BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inggris menghindari sanksi Rusia melalui negara-negara tetangga, dan Belanda juga dicurigai

Inggris menghindari sanksi Rusia melalui negara-negara tetangga, dan Belanda juga dicurigai

Dia.Dia Berita Langit Inggris Ekspor mobil ke negara-negara tetangga Rusia mengalami peningkatan yang nyata sejak tahun 2022, ketika Rusia menginvasi Ukraina. Hal ini diikuti dengan segala macam sanksi yang membuat perdagangan dengan Rusia hampir mustahil dilakukan. Namun negara-negara tetangga kini bertindak sebagai “negara perantara” yang melaluinya mobil-mobil Inggris masih bisa masuk ke Rusia.

Contoh paling menonjol dalam hal ini adalah Azerbaijan. Pada grafik di bawah ini Anda dapat melihat bahwa hampir tidak ada mobil yang dijual dari Inggris ke Azerbaijan hingga tahun 2022. Namun ketika ekspor ke Rusia menurun, ekspor besar-besaran ke Azerbaijan pun menggantikannya. Ekspor mobil meningkat hingga 1.860 persen dibandingkan sebelum invasi Rusia ke Ukraina.

Tampaknya tidak mungkin mobil tiba-tiba dibutuhkan di Azerbaijan, namun kenyataannya tidak demikian. Seperti apa bentuknya? Ekspor mobil dari Azerbaijan ke Rusia juga meningkat signifikan. Negara ini tidak memiliki batasan perdagangan dengan Rusia, sehingga merupakan cara mudah bagi produsen Inggris untuk menghindari sanksi.

Skye tidak memiliki bukti kuat, karena begitu mobil-mobil tersebut meninggalkan Inggris, tidak mungkin lagi melacak apa yang terjadi pada mobil-mobil tersebut. Namun sumber anonim mengatakan kepada saluran tersebut bahwa Azerbaijan adalah negara yang populer di kalangan orang kaya Rusia sehingga mereka dapat membeli mobil Inggris. Konstruksi yang sama berlaku untuk mobil Jerman, tetapi melalui Kyrgyzstan.

Orang-orang Rusia yang lebih kaya khususnya tampaknya tidak terlalu merasakan sanksi Eropa. seperti dia Menulis New York Times Bahwa restoran berkualitas di Moskow masih mendapatkan tiram Prancis melalui jalan memutar. Jaringan toko Rusia yang lebih mahal masih menjual sampanye Prancis dan truffle Italia.

READ  Sebuah desa di Italia mencari perusak mobil, dan pelakunya ternyata adalah si anjing Billy

Reporter Olaf Kuenz: “Sanksi terhadap Rusia selalu ada. Rusia keberatan dengan hal itu. Misalnya, iPhone terbaru selalu bisa dibeli di Moskow, meski belum pernah secara resmi dipasarkan di Rusia. Hanya saja ditujukan untuk warga negara.” “Orang-orang Rusia yang kaya, karena Anda membayar mahal untuk itu. Kelas menengah harus puas dengan mobil-mobil Tiongkok yang kini hanya ada di pasar Rusia.”

Perusahaan Belanda juga bersalah

Perusahaan-perusahaan Belanda juga tampaknya terlibat dalam penipuan, menurut angka Statistik Belanda. Misalnya, sebelum perang di Ukraina, Belanda mengimpor produk minyak, batu bara, emas, perhiasan, baja, dan besi dari Rusia. Hal ini tidak diperbolehkan lagi. Patut dicatat bahwa impor Belanda dari negara-negara tetangga Rusia jauh lebih besar dibandingkan sebelum invasi Rusia ke Ukraina. Kazakhstan khususnya menonjol.

Pada tahun 2021, Belanda mengimpor barang senilai 476 juta euro dari Kazakhstan. Pada tahun 2023, jumlah ini mencapai €2,781 juta, hampir enam kali lipat dari jumlah tersebut.

Sebelum perang, Belanda mengekspor mesin, barang mewah, dan teknologi ke Rusia. Hal ini hampir terhenti sejak perang. Namun ekspor Belanda ke negara tetangga Rusia semakin meningkat. Hal ini dapat dilihat pada grafik di bawah ini.

Hal ini mungkin bukan hanya disebabkan oleh meningkatnya permintaan di negara-negara tersebut, seperti yang dikatakan pengacara sanksi Ivo Amar sebelumnya kepada RTL News. Pertumbuhannya begitu besar sehingga dia meragukannya. “Ini tentunya juga merupakan indikator penipuan.”

Apakah sanksi terhadap Rusia masuk akal? Reporter Olaf Kuenz mengatakan Rusia sama sekali tidak merasa terganggu dengan hal ini. “Ya, perekonomian Rusia terpukul ketika sanksi Barat dimulai pada tahun 2022. Namun Rusia memiliki perekonomian yang kuat. Rusia kaya akan bahan mentah, seperti minyak. .” Negara-negara yang ingin berdagang dengan Rusia.”

READ  YouTube tidak lagi mengizinkan video tentang penipuan dalam pemilu AS

Kami menjelaskan mengapa Presiden Rusia Putin tidak takut dengan sanksi terhadap Rusia dalam video di bawah ini: