BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ilmuwan membangkitkan laba-laba mati sebagai robot cakar

Mengapa repot-repot merancang robot Anda sendiri ketika Anda dapat menggunakan kembali alam yang Anda buat?

Ini adalah proses pemikiran di balik proyek penelitian oleh para insinyur di Rice University yang berhasil mengubah laba-laba mati menjadi cakar robot. Para ilmuwan telah menjuluki bidang penelitian baru mereka “mikrobiologi” dan mengatakan itu bisa menciptakan alternatif yang murah, efisien, dan biodegradable untuk sistem robot saat ini.

Jadi mengapa laba-laba? Nah, sementara manusia menggerakkan anggota tubuhnya menggunakan sepasang otot antagonis, seperti bisep dan trisep, kaki laba-laba hanya memiliki satu otot fleksor yang menarik kaki ke dalam. Ini bertentangan dengan sistem hidrolik: ruang di tengah tubuh laba-laba (dikenal sebagai prosoma) yang mendorong cairan keluar untuk membuka kaki, dengan katup terpisah yang memungkinkan hewan untuk mengontrol setiap anggota badan secara mandiri. Omong-omong, inilah mengapa laba-laba selalu meringkuk saat mati; Tidak ada tekanan dalam sistem untuk melawan otot fleksor kaki.

Berbekal pengetahuan ini, tim dari Rice University menemukan bahwa mereka dapat mengoperasikan sistem hidrolik ini secara artifisial hanya dengan memasukkan jarum ke prosoma laba-laba yang mati, mendorong udara masuk dan keluar untuk membuka dan menutup kaki laba-laba seperti mesin cakar arcade.

Anda dapat menonton video aksi mereka dalam aksi di bawah ini:

Daniel Preston dari George R. jumpa pers. Laba-laba dapat mengangkat lebih dari 130 persen berat tubuhnya dan melewati 1.000 siklus buka-tutup sebelum persendiannya merosot.

Sebuah tim dari Rice University yang dipimpin oleh mahasiswa pascasarjana Faye Yap Terbitkan makalah yang menjelaskan pekerjaan mereka di majalah ilmu-ilmu lanjutan. Di dalamnya, mereka mencatat bahwa umat manusia memiliki sejarah panjang menggunakan kembali sisa-sisa organisme mati untuk penggunaan baru – dari kulit binatang yang dipakai sebagai pakaian hingga tulang yang diasah hingga mata panah dan peralatan. Dalam konteks ini, mengubah laba-laba mati menjadi tangkapan robot tidaklah seaneh kelihatannya.

READ  Fisikawan mengatakan mereka telah membuat laser atom yang dapat bekerja 'selamanya'

Para ilmuwan juga mencatat bahwa robotika sering mengambil inspirasi dari alam, meniru Permukaan kaki tokek yang lengket atau riak ekor ikan, Misalnya. Tetapi mereka berkata mengapa menyalin ketika Anda bisa mencuri? Terutama ketika Ibu Pertiwi benar-benar telah melakukan kerja keras untuk mengembangkan mekanisme yang efektif melalui jutaan tahun evolusi.

Seperti yang mereka tulis di makalah, “Konsep kuncir kuda yang diusulkan dalam karya ini mengambil keuntungan dari desain unik yang diciptakan oleh alam yang bisa rumit atau bahkan tidak mungkin ditiru secara artifisial.”

Tim harus membunuh laba-laba mereka secara perlahan sebelum mereka bisa mengubahnya menjadi robot yang mencengkeram.
Foto: Preston Innovation Lab/Rice University

Kelompok tersebut memesan subjek uji dari perusahaan pemasok biologis, Laporan Gizmodo, yang menciptakan beberapa masalah bagi rekan-rekan dengan arachnofobia. Seperti yang dikatakan Preston of Rice Publishing, Salah satu karyawan yang bekerja di kantor depan kami tidak terlalu suka laba-laba. Jadi kami harus menelepon meja depan setiap kali kami mendapat pengiriman lain sehingga kami dapat menggunakannya pada proyek dan memberi mereka semacam peringatan. ”

Pekerjaan itu pada dasarnya adalah bukti konsep untuk saat ini, tetapi Preston mengatakan itu bisa memiliki banyak aplikasi di masa depan. “Ada banyak tugas pick-and-place yang bisa kita lihat, tugas berulang seperti menyortir atau memindahkan barang-barang di sekitar skala kecil ini, bahkan mungkin hal-hal seperti merakit mikroelektronika,” katanya dalam siaran pers.

Kegunaan lain, kata Yap, mungkin untuk mengumpulkan spesimen dari hewan di alam, karena penjambret laba-laba “secara inheren disamarkan.”