BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ini adalah peta dua dimensi terbesar di alam semesta kita

Ini adalah peta dua dimensi terbesar di alam semesta kita

Setiap galaksi di peta ini merupakan kumpulan dari puluhan juta hingga miliaran bintang. vertigo!

Peta 2D dibuat dengan data dari DESI Legacy Imaging Surveys. Tujuan akhir dari kartu ini adalah untuk mempelajari lebih lanjut tentang energi gelap. Para ilmuwan akan memilih empat puluh juta galaksi untuk penelitian lebih lanjut. Siapa tahu, kita mungkin akhirnya mendapatkan jawaban atas pertanyaan yang membara: Bagaimana alam semesta mengembang selama dua belas miliar tahun terakhir?

Apa itu energi gelap?
Diperkirakan sekitar lima persen alam semesta terdiri dari materi yang terlihat. Selain itu, alam semesta dikatakan terdiri dari 70% energi gelap: kekuatan pendorong yang masih misterius di balik percepatan ekspansi alam semesta. Tapi dari mana tepatnya energi ini berasal? Ini adalah misteri bagi para peneliti. 25% lainnya adalah materi gelap, yang juga memusingkan para astronom.

Ilmuwan yang berpartisipasi dalam penelitian secara teratur merilis kumpulan data baru. Ini memperbesar dan memperbesar peta 2D. Minggu ini, kumpulan data kesepuluh telah ditambahkan ke peta, sehingga kini lebih dari satu miliar galaksi dapat dikagumi. Kamu bisa Lihat peta 2D di sini. Cobalah untuk memperbesar tak terhingga.

Apakah Anda ingin tahu galaksi apa yang Anda lihat? Periksa label di sebelah kanan.

Data inframerah memberikan kedalaman lebih
Data baru tersebut berasal dari Observatorium Nasional Kitt Peak di Arizona dan Observatorium Inter-Amerika Cerro Tololo di Chili. Saat ini, setengah dari langit malam tergambar di peta. Selain itu, para peneliti menambahkan filter warna, yang memungkinkan untuk melihat gambar objek inframerah.

“Sekarang setelah data inframerah ditambahkan ke peta, kami dapat menghitung pergeseran merah galaksi jauh dengan lebih baik,” kata astronom NOIRLab Alfredo Zentino. Saat galaksi menjauh dari kita, spektrum cahaya yang dipancarkan (atau radiasi elektromagnetik lainnya) bergeser ke panjang gelombang yang lebih panjang. Oleh karena itu, cahaya yang dipancarkan dari galaksi-galaksi awal jauh lebih merah daripada saat dipancarkan. Dengan melihat warna cahaya, peneliti dapat memperkirakan seberapa cepat suatu benda bergerak menjauhi kita. “Dengan cara ini kita bisa mengukur jumlah waktu yang dibutuhkan cahaya untuk mencapai Bumi.”

READ  Mark Gurman: Apple dan OpenAI hampir menyelesaikan kesepakatan - Tablet dan Ponsel - Berita

Siapapun bisa mengetahuinya
Semua orang dapat melihat peta 2D. Ini tidak hanya menjadikannya hadiah bagi para ilmuwan tetapi juga menjadikannya hadiah bagi setiap orang yang bersemangat tentang astronomi. “Siapa pun dapat menggunakan data penelitian untuk menjelajahi alam semesta dan membuat penemuan,” kata peneliti NOIRLab Arjun Dey. “Kami berharap di tahun-tahun mendatang peta tersebut akan menjadi peta alam semesta terlengkap dan menjadi harta karun bagi para ilmuwan.”

Akhir belum terlihat
Banyak penemuan akan dibuat di tahun-tahun mendatang. Ilmuwan sebelumnya menemukan dengan izin dari DESI Lebih dari 1.200 lensa gravitasi baru. Selain itu, peneliti bekerja pada Peta 3D puluhan juta galaksi.