BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ini Rusia Melawan Yang Lain di G-20, Tapi ‘Indonesia Lebih Suka Sengketa Dua Terumbu’

Presiden AS Joe Biden (kiri) berbicara dengan timpalannya dari Turki Recep Tayyip Erdogan di KTT G20.foto di A.P

Hai Noel, Apa item utama dalam agenda G-20?

Padahal, KTT ini seharusnya tentang bagaimana kita bisa meningkatkan ekonomi lagi setelah krisis Corona dan bagaimana kita bisa bertransisi ke ekonomi hijau. Namun dalam praktiknya, hanya ada satu topik: perang di Ukraina. Itu membayangi segalanya.

Negara-negara besar Barat ingin mengisolasi Rusia di KTT ini. Mereka terutama peduli dengan meyakinkan para skeptis. Hari ini, misalnya, Perdana Menteri Mark Rutte, yang menjadi tamu di KTT G20, melakukan percakapan empat mata dengan Presiden China Xi Jinping. Di dalamnya, Rutte, begitu dia menyebut dirinya, mencoba mendorong Shi untuk memihak.

Selain permainan geopolitik ini, pembicaraan juga tentang ketahanan pangan akibat perang. Begitu pula orang Indonesia mie instanMasalah industri: butiran pasta berasal dari Ukraina dan pupuk untuk sawah berasal dari Rusia. Bahkan jika itu adalah perang yang jauh, konsekuensinya juga terlihat di sini.

Tidak hanya Presiden Rusia Vladimir Putin melakukan perjalanan ke Bali sendiri, tetapi juga menteri luar negerinya, Sergei Lavrov. Bagaimana ini mempengaruhi atmosfer?

“Lavrov melawan yang lain. Saya sendiri tidak di sana, tetapi Rutte mengatakan hari ini bahwa menteri Rusia adalah sosok yang kurang ajar. Sebelum Lavrov terbang ke sini, dia mengatakan bahwa KTT G20 ini harus tentang masalah sosial dan ekonomi, bukan hukum dan ketertiban. Menurutnya, kita memiliki dewan keamanan PBB untuk itu.

Rutte juga mengatakan bahwa mungkin disayangkan bahwa para pemimpin dunia sekarang tidak berbicara tentang kemajuan ekonomi, tetapi semua kerja sama dan pembangunan terjadi dalam konteks ini. Hanya ada seseorang yang duduk di ruang konferensi yang memulai perang. Dia sedang ditegur sekarang.

Akankah negara-negara peserta mengeluarkan pernyataan bersama besok?

Sub-pertemuan awal tahun ini tidak menghasilkan apa-apa, tetapi para pengamat mengatakan sebuah pernyataan dapat dikeluarkan besok yang mengutuk perang di Ukraina. Ini sangat berbeda dari kesepakatan yang diharapkan tentang transisi ke energi hijau atau penghapusan batubara secara bertahap.

Sebagian besar pemimpin dunia tidak bertemu satu sama lain selama bertahun-tahun karena krisis Corona. Sekarang mereka tiba-tiba bertemu tiga kali seminggu. Akhir pekan lalu adalah pertemuan ASEAN, sebuah organisasi dari sepuluh negara di Asia Tenggara, yang juga termasuk China, Jepang, dan Amerika Serikat. Para peserta utama kemudian melakukan perjalanan ke Bali untuk menghadiri pertemuan puncak yang sekarang sedang berlangsung. Dan kemudian semua bobs harus segera kembali ke Bangkok, di mana KTT APEC, Organisasi Bangsa-Bangsa di sekitar Samudra Pasifik dan Hindia, akan dimulai pada hari Jumat.

Saya menulis sebelumnya bahwa Indonesia, negara tuan rumah, memiliki rencana ekonomi yang ambisius untuk masa depan. Apakah KTT G-20 juga hidup di kalangan masyarakat Bali?

Tidak, orang-orang di sini melakukan hal yang sangat berbeda. Kalau ditanya, paling-paling mereka akan bilang: Bagus buat Bali, karena turis datang lagi dan kita sudah kerja lagi. Masa Corona sangat berat di sini. Tidak ada kompensasi finansial. Banyak orang yang kembali ke kampung orang tuanya untuk kembali bekerja di perkebunan sawit atau sawah. Sektor pariwisata yang merupakan sektor terpenting di Bali mengalami kerugian.

Pulau itu terbalik. Delapan belas ribu tentara dan sepuluh ribu polisi tiba di Bali dari seluruh negeri. Anda bertanya-tanya apakah masih ada polisi yang tersisa di seluruh Indonesia. Anda melihat mobil lapis baja lewat, tentara berseragam hitam mengendarai sepeda motor trail di jalanan dan penembak jitu berkeliaran di antara para perenang. Lepas pantai setengah armada: Saya melihat enam kapal perang di depan hotel.

Cara wilayah udara dilindungi di sini mengungkapkan banyak hal tentang upaya mewujudkan keharmonisan di Indonesia. Ini dilakukan oleh dua F16 Amerika dan dua jet tempur Sukhoi Rusia. Dengan ini, negara ingin menunjukkan bahwa ia tidak memihak. Atau seperti yang dikatakan orang Indonesia sendiri: mereka lebih suka berdebat di antara dua terumbu karang. Di PBB, Indonesia telah menolak aneksasi Rusia atas provinsi-provinsi Ukraina, tetapi sebaliknya berusaha untuk menjaga hubungan baik dengan semua orang.

KTT G-20 ini menandai awal koresponden Anda di Asia Tenggara. Bagaimana Anda menyukai ini?

Sangat menyenangkan menulis tentang ambisi ekonomi Indonesia. Saya juga merasa menarik bagaimana kawasan ini mungkin atau mungkin tidak menunjukkan di tahun-tahun mendatang bahwa ia dapat mempertahankan dirinya sendiri dan dengan demikian mempertahankan kemerdekaannya, untuk mencegah Amerika Serikat atau China membuat keputusan.

Tempat kerja saya selama korespondensi ini adalah Indonesia. Saya bisa saja tinggal di Bangkok atau Hanoi, tetapi Belanda memiliki sejarah yang sama dengan Indonesia. Banyak tema masih muncul darinya. Sebagai contoh, cerita saya selanjutnya adalah tentang perayaan Kelas Tengah, yang dinaungi di sini oleh jamaah masjid setempat. Ini mengatakan sesuatu tentang polarisasi masyarakat.

READ  Unilever menjual divisi teh ke CVC Capital Partners