BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hewan berbicara.  maksudnya itu apa?

Hewan berbicara. maksudnya itu apa?

Toshitaka Suzuki, seorang etolog di Universitas Tokyo dan seorang ahli bahasa hewan, menemukan cara untuk membedakan panggilan yang disengaja dan panggilan yang tidak disengaja saat suatu hari mandi di kamar mandi. Ketika kami berbicara melalui Zoom, dia menunjukkan kepada saya foto awan yang halus. “Jika kamu mendengar kata ‘anjing’, kamu mungkin akan melihat seekor anjing,” dia menunjuk sambil menatap benda putih itu. “Jika Anda mendengar kata ‘kucing’, Anda mungkin melihat seekor kucing.” Dia mengatakan bahwa ini mewakili perbedaan antara sebuah kata dan suara. “Kata-kata mempengaruhi cara kita melihat sesuatu,” katanya. “Kedengarannya tidak.” Dengan menggunakan studi pemutaran, Suzuki menentukan bahwa payudara Jepang, burung penyanyi yang hidup di hutan Asia Timur dan telah ia pelajari selama lebih dari 15 tahun, Menghasilkan suara yang istimewa Saat mereka bertemu ular. Ketika payudara Jepang lainnya mendengar rekaman suara, yang disebut Suzuki dengan panggilan “kendi”, mereka mencari di tanah, seolah mencari ular. Ia menambahkan, hal itu untuk mengetahui apakah kata “jar jar” berarti “ular” dalam bahasa Jepang Elemen lain dari eksperimennyaSebuah tongkat sepanjang delapan inci, yang dia seret melintasi permukaan pohon menggunakan tali tersembunyi. Suzuki menemukan bahwa burung biasanya mengabaikan tongkat tersebut. Menurut ukurannya, itu adalah awan yang lewat. Namun kemudian dia memutar rekaman panggilan “pitcher’s pitcher”. Dalam hal ini, tongkat itu tampaknya mempunyai makna baru: burung-burung mendekati tongkat itu, seolah-olah sedang memeriksa apakah itu memang ular. Ibarat satu kata, sebutan “jar jar” mengubah persepsi mereka.

Cat Hobbiter, ahli primata di Universitas St Andrews yang menangani kera besar, telah mengembangkan metode serupa. Karena kera besar tampaknya memiliki kemampuan vokalisasi yang relatif terbatas, Hopayter mempelajari gerak tubuh mereka. Selama bertahun-tahun, dia dan rekan-rekannya melacak simpanse di Hutan Budongo dan gorila di Bwindi, Uganda, mencatat gerak tubuh mereka dan respons orang lain terhadap mereka. “Pada dasarnya, tugas saya adalah bangun di pagi hari dan mengambil simpanse ketika mereka keluar dari pohon, atau gorila ketika mereka keluar dari sarangnya, dan menghabiskan hari bersama mereka.” dia mengatakan kepada saya. Ia mengatakan sejauh ini ia telah mencatat sekitar 15.600 kasus pertukaran isyarat antar kera.

READ  Kesadaran Kanker Payudara: Kylie McEnany, Jerry Willis dan Jackie DeAngeles, Fox News, pelajari kebenaran tentang diagnosis

Untuk menentukan apakah gerakan tersebut tidak disengaja atau disengaja, ia menggunakan metode yang diadaptasi dari penelitian yang dilakukan pada bayi. Habiter mencari sinyal yang memicu apa yang disebutnya sebagai “hasil yang tampaknya memuaskan”. Metode ini didasarkan pada teori bahwa sinyal yang tidak disengaja terus berlanjut bahkan setelah pendengar memahami maknanya, sedangkan sinyal yang disengaja berhenti setelah pengirim sinyal menyadari bahwa pendengar telah memahami sinyal tersebut. Inilah perbedaan antara tangisan anak yang lapar terus-menerus setelah orang tuanya pergi mengambil botol, dan permintaan saya agar Anda menuangkan kopi untuk saya, yang berhenti segera setelah Anda mulai meraih teko kopi, jelas Habiter. Untuk mencari polanya, ia dan penelitinya mengamati “ratusan kasus, puluhan isyarat, individu berbeda yang menggunakan isyarat yang sama pada hari yang berbeda.” Sejauh ini, analisis timnya terbatas pada pertukaran rekaman video selama 15 tahun Puluhan gerakan monyet Yang mengarah pada “hasil yang tampaknya memuaskan.”

Gerakan-gerakan ini mungkin juga jelas bagi kita, meskipun kurang dari kesadaran kita. Habiter menerapkan tekniknya pada anak-anak pra-verbal berusia 1 dan 2 tahun, melacak mereka untuk mencatat gerak tubuh mereka dan bagaimana mereka memengaruhi orang lain yang penuh perhatian, “seolah-olah mereka adalah monyet kecil, pada dasarnya memang demikian,” katanya. Dia juga memposting video pendek gerakan kera secara online dan meminta pengunjung dewasa yang belum pernah menghabiskan waktu bersama kera besar untuk menebak apa maksudnya. Saya menemukannya secara pra-verbal Anak manusia menggunakan setidaknya 40 atau 50 gerak tubuh Dari repertoar monyet-monyet tersebut, orang dewasa dengan tepat menebak arti dari gerakan monyet yang direkam dalam video dengan kecepatan “jauh lebih tinggi daripada yang diperkirakan secara kebetulan,” lapor Hobaiter dan Kirsty E. Graham, seorang peneliti pascadoktoral di lab Hopeter, menulis dalam makalah Biologi PLOS tahun 2023.

READ  Penemuan perairan berusia 12 miliar tahun yang mengambang di luar angkasa

Penelitian yang muncul tampaknya menunjukkan bahwa tidak ada yang istimewa dari bahasa manusia. Spesies lain menggunakan sinyal yang disengaja seperti kata seperti yang kita lakukan. Beberapa, seperti payudara dan celoteh Jepang, diketahui menggabungkan sinyal berbeda untuk menciptakan makna baru. Banyak spesies yang ditularkan secara sosial dan budaya, memenuhi persyaratan dasar sistem komunikasi terorganisir seperti bahasa. Namun, kebenaran yang keras kepala masih ada. Spesies yang menggunakan ciri-ciri bahasa dalam komunikasinya hanya mempunyai sedikit kesamaan geografis atau evolusi. Meskipun telah dilakukan penelitian selama bertahun-tahun, belum ada yang menemukan sistem komunikasi dengan semua karakteristik bahasa pada spesies lain selain spesies kita.