BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia ingin menarik UKM Belanda ke pertemuan G20

Indonesia ingin menarik UKM Belanda ke pertemuan G20

KTT B20, di mana huruf B berarti ‘bisnis’ atau kehidupan kerja, telah diselenggarakan sejak 2010. Indonesia adalah negara berkembang pertama yang diizinkan untuk menyelenggarakan KTT G20, karena sangat bersedia untuk melibatkan usaha kecil juga. Kami ingin perusahaan asing berinvestasi di Indonesia dan melihat potensi Indonesia. Mereka tidak hanya harus menjadi perusahaan besar. Pertandingan yang bagus jauh lebih penting”, jelas Presiden KADIN, Arsjad Rasyid.

Bagaimanapun, Indonesia yang memiliki bahan baku dalam jumlah besar seperti nikel, timah, tembaga, dan emas, ingin lebih banyak berbisnis di negaranya. “Kami ingin menambah nilai dan tidak hanya mengeksekusi lagi,” jelas Shinta Kamdani, ketua Panitia Penyelenggara B20. Bahan mentah ini penting untuk transmisi energi, misalnya. “Jika Anda melihat panel surya, kami memiliki semua bahan baku yang dibutuhkan untuk memproduksinya,” tambah Rashid.

Rashid dan Kamdani berpendapat bahwa bahan mentah ini menarik perhatian CEO Tesla Elon Musk, tetapi Indonesia memiliki lebih banyak hal untuk ditawarkan. “Kami memiliki populasi 270 juta orang yang melek digital. 72 persen di antaranya memiliki smartphone,” kata Kamdani. Indonesia juga menginginkan perubahan. Kami telah mengesahkan undang-undang untuk mengurangi aturan birokrasi bagi perusahaan yang ingin memompa uang ke negara kami. .

Untuk menunjukkan apa yang mungkin, B20 juga mengusulkan sejumlah proyeknya sendiri kepada investor. Ini menyangkut, misalnya, ekowisata, proyek penghijauan menggunakan panel surya, penyimpanan baterai dan budidaya udang dengan teknologi baru. Namun organisasi itu juga secara tegas menyebut pembangunan ibu kota baru, Nusantara. “Ini adalah proyek besar,” tawa Qamdani. Kami adalah orang pertama yang datang ke Belanda untuk menunjukkan kepada perusahaan apa yang mungkin.

READ  Longsor Ekonomi: Apakah BRICS + Negara Siap Merusak Dolar?