BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia melarang orang Belanda berburu orangutan setelah mengkritiknya

Indonesia melarang orang Belanda berburu orangutan setelah mengkritiknya

Pakar orangutan Eric Megard tidak diizinkan masuk ke taman alam Indonesia selama beberapa bulan karena dia secara terbuka merujuk artikel ilmiah tentang penurunan populasi orangutan di Indonesia kepada Menteri Kehutanan dan Lingkungan Hidup Indonesia. Sejak itu ia kehilangan dana penelitian dan banyak karyawan. Delapan belas organisasi mengajukan protes kepada pemerintah Indonesia. Kementerian Lingkungan Hidup Indonesia mengumumkan pada hari Jumat bahwa Meijaard telah melanggar hukum.

Pada awal September, Menteri Kehutanan dan Lingkungan Hidup Indonesia mengatakan bahwa orangutan tidak terancam punah. Menurutnya, jumlah penduduk terus bertambah. Ini tidak benar, tulis Megard, yang telah meneliti kera besar yang terancam punah di Indonesia selama tiga puluh tahun, dalam sebuah opini untuk surat kabar Inggris The Guardian. Pos Jakarta. Bersama empat alien lainnya, dia membuat daftar studi ilmiah yang menunjukkan populasi orangutan telah menurun selama beberapa dekade.

Sejak itu, penjelajah tidak lagi diterima di taman alam. Permintaan kerjasama harus ditolak. Dan itu berhasil, kata Meijaard: “Beberapa penulis bahkan memilih keluar dari publikasi yang saya tulis bersama.”

Dalam pelarangan awal, tuduhan samar dibuat terhadap mereka: para ilmuwan akan memiliki “niat negatif” yang akan mendiskreditkan pemerintah. Menanggapi protes para sarjana Indonesia dan asing, Kementerian Lingkungan Hidup mengubah posisinya. Menteri sekarang mengklaim para penyelidik melanggar hukum, tetapi tidak menjelaskan caranya.

daftar merah

Larangan itu, untuk sedikitnya, meresahkan. “Karena penggundulan hutan dan perburuan, populasi orangutan berkurang ribuan setiap tahunnya,” kata Megard. Hasil penelitiannya sebelumnya bahkan turut berperan dalam menempatkan orangutan dalam IUCN Red List of Threatened Species. “Mereka juga harus berbagi area yang semakin kecil satu sama lain.” Peneliti memperkirakan bahwa antara 50.000 dan 80.000 orangutan masih hidup di Indonesia, sekitar setengahnya berusia kurang dari lima belas tahun. “Jadi, penting agar penelitian dan kolaborasi internasional juga terus berlanjut.”

Ahli biologi Eric Megard.gambar

Bagi Eric Megard sendiri, tidak terlalu buruk jika dia tidak lagi diizinkan berada di taman. Dia sudah tinggal di negara tetangga Brunei sejak 2017. “Jadi saya melakukan penelitian dari jauh, menggunakan citra satelit dan data yang dikumpulkan oleh para ahli lainnya.” Meijaard pindah karena penelitian di Indonesia semakin sulit. “Tidur. Saya menyadarinya dalam hal-hal kecil, seperti pada titik tertentu saya harus banyak bekerja untuk mendapatkan visa.”

Peringatan bagi para ilmuwan

Tapi tindakan ini bisa berdampak serius bagi sains Indonesia. Dalam surat yang sama, Menteri juga menulis ingin mengenal para peneliti asing yang telah bekerja di kebun sejak 2017. Menurutnya, mereka membutuhkan pengawasan untuk “menjaga objektivitas hasil”.

“Ini peringatan bagi semua ilmuwan,” pikir Megard. “Ini dapat menyebabkan sarjana asing keluar dan universitas tidak mengirim mahasiswa ke Indonesia.”

Fakta bahwa kemerdekaan bendera Indonesia berada di bawah tekanan dikonfirmasi oleh surat keberatan hukum yang dikirim ke Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan oleh delapan belas LSM yang aktif di Indonesia, termasuk Amnesty International dan Greenpeace. Larangan terhadap lima peneliti itu dijadikan studi kasus.

Para penandatangan menyerukan agar larangan dicabut, permintaan maaf publik, dan diakhirinya campur tangan terhadap sains. Mereka juga meminta pertemuan untuk mencapai konsensus tentang perlindungan populasi kera yang terancam punah.

Pemerintah menjawab tidak akan mematuhinya. Langkah selanjutnya dalam proses hukum adalah mengirim surat ke presiden, dan kemungkinan mengajukan gugatan setelah itu.

Baca juga:

Willie Smits Menyelamatkan Ratusan Orangutan: “ Bertahun-tahun Kemudian, Hewan Masih Mengenal Saya”

Dia menyelamatkan monyet yang tak terhitung jumlahnya dari tangan pedagang ilegal, dan sekarang advokat lingkungan Willie Smits telah memulai proyek seumur hidup: memulihkan alam Sulawesi sambil memberikan penghasilan yang lumayan bagi penduduk.

Orangutan ke-500 telah dilepasliarkan kembali ke hutan

Ben adalah seorang anak berusia dua belas tahun yang tampak serius, Lima memiliki tatapan ceria seorang anak berusia tiga belas tahun dan Gonzales seorang anak berusia dua belas tahun yang memandang dunia dengan penuh rasa ingin tahu.

READ  Pelatih kiper Jerry Eagles terpaksa mengikuti seleksi bola tangan | olahraga lainnya