BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

India mengembalikan unit propulsi Chandrayaan-3 ke orbit Bumi

India mengembalikan unit propulsi Chandrayaan-3 ke orbit Bumi

WASHINGTON – Pesawat luar angkasa yang membawa pendarat Chandrayaan-3 ke bulan telah kembali ke orbit Bumi, dalam demonstrasi teknologi untuk mendukung misi India di masa depan untuk mengembalikan sampel dari bulan.

Badan antariksa India ISRO mengumumkan pada 4 Desember bahwa modul propulsi misi Chandrayaan-3 sekarang berada di orbit tinggi Bumi setelah serangkaian manuver sejak Oktober yang mengembalikan pesawat ruang angkasa dari orbit rendah bulan. ISRO sebelumnya belum mengungkapkan upaya apa pun untuk mengembalikan modul propulsi ke orbit Bumi.

Tujuan utama unit propulsi seberat 2.145 kilogram ini adalah untuk memindahkan pendarat Chandrayaan-3 dari orbit utama elips Bumi ke orbit rendah bulan. Modul tersebut, yang merupakan versi modifikasi dari bus satelit I-3K ISRO, melakukan beberapa manuver mulai sehari setelah peluncurannya pada 14 Juli untuk menaikkan apogee ke orbit, diikuti dengan pembakaran injeksi trans-bulan dan pembakaran penyisipan orbit bulan. Modul tersebut berpindah ke orbit hampir melingkar 150 kilometer di atas Bulan sebelum pendaratnya terpisah pada 17 Agustus.

Pendarat tersebut berhasil mendarat di permukaan bulan pada 23 Agustus. Modul propulsi tetap berada di orbit, dan mengoperasikan instrumen tunggal yang disebut Spectroscopic Habitable Planet Polarimetry, atau SHAPE, untuk mengamati Bumi. ISRO memberikan sedikit informasi tentang modul propulsi setelah pendarat terpisah.

di dalam penyataanISRO mengatakan pihaknya memutuskan untuk mencoba mengembalikan unit propulsi ke orbit Bumi setelah mengkonfirmasi bahwa keakuratan peluncuran dan manuver sebelumnya telah meninggalkan lebih dari 100 kilogram propelan di pesawat ruang angkasa tersebut. Manuver pertama dalam rencana tersebut dilakukan pada 9 Oktober, menaikkan titik tertinggi orbitnya mengelilingi bulan dari 150 menjadi 5.112 kilometer.

Modul tersebut melakukan manuver injeksi trans-Bumi pada tanggal 13 Oktober, menempatkannya pada jalur yang akan membuat empat pendekatan jarak dekat ke Bulan sebelum meninggalkan lingkup pengaruhnya pada tanggal 10 November. Pesawat ruang angkasa memasuki orbit tinggi Bumi, melakukan perigee pertamanya pada 22 November di ketinggian 154.000 km.

READ  Saksikan aksi kasih sayang yang membantu seekor kucing liar secara ajaib mengalahkan kanker

ISRO mengatakan manuver tersebut memungkinkan SHAPE untuk melanjutkan operasi observasi di dekat Bumi. Dia menambahkan bahwa manuver tersebut dirancang untuk “mengekstraksi informasi tambahan untuk misi bulan di masa depan dan menunjukkan strategi operasi misi untuk sampel misi pengembalian.”

ISRO belum secara resmi mengumumkan rencana misi pengembalian sampel ke bulan. Misi berikutnya ke Bulan adalah Lunar Polar Exploration Mission, atau LUPEX, yang merupakan upaya bersama dengan badan antariksa Jepang JAXA. Misi ini, terkadang disebut Chandrayaan-4, akan memasangkan penjelajah Jepang dengan pendarat India untuk menjelajahi wilayah kutub selatan bulan. Diperkirakan akan diluncurkan paling lambat tahun 2026.

Namun, pejabat ISRO telah membahas kemungkinan pengiriman sampel misi pengembalian dalam waktu dekat. “Pemerintah India memberi kami batas waktu yang sangat ketat untuk eksplorasi ruang angkasa. Kami membutuhkan pengembalian sampel,” kata Shri M. Sankaran, direktur Pusat Satelit Aur Rao ISRO, dalam diskusi panel di konferensi ASCEND AIAA pada tanggal 24 Oktober di Las Vegas dari Bulan dalam waktu sekitar empat tahun.”

Ia rupanya merujuk pada pertemuan kepemimpinan ISRO yang dipimpin oleh Perdana Menteri India Narendra Modi pada 17 Oktober. meluncurkan Kantor Perdana Menteri menyebutkan tujuan-tujuan tersebut termasuk membangun stasiun luar angkasa India pada tahun 2035 dan mendaratkan awak India di bulan pada tahun 2040, namun tidak membahas kembalinya sampel bulan.

Dalam presentasi selanjutnya di konferensi tersebut, dia mengatakan bahwa Organisasi Penelitian Luar Angkasa India telah mengembangkan konsep untuk misi pengembalian sampel, namun dia tidak menjelaskannya secara rinci. “Kembalinya sampel ini dan misi LUPEX dengan Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang kemungkinan akan terjadi hampir bersamaan,” ujarnya.

Kembalinya modul propulsi ke orbit Bumi bukanlah demonstrasi pertama dari teknik yang diperlukan untuk mengembalikan sampel bulan ke dalam pesawat Chandrayaan-3. Pada hari-hari terakhir operasinya di permukaan bulan pada bulan September, pesawat ruang angkasa tersebut menghidupkan kembali mesinnya dan naik sekitar 40 sentimeter dari permukaan sebelum mendarat 30 hingga 40 sentimeter dari lokasi pendaratan aslinya. “’Permulaan’ ini memicu kegembiraan untuk kembalinya spesimen dan misi manusia di masa depan!” ISRO untuk menerbitkan Di media sosial.

READ  Misi Inspiration4 SpaceX akan 'diluncurkan' pada 15 September