BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hal terakhir yang dikatakan Esraa Aoun (21 tahun) kepada suaminya adalah: “Maafkan saya jika terjadi sesuatu.”

Hal terakhir yang dikatakan Esraa Aoun (21 tahun) kepada suaminya adalah: “Maafkan saya jika terjadi sesuatu.”

Israa Aoun telah membulatkan matanya sebelum perjalanan, seperti yang selalu dilakukannya. Dalam foto terbaru yang dia kirim ke suaminya, Qasim Abu Zeid, 34, dia memakai eyeliner hitam dan maskara. Dia tersenyum, karena dia akhirnya dalam perjalanan ke kehidupan lain. Dia tinggal selama hampir 11 tahun di kamp pengungsi Marajib Al-Fuhood di Yordania, yang dikenal sebagai “Kamp Emirat-Yordania.” Dia melihat deretan kontainer putih yang tak berujung di mana dia tinggal bersama orang tuanya, saudara kembar, saudara kandung dan ribuan pengungsi Suriah lainnya, di gurun terpencil dekat kota Zarqa (satu jam perjalanan ke utara ibukota, Amman). Dia merindukan awal yang baru dengan suaminya, yang dia nikahi pada tahun 2021. Itu adalah perjodohan. Kedua keluarga tersebut berasal dari Daraa. Qasim dan Isra pertama kali berkomunikasi melalui telepon selama tujuh bulan, setelah itu dia mengunjunginya di kamp. Imam mengontrak pernikahan. Mereka menghabiskan satu setengah bulan bersama.

Akhir pekan ini, Qasim Abu Zeid membaca reaksi yang ditulis orang di situs berita dan media sosial di bawah pesan tentang bencana kapal tersebut. “Pria mana yang akan membiarkan istrinya datang kepadanya dengan cara seperti ini?” Dia berkata. Ini membuatku marah. Dan lelah. Orang-orang tidak tahu situasi kita.”

Saya ingin datang kepada Anda dengan cara cepat dan cara ilegal. Saya tidak sabar menunggu lebih dari itu

Dia berkata, “Kita tidak bisa memilih siapa yang kita suka, tapi aku langsung mencintainya. Dia seperti malaikat, selalu baik kepada orang-orang di sekitarnya. Tertarik dengan cerita teman-temannya, orang yang baik.” Dia berjalan berkeliling dengan senyum lebar, katanya, dan dikenal di kamp karena keterampilan memasaknya. Ia senang mengisi hari-harinya dengan memasak. Dia hampir tidak bisa membaca atau menulis karena dia tidak bersekolah sejak melarikan diri dari Suriah bersama orang tuanya.

READ  Perdana Menteri Inggris dalam pidatonya yang mengejutkan: 'Demokrasi berada di bawah tekanan ekstremisme' | di luar

Dia marah tentang hal itu, katanya, karena dia tidak memiliki kesempatan untuk belajar dalam hidupnya. Dia merasa bahwa dia tidak menjadi seperti yang seharusnya. Dan tanpa pendidikan dia tidak memiliki kesempatan untuk hidup yang baik.

Qasim memberinya harapan. Dia sendiri meninggalkan Suriah pada 2012, setelah menghabiskan delapan bulan di penjara. Dia ditangkap, katanya, karena foto saat dia menjadi tentara, wajib militer. Dalam foto tersebut, dia mengenakan pakaian sipil, namun dia memegang senjata. Kemudian pemerintah mengira saya bersama para pemberontak. Dia mengatakan dia membayar sekitar $ 6.000 untuk mendapatkan pembebasannya. Dia melarikan diri ke Yordania, di mana dia tinggal selama tiga tahun. Pada 2015, dia melakukan perjalanan dengan pesawat ke Türkiye dan kemudian dengan perahu ke Kos. Dia datang ke Jerman melalui Makedonia, Serbia, Hongaria dan Austria. Dia sekarang bekerja di Hamburg sebagai pegawai gudang di DHL. Dengan izin tinggal dan kehidupan yang cukup baik, Qasim Abu Zeid ingin memboyong istrinya secara sah ke Jerman. Dia memiliki rumah sendiri, penghasilan tetap dan fasih berbahasa Jerman, jadi dia memenuhi persyaratan tersebut. Sekarang Esraa hanya perlu belajar bahasa Jerman. Selama lima bulan saya mencoba mempelajari kata-kata aneh. Ketika mereka meneleponnya setiap hari, dia akan berbicara dengannya dalam bahasa Jerman. Dia juga mengatur buku untuknya dari Goethe-Institut. Dan saya mengambil pelajaran bahasa di YouTube selama berjam-jam. Tetapi setelah lima bulan saya gagal dalam ujian – pidatonya bagus, tetapi tulisannya tidak. “Sejak saat itu, saya menjadi putus asa,” katanya. Musim panas akan tiba, dan di kamp akan sangat panas lagi. Dia berkata kepadanya: Saya ingin datang kepada Anda Jalan raya, jalan ilegal. Saya tidak sabar menunggu lebih dari itu”.

READ  Tersangka juga sekarang secara resmi didakwa dengan penculikan anak Australia Cleo di luar negeri

Esraa Aoun dan suaminya, Qasim Abu Zaid, yang tinggal di Hamburg.

Israa Aoun bersama kakaknya Abdullah di pantai.
Israa Aoun bersama suaminya, Qasim Abu Zeid, yang tinggal di Hamburg, dan Israa Aoun bersama kakaknya Abdullah, di pantai.

Dia mengatakan tidak pada awalnya, tetapi akhirnya membiarkannya pergi. Sepertinya tidak ada pilihan lain.

Qasim Abu Zeid membayar total 10.000 euro untuk perjalanannya, dimana 4.500 euro untuk penyelundup dan sisanya untuk tiket, visa, dan akomodasi. Kakak laki-laki Israa, yang tinggal di Arab Saudi, membiayai penerbangan saudara laki-laki mereka. Lebih aman jika Anda bepergian dengan saudara laki-laki. Israa mengirimi suaminya foto mereka duduk bersebelahan di pesawat menuju Libya. Dia mengenakan mantel burgundy panjang dan tas hitam di pangkuannya. Jilbabnya berwarna sama dengan jok kulit di pesawat.

Setelah sebulan di Libya, Kassem menerima pesan darinya pada pukul lima pagi bahwa mereka akan naik perahu. Dia mengatakan dia takut dan bersemangat pada saat yang sama. Surat terakhir yang dia terima darinya: “Maafkan aku jika terjadi sesuatu.”

Qasim Abu Zeid menonton video hari pernikahan mereka beberapa kali sehari. Impian Israa adalah membangun kehidupan yang lebih baik bersamanya di Jerman. Atau setidaknya kehidupan yang aman, karena dia tidak pernah tahu itu.

Ikan Carolina

Ahmed akan melakukan apa saja untuk anak-anaknya, termasuk menyeberangi lautan berbahaya

Ahmed Abdel Aziz hilang sejak pekan lalu. Foto dari arsip keluarga

Mahmoud al-Biri, 28, memposting foto di Twitter pada Jumat, 16 Juni. “Ini saudaraku,” tulisnya. Mahmoud sedang mencari informasi tentang nasibnya. Sebenarnya, Ahmed adalah pamannya. Meskipun dia hanya enam tahun lebih tua darinya, Ahmed penting dalam asuhannya. Apalagi saat ayah Mahmoud bekerja di Beirut. Seorang paman yang bermain sepak bola dan permainan dengannya, seorang paman yang mengajarinya cara memasak makanan Italia – pasta dan pizza. Terakhir kali dia duduk bersamanya di kafe adalah delapan bulan lalu, ketika Mahmoud kembali dari Dubai, tempatnya bekerja, untuk tertawa dan berbicara tentang sepak bola dan – hati-hati – politik. Dan tentang meninggalkan negara karena semakin sulit bagi Ahmed sebagai pencari nafkah untuk menghidupi keluarga.

Baca juga: Ratusan Terbunuh, Hampir Tidak Ada Reaksi: Apakah Eropa sedang dibius?

Ahmed dibesarkan di desa Zinara, sekitar 100 kilometer sebelah utara Kairo. Dia bekerja sejak awal di restoran rumah ibunya. Sepulang sekolah dia bertugas di tentara Mesir selama dua tahun dan kemudian mulai sebagai koki di bidang pariwisata. Segera dia pergi ke Arab Saudi untuk mendapatkan lebih banyak uang dan kembali bekerja di resor pantai Sharm El-Sheikh dan Hurghada. Sulit baginya dan dia memutuskan untuk kembali ke desa asalnya untuk menikah di sana enam setengah tahun yang lalu.

Ahmed memiliki dua putra dan putri (5, 3 dan 1 tahun), semuanya untuknya. Dia tidak membuat anak-anaknya khawatir lagi. Dia pergi ke Dubai, tetapi tidak dapat menemukan pekerjaan. Tiga bulan kemudian, dia kembali, menjual perhiasan istrinya, dan mendirikan restoran bersama teman-temannya. Ketika itu berubah menjadi pertengkaran, dia memulai toko kelontong di rumah.

Dengan lima puluh dolar yang diperolehnya dalam satu bulan, dan inflasi besar-besaran di Mesir yang secara bertahap membuat hidup tidak berkelanjutan, dia adalah dasar kehidupan yang terlihat. Ahmed memiliki sedikit pilihan selain pergi lagi. Bukan untuk Dubai atau resor tepi laut Mesir. Semua orang sekarang berbicara tentang Eropa. Setidaknya tiga ratus orang di sekitarnya telah mendahuluinya.

Mahmoud tidak begitu yakin bagaimana mendapatkan jumlah itu – karena dia tinggal di Dubai, dia tidak mendengar semuanya lagi. Uang dari teman-temannya, dan mungkin pinjaman untuk rumahnya. Dan di sana dia pergi, pada akhir April. Tas kecil dengan dua pasang celana, T-shirt dan jaket untuk berjaga-jaga di jalan.

Mengapa mereka tidak mengubah aturan? Selama tidak ada masa depan di Mesir, orang akan terus mempertaruhkan nyawanya.

Dia berhasil melewati pos pemeriksaan di Libya melalui kota pelabuhan Sallum Mesir dengan suap dan mencapai pelabuhan Tobruk di Libya. Ratusan imigran dari seluruh dunia berkumpul di sana. Ahmed bergabung dengan kelompok yang terdiri dari beberapa ratus orang Mesir. Pembayaran sekitar 5.500 euro. Kemudian harus menunggu kapal lain berangkat. Dia harus menyerahkan ponselnya. Dia punya cukup air, tapi hanya sedikit roti dan keju. Setiap beberapa hari telepon dikembalikan untuk mengirim pesan ke rumah. Istri Ahmed menerima pesan terakhir tiga hari sebelum kapal nelayan yang penuh sesak berangkat ke Italia, di mana ternyata ada sekitar 750 pria, wanita dan anak-anak, tetapi jauh lebih sedikit jaket pelampung. Mahmoud tidak tahu apakah Ahmed memakai jaket pelampung. Yah, dia tidak bisa berenang.

“Bisakah Anda menulis bahwa ini tidak boleh terjadi lagi?” tanya Mahmud. Dia lebih suka berbicara tentang kebijakan imigrasi Eropa daripada bagaimana dia akan merindukan pamannya, atau bagaimana Ahmed mengucapkan selamat tinggal kepada istri dan anak-anaknya. “Mengapa mereka tidak mengubah aturannya?” Selama tidak ada masa depan di Mesir, orang akan terus mempertaruhkan nyawanya. Dia sendiri banyak memikirkannya, bahkan ketika Ahmed sudah dalam perjalanan, tetapi nasib Ahmed membuatnya takut. Jika keluarganya membiarkan dia pergi sama sekali.

Mahmoud memiliki dua saudara laki-laki dan satu saudara perempuan. Salah satu saudara laki-lakinya baru saja ditangkap di Libya dan ditebus oleh keluarganya. Dia ingin pergi ke Eropa tapi dia sedang dalam perjalanan pulang sekarang.

Martin Kamsma dan Lucia Admiral (Penerjemah)

Koreksi (18 Juni 2023): Versi sebelumnya dari artikel ini menyatakan bahwa Ahmed dan Mahmoud berjarak empat tahun. Ini harus enam tahun. Ini telah diperbaiki di atas.