BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia memprioritaskan penduduk yang bekerja dalam hal vaksinasi

Dengan memvaksinasi anak-anak berusia antara 18 dan 59 tahun, negara kepulauan Asia Tenggara berharap kekebalan kelompok dapat lebih cepat tercapai.

Indonesia, negara terpadat keempat di dunia, memulai kampanye vaksinasi Senin depan. Kepulauan ini membeli 125,5 juta dosis vaksin dari perusahaan farmasi China, Sinovac. Dari jumlah tersebut, 3 juta sebenarnya ada di negara ini. Presiden Joko Widodo adalah orang pertama yang menyingsingkan lengan baju untuk vaksinasi.

Efektivitas vaksin Sinovac pada lansia belum terbukti secara meyakinkan. Indonesia juga telah membeli dosis vaksin Pfizer / BioNTech dan Oxford / AstraZeneca, tetapi tidak akan tersedia hingga akhir tahun ini. Inilah mengapa negara memprioritaskan vaksinasi antara usia 18 dan 59 tahun.

Tujuannya agar kekebalan kelompok lebih cepat tercapai dengan cara ini. Menurut Menteri Kesehatan Bodhi Gonadi Sadikin, 181,5 juta orang atau 67 persen dari populasi harus divaksinasi. Indonesia juga bertujuan, melalui strateginya, untuk segera menghidupkan kembali perekonomiannya.

Di Eropa dan Amerika Serikat, pemerintah memprioritaskan lansia, juga karena vaksin Pfizer / BioNTech dan Moderna hampir sama efektifnya pada kelompok usia tersebut. “Menarik untuk melihat dampak dari strategi itu,” kata ilmuwan infeksi Peter Collignon dari Universitas Nasional Australia kepada kantor berita Reuters. “Tapi saat ini tidak ada yang bisa mengatakan apa pendekatan terbaik.”

Maret 2022

Memang sulit untuk membuat perbandingan antara dunia Barat dan negara seperti Indonesia. “ Pusat perawatan perumahan tidak benar-benar ada di Indonesia, ” kata Belgian Ludo Waters, yang menjalankan biro perjalanan di negara tersebut hingga sebelum krisis Corona. Seringkali tiga generasi hidup di bawah satu atap. Populasi rata-rata juga jauh lebih kecil. Untuk menghidupkan kembali perekonomian, mungkin lebih baik untuk memvaksinasi penduduk yang bekerja secepat mungkin.

READ  Festival Film Rotterdam menyediakan karya-karya lama tersedia secara online

Selain menyimpan dan mendistribusikan vaksin, tantangan terbesar adalah meyakinkan warga tentang keefektifannya. Salah satu pembahasannya adalah apakah vaksin itu halal. Waters mengatakan pengaruh Islam meningkat. Beberapa tahun lalu, program vaksinasi campak dan rubella ditunda karena ulama memutuskan vaksin itu tidak halal. Indonesia berharap dapat mencapai kekebalan massal terhadap virus Corona pada Maret 2022.