BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia menyiapkan dana untuk mendukung pariwisata dan promosi acara

Indonesia menyiapkan dana untuk mendukung pariwisata dan promosi acara

Pemerintah Indonesia berencana membentuk Indonesia Tourism Fund (ITF) untuk mendukung promosi pariwisata dan merek nasional melalui kegiatan internasional, seperti acara olahraga, konser, dan acara bisnis.

Dana ini dialokasikan dan dikelola bersamaan dengan anggaran pemasaran Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf), dan juga bertujuan untuk mendorong pengembangan pariwisata di destinasi pariwisata prioritas tinggi, seperti Danau Toba, Borobudur, Mandalika, Labuan Bajo, dan Likupang. .

Indonesia Tourism Fund akan mendukung penawaran untuk acara-acara internasional besar, seperti Kongres ICM Tiga Tahunan ke-33 yang diadakan pada bulan Juni tahun lalu, dalam foto

Pada tahap awal, Kementerian Keuangan akan mengucurkan dana sebesar dua triliun rupee (US$128,6 juta). Departemen Perdagangan dan Perindustrian kemudian perlu mengusulkan besaran pendanaan tahunan, yang nantinya akan disetujui oleh Presiden.

Sandiaga Uno, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, mengatakan dana tersebut akan mendukung tawaran untuk acara-acara internasional besar yang ditargetkan diluncurkan pada paruh kedua tahun 2024.

“Event adalah strategi promosi yang paling efektif – (meningkatkan) jumlah kunjungan wisatawan yang baik, dan berdampak signifikan terhadap perekonomian,” kata Sandiaga, mengutip keberhasilan menjadi tuan rumah acara internasional seperti KTT G20, FIFA World. Piala 17, dan MotoGP Mandalika – yang terakhir diperkirakan memiliki dampak ekonomi lebih dari delapan triliun rupee.

Dia menjelaskan, pengelolaan dana tersebut akan diserahkan kepada Indonesia Gurni (Ingurni), badan usaha milik negara yang bergerak di bidang industri penerbangan dan pariwisata, atau lembaga pengelola dana lain yang dibentuk Kementerian Keuangan.

Ia menambahkan: “Kami sedang menyelesaikan rencana, mekanisme pembiayaan, dan (mengidentifikasi) lembaga pengelola. “Saat ini pemerintah sedang mengerjakan landasan hukumnya, termasuk menunggu persetujuan peraturan presiden tentang dana tersebut,” kata Sandiaga.

Menanggapi hal tersebut, Pauline Suharno, Sekretaris Jenderal Gabungan Industri Pariwisata Indonesia (GIPI), berharap Dana Pariwisata dapat berdampak pada industri.

Namun, Pauline mengatakan, informasi mengenai dana tersebut belum mengalir ke pelaku industri pariwisata karena belum ada satupun yang diundang untuk membicarakan hal tersebut.

READ  Film Wadden tanpa komentar atau musik, karena Wadden cukup indah apa adanya

“Jika pemerintah memandang pariwisata sebagai hal yang penting dan menghasilkan devisa, maka pemerintah harus segera berdialog dengan industri dan melihat kepentingan tersebut dari sudut pandang kami,” tambahnya.

Ndang Mawardi, CEO Inspiro Group, menekankan pentingnya kejelasan dalam alokasi, akuntabilitas dan audit Dana, dan indikator kinerja utama untuk acara tersebut dilaporkan akan ditetapkan. Dengan cara ini, “dampaknya terhadap masyarakat dapat diprediksi.”

Rati Naing, kepala cabang ICCA di Indonesia, berharap untuk melihat kriteria dan kriteria yang ditetapkan untuk memenuhi syarat pendanaan.

Dia mencatat bahwa penting untuk memilih acara berskala besar agar “memiliki efek pengganda terbesar.”

Ndang juga berharap penggunaan dana pariwisata lebih bersifat pembangunan – seperti inovasi pariwisata, keunggulan layanan, keberlanjutan, dan pelatihan usaha.