BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inggris telah merekomendasikan dosis booster untuk COVID-19 selama lebih dari 50 tahun

Inggris mengatakan pada hari Selasa akan memberikan dosis ketiga dari COVID-19 Serum Untuk semua orang di atas 50 tahun dan orang lain yang berisiko setelah panel ahli mengatakan booster diperlukan untuk melindungi kekebalan yang melemah musim dingin ini.

Menteri Kesehatan Sajid Javid mengatakan kepada anggota parlemen bahwa pemerintah telah menerima rekomendasi dari Komisi Gabungan untuk Imunisasi dan Imunisasi dan akan mulai memberikan dosis booster minggu depan. Organisasi Kesehatan Dunia telah meminta negara-negara kaya untuk menunda suntikan booster sampai setiap negara memvaksinasi setidaknya 40% dari populasinya.

Peningkat vaksin COVID-19 tidak diperlukan bagi kebanyakan orang, penasihat FDA mengatakan mereka berhenti karena suatu masalah

Profesor Wei Shen Lim, ketua komite, mengatakan selama briefing media: “JCVI menyarankan agar dosis booster diberikan kepada yang paling rentan, untuk memaksimalkan perlindungan individu menjelang musim dingin yang tidak terduga.” bahwa mereka memenuhi syarat untuk mendapatkan suntikan flu tahunan dan kami sangat menyarankan mereka untuk menerima tawaran ini juga.”

Selasa 14 September 2021: Ketua JCVI Profesor Wei Chin Lim, kiri, Wakil Kepala Petugas Medis Inggris untuk Inggris Jonathan Van Tam dan CEO Badan Pengatur Obat dan Produk Kesehatan (MHRA) John Ren, kanan, menghadiri pengarahan Informatif tentang COVID terbaru -19 pembaruan di Downing Street, London Pusat.
((Justin Tallis / Pool via AP))

JCVI mengatakan suntikan booster diperlukan untuk memastikan bahwa orang yang berisiko terlindungi dari COVID-19, karena penelitian telah menunjukkan bahwa kekebalan yang diberikan oleh vaksin melemah seiring waktu. Komite merekomendasikan agar setiap orang yang berusia di atas 50 tahun, serta petugas kesehatan, orang-orang dengan kondisi kesehatan yang mendasarinya dan mereka yang hidup dengan orang-orang yang mengalami imunosupresi, mendapatkan dosis booster setidaknya enam bulan setelah menerima dosis kedua vaksin mereka.

READ  Seberapa sering saya harus berdebu? Kegagalan untuk membersihkan dapat menyebabkan infeksi paru-paru

Langkah itu dilakukan meskipun ada seruan Organisasi Kesehatan Dunia untuk menunda dosis booster di tengah kekurangan vaksin global. Badan itu mengatakan COVID-19 akan terus mengancam orang di mana-mana sampai semua negara memvaksinasi cukup banyak orang untuk menghindari varian baru yang berpotensi berbahaya.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengulangi seruan tersebut pekan lalu setelah banding sebelumnya secara luas diabaikan.

Bos yang mendesak Berhenti untuk menembakkan tembakan booster untuk sisa tahun ini

“Saya tidak akan tinggal diam ketika perusahaan dan negara yang mengontrol pasokan vaksin global percaya bahwa orang miskin dunia harus puas dengan sisa, karena produsen telah memprioritaskan atau secara hukum berkewajiban untuk memenuhi kesepakatan bilateral dengan negara-negara kaya,” katanya pada 8 September. Dolar, negara-negara berpenghasilan rendah telah kehilangan alat untuk melindungi rakyat mereka.”

Wakil kepala petugas medis Inggris, Jonathan Van Tam, mengatakan setidaknya sembilan negara telah mengumumkan program booster dan 18 lainnya sedang mempertimbangkan untuk melakukannya.

Israel telah memberikan dosis booster untuk berbagai orang yang telah menerima rejimen dua dosis penuh. Pejabat kesehatan AS terus mengevaluasi kegunaan dan kegunaan penguat ilmiah.

Pejabat WHO bersikeras bahwa pembenaran ilmiah untuk booster masih belum jelas.

Van Tam mengatakan komite mengetahui adanya seruan untuk membagikan vaksin, tetapi tanggung jawab utama komite berada di tangan Inggris

Van Tam mengatakan pada konferensi bimbingan. “Dengan cara yang sama, tugas yang diberikan kepada kami adalah untuk menentukan apa yang terbaik untuk Inggris, dan itulah yang telah dilakukan JCVI.”

KLIK DI SINI UNTUK APLIKASI BERITA FOX

Sarah Gilbert, seorang profesor di Universitas Oxford, mengatakan kepada The Telegraph pekan lalu bahwa kekebalan dari vaksin telah bertahan dengan baik – bahkan terhadap varian delta. Dan sementara orang tua dan mereka dengan kekebalan yang lemah mungkin memerlukan booster, rejimen dua dosis standar memberikan perlindungan yang langgeng bagi kebanyakan orang, katanya.

READ  China meluncurkan unit dasar Stasiun Luar Angkasa Harmoni Surgawi

Komite mengatakan vaksin Pfizer harus menjadi pilihan utama untuk dosis booster, dengan setengah dosis Moderna sebagai alternatif. JCVI mengatakan ini karena vaksin mRNA ini lebih efektif sebagai probe booster. Injeksi AstraZeneca, yang didasarkan pada teknologi yang berbeda, akan ditawarkan kepada siapa saja yang tidak dapat menerima vaksin RNA karena alasan klinis.