BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ikan juga memiliki aturan perilaku, dan ketika terumbu karangnya memudar, mereka melupakannya

Ikan juga memiliki aturan perilaku, dan ketika terumbu karangnya memudar, mereka melupakannya

Tiba-tiba, ikan karang kehilangan kemampuan untuk mengenali pengganggu dan kemudian merespon dengan tepat.

Ketika terumbu karang dihancurkan oleh pemutihan skala besar, konsekuensinya sangat besar. Bukan hanya untuk terumbu karang, tapi untuk ikan yang bergantung padanya Sebuah studi baru pada. Ikan karang umumnya memiliki pola tingkah laku tertentu. Namun ketika karang terkena pemutihan, dampaknya besar, menyebabkan ikan tiba-tiba menderita amnesia.

Ikan kupu-kupu
Para ilmuwan mengunjungi lima terumbu karang berbeda di Indo-Pasifik untuk studi mereka. Kawasan ini meliputi perairan tropis Samudera Hindia, Samudera Pasifik bagian barat dan tengah, serta laut penghubung di sekitar Indonesia. Secara khusus, para peneliti di sini mempelajari salah satu penghuni terumbu karang, ikan kepe-kepe: ikan yang mencolok, tropis, dan berwarna cerah.

Lebih lanjut tentang ikan kupu-kupu
Ikan kepe-kepe adalah keluarga ikan laut yang berwarna indah dan mirip bertengger. Mereka hidup terutama di terumbu karang di samudra Atlantik, Hindia, dan Pasifik. Kebanyakan ikan kupu-kupu berukuran kecil. Ukurannya biasanya 12 hingga 22 sentimeter. Spesies terbesar Chaetodon lineolatus bisa mencapai 30 sentimeter. Ada total 127 spesies, dikelompokkan ke dalam 11 genera. Julukan ikan kupu-kupu dikaitkan dengan warna cerah cerah dan corak warna seperti hitam, putih, biru, merah, kuning, dan oranye.

Ikan kepe-kepe diketahui mengikuti ‘aturan perilaku’ tertentu. Ini memungkinkan mereka untuk mengenali spesies yang bersaing dan merespons dengan tepat. “Kemampuan ini memungkinkan ikan untuk memutuskan apakah akan meningkatkan situasi atau tidak,” kata ketua peneliti Sally Keith. “Akibatnya, mereka tidak hanya menghemat energi yang berharga, tetapi juga mencegah cedera.”

Lupakan
Para peneliti menganalisis total 3.700 pengamatan dari total 38 spesies kupu-kupu yang berbeda. Tim tersebut membandingkan perilaku ikan kepe-kepe sebelum dan sesudah pemutihan parah di terumbu tempat mereka tinggal. Dan itu menunjukkan sesuatu yang luar biasa. Ikan, melihat tempat berlindung mereka memudar, tiba-tiba lupa aturan perilaku mereka. Itu berarti mereka tiba-tiba merasa sangat sulit untuk mengidentifikasi pesaing. Dan itu memiliki efek jangka panjang. Akibatnya, mereka tidak dapat memutuskan apakah mereka ingin ikut campur atau tidak. Hal ini membuat mereka tiba-tiba berakhir dalam perkelahian yang tidak perlu di mana mereka menghabiskan energi yang berharga dan terbatas.

Butterflyfish Cytodon trifacialis berenang di atas karang. Gambar: Sally Keith

Temuan menunjukkan bahwa kepe-kepe mengenali spesies lain jauh lebih buruk setelah periode pemutihan. Pertemuan kemudian menjadi tidak terkendali lebih dari 90 persen dan menghasilkan pengejaran panas. Sebagai perbandingan, sebelum era pemutihan, hal ini hanya terjadi pada 72 persen kasus. Para peneliti juga menemukan bahwa pengejaran berlangsung lebih lama, dengan ikan menghabiskan lebih banyak energi untuk mengejar penyusup daripada sebelumnya.

READ  Impor minyak mentah Bertamina 2021 Indonesia 50,4 persen y / y, Energy News, ET Energy World

Mengganggu
Tim percaya bahwa periode pemutihan bertanggung jawab atas perubahan perilaku ini. Karena banyak karang mati, ikan terpaksa mengubah dan mendiversifikasi makanan dan wilayah mereka. Dengan demikian, perubahan lingkungan berskala besar secara efektif mengganggu hubungan yang telah lama terjalin dan berkembang bersama yang sebelumnya memungkinkan spesies ikan yang berbeda hidup berdampingan secara damai. “Aturan perilaku dirancang untuk bidang permainan tertentu,” kata Keith. “Tapi sektornya berubah. Periode pemutihan massal mengikuti satu sama lain dengan cepat. Hal ini menyebabkan lebih sedikit karang – sumber makanan ikan kupu-kupu. Pada titik ini, kami tidak tahu apakah ikan ini dapat memperbarui ‘buku aturan’ mereka dengan cukup cepat untuk mempertimbangkan kembali keputusan mereka.

Paling buruk, itu bahkan dapat memengaruhi kelangsungan hidup mereka, para peneliti memperingatkan. Saat Bumi terus menghangat, lebih banyak karang yang kemungkinan besar akan mati. Dan itu semakin menyudutkan ikan karang. “Sekarang kita tahu bagaimana kupu-kupu merespons perubahan di lingkungannya,” kata Keith. “Mereka mungkin membuat kesalahan yang tampaknya relatif kecil tentang di mana menghabiskan energi mereka yang berharga. Tapi ini pada akhirnya akan menempatkan mereka pada pedang.