BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Greenland telah kehilangan es 36 kali lebih besar dari New York.  Ini merupakan masalah besar bagi planet ini

Greenland telah kehilangan es 36 kali lebih besar dari New York. Ini merupakan masalah besar bagi planet ini



CNN

Luas hilangnya es di Greenland selama tiga dekade terakhir adalah sekitar 36 kali luas Kota New York, daratan yang dengan cepat digantikan oleh lahan basah dan semak belukar, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada Selasa.

Jumlah vegetasi di Greenland meningkat dua kali lipat antara pertengahan tahun 1980an dan pertengahan tahun 2000an, karena sebagian wilayah negara tersebut yang sebelumnya tertutup es dan salju berubah menjadi bebatuan tandus, lahan basah, atau semak belukar. Lahan basah saja telah meningkat empat kali lipat dalam kurun waktu tersebut.

Dengan menganalisis citra satelit, para ilmuwan menemukan bahwa Greenland kehilangan 28.707 kilometer persegi (sekitar 11.000 mil persegi) es selama periode tiga dekade, dan memperingatkan adanya serangkaian dampak yang dapat menimbulkan konsekuensi bencana terhadap perubahan iklim dan permukaan laut. Itu meningkat.

Pemandangan Bowdoin Fjord di Qaanaaq di barat laut Greenland.  Hilangnya es telah mengekspos batuan tandus di beberapa bagian negara tersebut.

Suhu udara yang lebih hangat telah menyebabkan hilangnya es, yang pada gilirannya menyebabkan suhu global lebih tinggi. Hal ini menyebabkan permafrost, lapisan beku tepat di bawah permukaan bumi yang terdapat di sebagian besar wilayah Arktik, mencair. Pencairan ini melepaskan karbon dioksida dan metana yang menghangatkan planet ini, sehingga berkontribusi terhadap pemanasan global lebih lanjut. Mencairnya lapisan es juga menyebabkan ketidakstabilan tanah, yang dapat mempengaruhi infrastruktur dan bangunan.

“Kami telah melihat tanda-tanda bahwa hilangnya es memicu dampak lain yang akan menyebabkan lebih banyak hilangnya es dan lebih lanjut ‘penghijauan’ Greenland, karena menyusutnya es memperlihatkan batuan gundul yang dihuni oleh tundra dan akhirnya semak belukar.” “Pada saat yang sama, air yang dilepaskan oleh es yang mencair menimbulkan sedimen dan lumpur, yang pada akhirnya membentuk lahan basah dan rawa,” kata penulis laporan tersebut, Jonathan Karivick, dalam siaran persnya.

READ  Para peneliti mengungkapkan temuan yang 'sama sekali tidak terduga'

Hilangnya es menciptakan apa yang dikenal sebagai putaran umpan balik. Salju dan es biasanya memantulkan energi matahari kembali ke luar angkasa, mencegah pemanasan berlebihan di beberapa bagian bumi. Namun seiring hilangnya es, area tersebut menyerap lebih banyak energi matahari, meningkatkan suhu permukaan bumi, yang dapat menyebabkan lebih banyak pencairan dan dampak negatif lainnya.

Mencairnya es juga meningkatkan jumlah air di danau, karena air menyerap lebih banyak panas daripada salju, sehingga meningkatkan suhu permukaan bumi.

Greenland telah mengalami pemanasan dua kali lipat dibandingkan tingkat global sejak tahun 1970an, dan penulis studi tersebut memperingatkan bahwa suhu yang lebih ekstrim mungkin akan terjadi di masa depan.

Greenland adalah pulau terbesar di dunia dan sebagian besar tertutup es dan gletser. Sekitar 57.000 orang tinggal di negara ini, dan merupakan negara otonom di Kerajaan Denmark. Sebagian besar penduduknya adalah penduduk asli dan banyak masyarakat di sana bergantung pada ekosistem alami untuk kelangsungan hidup mereka.

Michael Grimes, penulis utama laporan tersebut, mengatakan masuknya sedimen dan nutrisi ke perairan pesisir merupakan masalah khusus bagi masyarakat adat yang bergantung pada penangkapan ikan, serta bagi nelayan di wilayah lain di pulau tersebut.

“Perubahan ini sangat penting, terutama bagi masyarakat adat yang praktik perburuan tradisionalnya bergantung pada stabilitas ekosistem sensitif ini,” katanya.

“Selain itu, hilangnya massa es di Greenland berkontribusi signifikan terhadap kenaikan permukaan laut global, sebuah tren yang menimbulkan tantangan besar saat ini dan di masa depan.”