BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Influensa musiman mungkin merupakan keturunan langsung dari influenza 1918

Influensa musiman mungkin merupakan keturunan langsung dari influenza 1918

Studi tersebut menemukan bahwa virus influenza musiman mungkin merupakan keturunan langsung dari “flu Spanyol” tahun 1918 yang menyebabkan pandemi global dan menewaskan hingga 100 juta orang.

  • Virus influenza manusia musiman mungkin diturunkan dari jenis flu Spanyol 1918
  • Berdasarkan analisis sampel yang dikumpulkan di Eropa selama pandemi 1918
  • Para peneliti di Berlin telah mengungkapkan rincian lebih lanjut tentang biologi virus influenza H1N1
  • Mutasi telah ditemukan pada virus yang mungkin membantunya beradaptasi lebih baik dengan inang manusia

Sebuah studi baru telah menemukan bahwa virus flu manusia musiman mungkin telah diturunkan dari jenis flu Spanyol 1918.

Temuan ini didasarkan pada analisis sampel yang dikumpulkan di Eropa selama pandemi 1918, yang merupakan pandemi pernapasan paling serius di abad ke-20 dan menewaskan antara 50 hingga 100 juta orang.

Para peneliti telah menemukan mutasi dalam komposisi virus H1N1 – atau flu babi – yang mungkin membantunya beradaptasi lebih baik dengan inang manusianya.

Sebuah studi baru telah menemukan bahwa virus flu manusia musiman mungkin telah diturunkan dari jenis flu Spanyol 1918

Bagaimana flu Spanyol muncul?

Para ahli percaya bahwa virus flu Spanyol berasal sesaat sebelum tahun 1918, ketika virus H1 manusia, yang mereka yakini telah beredar di antara manusia sejak sekitar tahun 1900, mengambil materi genetik dari virus flu burung.

Virus influenza A manusia biasanya memiliki tingkat kematian yang lebih tinggi untuk bayi dan orang tua, tetapi virus pandemi telah menyebabkan kematian yang meluas di antara orang-orang berusia 20 hingga 40 tahun, terutama karena infeksi bakteri sekunder, terutama pneumonia.

Para ahli percaya ini karena banyak anak muda yang lahir dari sekitar tahun 1880 hingga 1900 yang terpapar virus H3N8 yang beredar selama masa kanak-kanak, yang memiliki protein permukaan yang sangat berbeda dari virus H1N1.

Sebaliknya, kebanyakan individu yang lahir sebelum atau setelah 1880-1900 lebih terlindungi karena mereka lebih mungkin terpapar virus yang lebih mirip dengan virus 1918.

Tim internasional dari Robert Koch Institute, University of Leuven, Sharett Berlin dan banyak lainnya telah mengungkapkan rincian lebih lanjut tentang biologi H1N1, serta bukti penyebarannya antar benua.

Sebastian Kalviniak Spencer dan rekannya menganalisis 13 sampel paru-paru dari individu berbeda yang disimpan dalam arsip sejarah museum di Jerman dan Austria, yang dikumpulkan antara tahun 1901 dan 1931.

Ini termasuk enam sampel yang dikumpulkan pada tahun 1918 dan 1919.

Para peneliti percaya bahwa perbedaan genetik antara sampel sesuai dengan kombinasi transmisi lokal dan peristiwa penyebaran jarak jauh.

Mereka membandingkan genom sebelum dan setelah puncak epidemi, menunjukkan bahwa ada variasi dalam gen spesifik yang terkait dengan resistensi terhadap tanggapan antivirus dan dapat memungkinkan virus untuk beradaptasi dengan manusia.

READ  Para ilmuwan telah menemukan spesies dinosaurus baru dari jejak kaki di Brasil

Para penulis juga melakukan pemodelan jam molekuler, yang memungkinkan estimasi rentang waktu evolusioner, dan menyarankan bahwa semua segmen genomik influenza H1N1 musiman dapat diturunkan secara langsung dari galur pandemi 1918 awal.

Menurut para peneliti, ini bertentangan dengan hipotesis lain tentang bagaimana influenza musiman muncul.

Dr Calviniak Spencer mengatakan: ‘Hasil kami menunjukkan, singkatnya, bahwa ada variabilitas genetik selama pandemi ini.

Dan ketika kami menafsirkannya, kami menemukan indikasi yang jelas tentang penyebaran yang sering di seluruh benua.

Temuan ini didasarkan pada analisis sampel (foto) yang dikumpulkan di Eropa selama pandemi 1918, yang merupakan pandemi pernapasan paling serius di abad ke-20 dan menewaskan antara 50 hingga 100 juta orang.

Temuan ini didasarkan pada analisis sampel (foto) yang dikumpulkan di Eropa selama pandemi 1918, yang merupakan pandemi pernapasan paling serius di abad ke-20 dan menewaskan antara 50 hingga 100 juta orang.

Perawat difoto merawat korban Flu Spanyol 1918 di Massachusetts saat virus menyebar ke seluruh dunia.

Perawat difoto merawat korban Flu Spanyol 1918 di Massachusetts saat virus menyebar ke seluruh dunia.

Anggota tim kendaraan bermotor Palang Merah difoto mengenakan topeng membawa pasien dengan tandu ke ambulans mereka di Missouri pada Oktober 1918

Anggota tim kendaraan bermotor Palang Merah difoto mengenakan topeng membawa pasien dengan tandu ke ambulans mereka di Missouri pada Oktober 1918

Kami juga telah menunjukkan bahwa tidak ada bukti substitusi garis keturunan antar gelombang – seperti yang kita lihat hari ini dengan varian Sars-CoV-2 yang saling menggantikan.

Dan hal lain yang kami temukan dengan pengurutan dan model statistik baru adalah bahwa virus influenza musiman selanjutnya yang terus bersirkulasi setelah pandemi mungkin telah berevolusi langsung dari virus pandemi sama sekali.

Hasilnya telah dipublikasikan di Komunikasi Alam.

Apa itu flu Spanyol?

Pandemi influenza 1918 luar biasa mematikan dan merupakan yang pertama di antara pandemi virus influenza H1N1.

Itu menginfeksi 500 juta orang di seluruh dunia, lebih dari sepertiga populasi dunia, termasuk mereka yang berada di pulau-pulau terpencil di Pasifik dan di Kutub Utara.

READ  Eksperimen akselerator partikel yang dapat menulis ulang sejarah mesin cetak

Itu mengakibatkan kematian sekitar tiga sampai lima persen dari populasi dunia, menjadikannya salah satu bencana alam paling mematikan dalam sejarah manusia.

Flu Spanyol menewaskan sekitar tiga sampai lima persen dari populasi dunia, menjadikannya salah satu bencana alam paling mematikan dalam sejarah manusia.  Foto ini menunjukkan tentara dari Fort Riley, Kansas, sakit karena virus

Flu Spanyol menewaskan sekitar tiga sampai lima persen dari populasi dunia, menjadikannya salah satu bencana alam paling mematikan dalam sejarah manusia. Foto ini menunjukkan tentara dari Fort Riley, Kansas, sakit karena virus

Dalam beberapa bulan, itu membunuh tiga kali lebih banyak orang daripada Perang Dunia I dan melakukannya lebih cepat daripada penyakit lain dalam sejarah yang tercatat.

Sebagian besar wabah influenza secara tidak proporsional membunuh pasien remaja, lansia, atau yang sudah lemah. Sebaliknya, pandemi 1918 kebanyakan membunuh anak-anak yang sebelumnya sehat.

Untuk menjaga moral, para pengamat perang mengecilkan laporan awal tentang penyakit dan kematian di Jerman, Inggris, Prancis, dan Amerika Serikat. Namun, surat kabar bebas melaporkan dampak pandemi di Spanyol.

Ini menciptakan kesan yang salah bahwa Spanyol sangat terpengaruh, yang mengarah ke epidemi yang dijuluki Flu Spanyol.

Para peneliti percaya bahwa konvergensi dan pergerakan kekuatan besar-besaran dalam Perang Dunia I mempercepat penyebaran epidemi dan mungkin telah meningkatkan transmisi dan meningkatkan mutasi.

Tingkat kematian global yang sebenarnya dari pandemi ini tidak diketahui, tetapi diperkirakan 10 hingga 20 persen dari mereka yang terinfeksi telah meninggal. Ini akan mengakibatkan korban tewas 50 hingga 100 juta orang.