjadi kerugian 3,7 triliun rupee.

“Ketidakpastian makro global yang disebabkan oleh kenaikan inflasi, suku bunga, dan harga bahan bakar dan energi membuatnya berhati-hati untuk tetap fokus pada optimalisasi biaya di seluruh perusahaan,” kata kepala keuangan GoTo, Jackie Lu, dalam rilis pendapatannya.

“Pada kuartal ketiga, kami memotong insentif, menghilangkan pengeluaran promosi untuk kelompok pengguna yang tidak menguntungkan, mengurangi pengeluaran pemasaran produk, dan terus mengembangkan program pengurangan biaya yang terstruktur.”

Diharapkan total penjualan untuk setahun penuh antara 22,6 dan 23 triliun rupee. Perusahaan yang go public pada April lalu itu belum memberikan angka pendapatan 2021.

Saham GoTo ditutup turun 5,4% pada hari Senin sebelum pengumuman pendapatan.

($1 = 15.710.000 rupiah)

READ  PENAWARAN PAGI - Mengembalikan dolar