BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Harga minyak jatuh ke level terendah sejak Januari, takut resesi | ekonomi

Pada Senin pagi, pedagang membayar kurang dari $85 (€87,76) untuk satu barel minyak Laut Utara untuk sementara waktu. Ini merupakan harga terendah sejak Januari. Ketakutan akan resesi, antara lain, telah mendorong harga minyak turun untuk beberapa waktu.

Pada Senin pagi, $84,83 harus dibayarkan untuk satu barel minyak Laut Utara. Ini menunjukkan penurunan sebesar 1,7 persen. Sebagai perbandingan, sebulan yang lalu, harga satu barel minyak Laut Utara adalah $99, dan pada bulan Juni lebih dari $120. Sejak itu, harga-harga terus turun, dengan harga minyak AS, misalnya, jatuh ke $77,45.

Bank-bank sentral di seluruh dunia baru-baru ini menaikkan suku bunga untuk mengendalikan hiperinflasi. Hal ini memberikan tekanan pada perekonomian dan menyebabkan penurunan permintaan minyak. Misalnya, penguncian ketat virus corona di China juga memengaruhi permintaan minyak.

Kami juga mencatat di pompa bahwa harga semakin turun. Misalnya, harga eceran rata-rata yang disarankan untuk satu liter bensin sekarang adalah € 2.077, menurut data dari Consumers United Group. Ini belum terjadi sejak Desember. Pada bulan Maret dan Juni, misalnya, harga bensin sekitar 2,50 euro.

Namun, saat ini bensin “lebih murah” masih jauh dari harga sebelumnya. Misalnya, harga eceran rata-rata yang disarankan untuk satu liter bensin satu setengah tahun yang lalu tidak melebihi 1,90 euro.

READ  Apel begonia Cina diekspor ke seluruh dunia untuk pertama kalinya