BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

India, india, dan negara-negara Asia memimpikan tahun 2036

India, india, dan negara-negara Asia memimpikan tahun 2036

Selain India dan Indonesia, Polandia dan Meksiko juga sudah mengumumkan niatnya menjadi tuan rumah Olimpiade 2036.

Jelas bahwa pengaruh olahraga Asia yang semakin besar di seluruh dunia tidak hanya terbatas pada hasil, gelar, atau medali.

Baik Olimpiade, Youth Games, maupun sebagian besar kompetisi besar dalam disiplin ilmu yang paling populer, tidak kebal terhadap kapasitas organisasi negara-negara yang paling penting secara ekonomi di benua ini.

Formula 1 adalah buktinya. Atau Piala Dunia FIFA yang mengejutkan di Qatar pada tahun 2022, yang kesuksesan olahraganya, atau bahkan sama sekali, mempertanyakan beberapa karakteristik sosial dan kelembagaan negara Qatar.

Ini hanyalah dua contoh menonjol dalam berbagai kompetisi di mana kebutuhan perusahaan-perusahaan olahraga besar akan kemampuan logistik negara-negara tersebut dan, pada dasarnya, uang mereka, berjalan seiring.

Mengenai isu pertama, apa yang terjadi di Doha akhir tahun lalu merupakan bukti jujur ​​bahwa Qatar, meski menghadapi kemunduran, mampu memperbaiki kesalahan. Itu terjadi pada hari pembukaan. Usai pertandingan antara penduduk setempat dan Ekuador, pemindahan pers resmi dari stadion ke IBC memakan waktu lama sehingga setidaknya 300 utusan khusus memadati area lift bus. Pada saat yang sama, puluhan bus menunggu mereka lewat lima ratus meter dari kawasan itu: perintahnya adalah tidak mengizinkan alat transportasi apa pun masuk sampai seluruh anggota keluarga kerajaan telah pergi. Konflik antara peraturan lokal dan logika organisasi global, dimana media merupakan sekutu utamanya, dapat diselesaikan dalam waktu dua hari.

Soal pembiayaan, kecil kemungkinan Piala Dunia berikutnya anggarannya mencapai setengah dari yang dikeluarkan di Doha.

Apapun masalahnya, hubungan antara peristiwa-peristiwa besar dan kekuatan-kekuatan Asia terus berkembang dengan cara yang nyaman bagi kedua belah pihak.

READ  Speel blog live: Amerikaans estafetteteam breekt wereldrecord, Caleb Dressel 5e gouden medaille

Dampak terbarunya adalah pengumuman nominasi India dan Indonesia baru-baru ini sebagai kandidat tuan rumah Olimpiade 2036. Dua negara Asia selain Polandia dan Meksiko, merupakan kabar baik di saat banyak kota ambisius yang membatalkan nominasi mereka di tengah kuatnya persaingan. tuntutan dari tetangga yang tampaknya tidak terlalu senang dengan gagasan menginvestasikan pajak mereka di stadion. Setidaknya tidak dalam dimensi yang diperlukan untuk masalah seperti ini.

Bersamaan dengan pengumuman ini, Komite Olimpiade Internasional menunjukkan tuntutannya yang tidak dapat dibatalkan agar tidak ada kompetisi yang diadakan di negara yang membatasi masuknya atlet dari lebih dari 200 negara yang berpartisipasi dalam Olimpiade tersebut.

Ini bukanlah pernyataan yang tidak bersalah atau sewenang-wenang.

Di luar dugaan siapa pun tentang konflik geopolitik kekuatan India yang semakin besar, beberapa waktu yang lalu Piala Dunia U-20 diadakan di Argentina, sebuah tempat darurat setelah negara pemenang tender awal, tepatnya Indonesia, tidak mengizinkannya. Israel akan mengadakan Piala Dunia Dunia U-20. Warganya masuk, dan dikeluarkan dari markasnya. Skenario ini mirip dengan yang terjadi di Polandia, yang menolak masuknya atlet Rusia yang akan mengikuti Olimpiade Eropa tahun ini.