BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia memenangkan pertempuran tambang emas raksasa

Presiden Joko Widodo percaya bahwa negaranya tidak menghasilkan cukup banyak kekayaan rahasia. Ini sekarang akan berubah. “Ini sebuah lompatan ke depan. Kita perlu mendapatkan lebih banyak pendapatan dari pajak, royalti, dan keuntungan agar semua orang bisa mendapatkan keuntungan dari nilai industri pertambangan kita,” kata Widodo kepada wartawan kemarin. Tambang Grasberg memiliki inventaris senilai puluhan miliar dolar.

Kemenangan tidak gratis. PT Inalu milik negara Indonesia sekarang memiliki 51 persen dari tambang Grasberg. Freeport diblokir oleh Indonesia. Pemegang saham ketiga, Rio Tinto, telah menjual sahamnya dalam pertempuran pengambilalihan ini kepada perusahaan milik negara Indonesia, yang akan memiliki lebih dari 50 persen saham. Biaya akuisisi saham Rio Tinto adalah $3,85 miliar. Sejauh ini, negara memiliki kurang dari 10 persen sebagai pemegang saham kecil.

Limbah pertambangan yang tercemar merusak pohon-pohon di Papua Barat hingga mati.Bangun Gambar Getty

Pertempuran akuisisi antara Indonesia dan Freeport, produsen tembaga terbesar di dunia, dimulai tahun lalu. Freeport-McMoRan, nama lengkap perusahaan, berkantor pusat di Phoenix, Arizona. Perusahaan ini juga beroperasi di Amerika, tetapi Indonesia sangat penting bagi para penambang.

puing

Ini berkat ahli geologi Belanda Jean-Jacques Dozy, yang pada 1930-an mendaki gunung tertinggi di wilayah itu dan melihat sebuah batu berwarna hijau. Puing-puing yang dibawanya kaya akan emas dan tembaga. Situs ini masih sangat terisolasi ketika Freeport membangun infrastruktur di sana pada akhir 1960-an dan mengembangkan Tambang Erzberg. Pada akhir tahun delapan puluhan, ekstraksi skala besar tambang Grasberg dimulai, pada ketinggian 4.200 meter.

Indonesia memperkenalkan peraturan baru tahun lalu. Freeport harus merelakan posisi mayoritasnya di tambang, sekaligus melakukan investasi baru, seperti membangun smelter, yang berarti sebagian besar pengolahan dilakukan di Indonesia sendiri. Freeport telah mengancam arbitrase internasional atas pelanggaran Indonesia terhadap kontrak yang ada. Itu juga mengirim karyawan pulang.

Bagi Freeport, waktunya sangat disayangkan. Tambang terbuka Grasberg akan habis pada tahun 2019 dan penambang tersebut menginvestasikan miliaran di tambang bawah tanah baru. Blok Tambang Gua Grasberg sangat mahal karena akan menjadi kompleks pertambangan bawah tanah terbesar di dunia. Juga ultra-modern.

sistem kereta otomatis

Aula kereta bawah tanah mengingatkan kita pada stasiun metro modern. Mobil perusahaan berkeliaran di jaringan jalan bawah tanah dan akan ada sistem kereta otomatis. Semua operasi dapat dipantau di layar komputer.

Banyak perangkat dikendalikan dari jarak jauh. Dengan joystick di tangan, menambang seperti permainan komputer, kata seorang pakar teknis dalam video perusahaan. Selama konflik dengan Indonesia, Freeport mengancam akan menghentikan investasi tersebut.

Kontras dengan semua kebaruan ini adalah tuduhan oleh organisasi lingkungan Earthworks bahwa Freeport membuang 200.000 ton limbah pertambangan ke Sungai Ikoa setiap hari. surat kabar inggris Penjaga Dia menunjukkan gambar kotoran tebal berwarna perak dua tahun lalu. Masyarakat adat seperti Kamoro dan Amungme mengatakan tanah mereka telah dicuri, polisi meneror dan tambang Grasberg adalah sumber kemiskinan dan penyakit.

Baca juga:

Indonesia paksa penambang AS tutup

Freeport AS harus menjual sebagian sahamnya tahun lalu untuk memungkinkannya memenangkan emas.

READ  Ukuran Pasar Detektor Kebocoran Udara Terkompresi, Pangsa dan Perkiraan Perkembangan Global, Perusahaan Teratas, Tren Industri Saat Ini, Aplikasi, Faktor Pertumbuhan untuk Laporan Penelitian 2027