BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ilmuwan memanfaatkan terapi cahaya untuk menargetkan dan membunuh sel kanker pertama di dunia |  kanker

Ilmuwan memanfaatkan terapi cahaya untuk menargetkan dan membunuh sel kanker pertama di dunia | kanker

Para ilmuwan telah berhasil mengembangkan pengobatan kanker revolusioner yang menerangi dan membunuh sel kanker mikroskopis, dalam terobosan yang memungkinkan ahli bedah untuk menargetkan penyakit lebih efektif dan membasminya pada pasien.

Sebuah tim insinyur Eropa, fisikawan, ahli bedah saraf, ahli biologi dan imunologi dari Inggris, Polandia dan Swedia telah bergabung untuk merancang bentuk baru dari fotoimunoterapi.

Para ahli percaya itu akan menjadi pengobatan kanker terkemuka kelima di dunia setelah operasi, kemoterapi, radioterapi dan imunoterapi.

Terapi yang diaktifkan cahaya memaksa sel kanker untuk bersinar dalam gelap, membantu ahli bedah mengangkat lebih banyak tumor daripada teknik saat ini – dan kemudian membunuh sel yang tersisa dalam beberapa menit setelah operasi selesai. Dalam percobaan pertama di dunia pada tikus dengan glioblastoma, salah satu jenis kanker otak yang paling umum dan berbahaya, pemindaian mengungkapkan bahwa pengobatan baru itu menyalakan sel kanker terkecil sekalipun untuk membantu ahli bedah menghilangkannya — dan kemudian menghapus residu itu.

Uji coba bentuk baru fotoimunoterapi, dipimpin oleh Institut kanker Penelitian, London, juga menunjukkan bahwa pengobatan tersebut menimbulkan respon imun yang dapat mendorong sistem kekebalan untuk menargetkan sel kanker di masa depan, menunjukkan bahwa hal itu dapat mencegah glioblastoma kembali setelah operasi. Para peneliti sekarang sedang mempelajari pengobatan baru untuk neuroblastoma kanker masa kanak-kanak.

“Kanker otak seperti glioblastoma bisa sulit diobati, dan sayangnya hanya ada sedikit pilihan pengobatan untuk pasien,” kata pemimpin studi Dr. Gabriella Kramer-Maric kepada The Guardian. “Pembedahan itu sulit karena lokasi tumor, jadi cara baru untuk melihat sel kanker yang akan diangkat selama operasi, dan merawat sel kanker yang tersisa setelahnya, bisa sangat bermanfaat.”

READ  “AI membantu saya membuat anggur untuk peminum muda”

Pemimpin tim ICR dalam pencitraan molekuler praklinis menambahkan: “Studi kami menunjukkan bahwa fotoimunoterapi baru menggunakan kombinasi penanda fluoresen, protein tubuh, dan cahaya inframerah-dekat dapat mengidentifikasi dan mengobati sisa-sisa sel glioblastoma pada tikus. Di masa depan, kami berharap bahwa penggunaan pendekatan ini adalah untuk mengobati glioblastoma manusia dan kemungkinan kanker lainnya juga.”

Perawatan ini menggabungkan pewarna fluorescent khusus dengan senyawa yang menargetkan kanker. Dalam percobaan pada tikus, kombinasi ini terbukti secara signifikan meningkatkan penglihatan sel kanker selama operasi, dan ketika kemudian diaktifkan oleh cahaya inframerah-dekat, untuk menghasilkan efek anti-tumor.

Para ilmuwan dari ICR, Imperial College London, Universitas Kedokteran Silesia di Polandia, dan perusahaan Swedia AffibodyAB, percaya bahwa pengobatan baru ini dapat membantu ahli bedah dengan mudah dan efektif mengangkat tumor yang sangat sulit, seperti tumor di kepala dan leher.

Upaya bersama ini sebagian besar didanai oleh Pusat Sains dan Konvergensi Cancer Research UK di ICR dan Imperial College London – kemitraan yang menyatukan ilmuwan internasional dari disiplin ilmu teknik, ilmu fisika, dan ilmu kehidupan untuk menemukan cara inovatif untuk mengobati kanker.

Profesor Axel Burns, Kepala Tim Sel Punca Kanker di Penelitian dan Sains Kanker dan Direktur Pusat Konvergensi Ilmiah untuk Penelitian Kanker Inggris, mengatakan:

“Penelitian ini menunjukkan pendekatan baru untuk mengidentifikasi dan mengobati sel glioblastoma di otak dengan menggunakan cahaya untuk mengubah lingkungan imunosupresif menjadi lingkungan lemah kekebalan, yang memiliki potensi menarik sebagai terapi melawan jenis tumor otak agresif ini.”

Berlangganan edisi pertama, buletin harian gratis kami – setiap pagi hari kerja pukul 7 pagi GMT

Setelah beberapa dekade kemajuan dalam pengobatan kanker, empat bentuk utama yang ada saat ini – operasi, kemoterapi, radioterapi, dan imunoterapi – berarti bahwa lebih banyak orang yang didiagnosis dengan penyakit dapat diobati secara efektif, dan sejumlah besar dapat hidup sehat selama bertahun-tahun.

Namun, kedekatan beberapa tumor dengan organ vital dalam tubuh berarti perlu dikembangkan metode baru untuk mengobati kanker agar dokter dapat mengatasi risiko merusak bagian tubuh yang sehat. Para ahli percaya fotoimunoterapi mungkin menjadi jawabannya.

Ketika tumor tumbuh di area sensitif otak seperti korteks motorik, yang terlibat dalam perencanaan dan pengendalian gerakan sukarela, operasi glioblastoma dapat meninggalkan sel tumor yang sulit diobati – artinya penyakit ini dapat kembali dalam bentuk yang lebih agresif nanti. .

Perlakuan baru menggunakan molekul sintetis yang disebut sub-objek. Ini adalah protein kecil yang telah direkayasa di laboratorium untuk mengikat target tertentu dengan presisi tinggi, dalam hal ini protein yang disebut EGFR — yang bermutasi dalam banyak kasus glioblastoma.

Badan mikro kemudian digabungkan dengan molekul fluoresen yang disebut IR700, dan diberikan kepada tikus sebelum operasi. Menyoroti senyawa membuat pewarna bersinar, menyoroti area mikroskopis tumor di otak untuk diangkat oleh ahli bedah. Laser kemudian beralih ke cahaya inframerah-dekat, yang memicu aktivitas anti-tumor, membunuh sel-sel yang tersisa setelah operasi.

“Fotoimunoterapi dapat membantu kami menargetkan sel kanker yang tidak dapat diangkat selama operasi, yang dapat membantu orang hidup lebih lama setelah perawatan,” kata Dr Charles Evans, direktur informasi penelitian di Cancer Research UK. Dia memperingatkan bahwa masih ada tantangan teknis untuk diatasi, seperti mengakses semua bagian tumor dengan radiasi inframerah-dekat, tetapi menambahkan bahwa dia “bersemangat untuk melihat bagaimana penelitian ini akan berkembang.”