BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia menyapu bersih China dan meraih gelar Piala Thomas ke-14

TEMPO.CO, Denmark – Tim bulu tangkis putra Tiongkok telah kalah dalam tiga pertandingan berturut-turut di turnamen tersebut Piala Thomas Finalnya melawan Indonesia, yang meraih rekor gelar ke-14 di sini pada hari Minggu di Ceres Arena.

Para petenis Indonesia menunjukkan performa apik di ketiga pertandingan melawan juara bertahan China untuk mengangkat trofi, yang pertama sejak 2002.

Lu Guangzhou mengawali pertandingan pembukaannya dengan baik melawan unggulan kelima Anthony Sinisuka Genting, memenangkan set pertama 21-18. Namun, talenta Tiongkok itu kalah di dua ronde berikutnya 21-14, 21-16 saat Genting mengamankan poin pertama untuk Indonesia.

Lu mengatakan kepada Xinhua dalam wawancara pasca pertandingan bahwa ia terseret ke dalam kecepatan Genting dan tidak dapat membalas pukulan yang sesuai.

“Saya merasa terhormat menjadi yang pertama bermain dan saya sangat berterima kasih atas kepercayaan dari pelatih dan rekan satu tim saya,” kata Lu. “Saya mencoba yang terbaik untuk mendapatkan kembali beberapa poin tetapi Genting mengendalikan pertandingan pada set kedua dan ketiga.”

“Saya bersiap melawan Lu Guangzhou atau Shi Yuqi kemarin. Saya belum tahu siapa yang akan tampil di laga pembuka,” kata Jinting. “Saya sudah pernah melawan Lou dua kali sebelumnya. Saya pikir ini akan menjadi pertandingan yang sangat sulit dan menarik hari ini karena finalnya benar-benar berbeda.”

Pemain terbaik Indonesia itu berkata: “Saya senang karena tekanan sudah hilang. Saya sedikit gugup di set pertama. Saya berusaha tenang dan mendorongnya semaksimal mungkin di set berikutnya, dan itu berhasil.” “

Di nomor ganda, pasangan Tiongkok He Jiting/Zhou Haodong kalah dua set langsung dari Fajr Alfian/Muhammad Rayan Ardianto 21-12, 21-19, sehingga Indonesia hanya tinggal satu kemenangan lagi untuk meraih kemenangan akhir.

READ  Kerstvakantie in Zuidoost-Azië dit jaar? vergeet dat

“Lawan kami adalah mitra lama, tapi kami baru di turnamen ini,” kata Cho. “Mereka melakukan pekerjaan lebih baik hari ini, melakukan servis, menyerang, semuanya.”

Pada pertandingan tunggal berikutnya, Li Shifeng mengalami start frustasi 0-6 di set pertama melawan Jonathan Christie dan kalah 21-14. Li yang berusia 21 tahun menyamakan kedudukan menjadi 21-18 tetapi tidak mampu membalikkan keberuntungan Tiongkok saat Christie merebut set penentuan 21-14.

Tim Indonesia memegang rekor kemenangan tertinggi Piala Thomas Gelar (14) Tiongkok telah memenangkan 10 kali, termasuk lima mahkota berturut-turut dari tahun 2004 hingga 2012.

sedang membaca: Jokowi mengucapkan selamat kepada Tim Indonesia setelah menjuarai Piala Thomas 2020

Shinhwa