BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inilah cara Anda bermain dengan aroma di rumah: “Saya membandingkan membuat parfum dengan menyeduh bir” |  hidup

Inilah cara Anda bermain dengan aroma di rumah: “Saya membandingkan membuat parfum dengan menyeduh bir” | hidup

Warna-warna ceria di dinding, kursi empuk untuk tenggelam, daftar putar santai dengan makan malam: semakin banyak Anda bermain dengan indera Anda, semakin baik suasana yang dapat Anda ciptakan. Tetapi apakah Anda juga melakukan sesuatu secara sadar dengan penciuman? Pilihan untuk ini semakin kaya.

Jika dulu Anda membeli lilin atau semprotan beraroma sederhana, kini ada label desain berbeda dengan garisnya sendiri di wewangian rumah. Misalnya, desainer parfum Som mengadakan presentasinya sendiri di Milan Design Week musim panas lalu. Desain merek Moooi sekarang memiliki begitu banyak “pengharum ruangan” sehingga Anda harus dapat mengenali aroma eksotis dari pepaya atau pakis. Dan dunia seni juga mulai lebih memperhatikan hidung.

“Saya sangat memperhatikan perkembangan ini dalam beberapa tahun terakhir,” kata desainer parfum Frank Blum, yang baru-baru ini menerbitkan buku tersebut. Keharuman: Sensasi yang Terlupakan dilepaskan. “Pada tahun 2007 saya lulus dari Akademi Rietveld dan pada saat itu tidak ada minat sama sekali pada wewangian. Sekarang Anda melihatnya muncul kembali di banyak akademi desain. Ini juga menjadi lebih penting dalam fase desain dan pengembangan produk.”

Siapapun bisa membuat parfum

“Saya terkadang membandingkannya dengan menyeduh bir,” lanjut Bloom. “Tiga puluh tahun yang lalu, Anda tidak dapat membayangkan bahwa Anda dapat membuat tempat pembuatan bir sendiri. Itu adalah hal yang biasa bagi produsen besar. Tetapi sekarang ada begitu banyak peluang untuk bisnis kecil. Anda sekarang dapat melihat hal yang sama terjadi dengan aroma. Itu menjadi semakin tersedia untuk desainer dan pihak yang berkepentingan.” yang lain.”

Membuat pengharum rumah sendiri pada dasarnya sangat sederhana. Anda bisa mencampur baby oil dan alkohol dengan minyak esensial yang Anda suka, lalu tuangkan campuran ini ke dalam botol yang bisa ditutup kembali dan gunakan tongkat kayu untuk menyebarkan aromanya. Namun, aroma yang sempurna tidak ditemukan atau diciptakan begitu saja. Petunjuk kopi atau kayu yang mungkin Anda sukai mungkin sama sekali tidak enak untuk orang lain.

READ  Seperempat juta warga Jerman berdemonstrasi menentang kelompok sayap kanan di luar

Teks berlanjut di bawah gambar.

sebagai contoh. © Getty Images / iStockphoto

“Bau sangat berkaitan dengan ingatan dan asosiasi khusus,” kata ahli aromaterapi Harmen Rijpkema. “Lavender, misalnya, adalah aroma umum yang dikenali dan disukai banyak orang. Tetapi jika nenek Anda memiliki sachet lavender di rumah dan Anda selalu harus duduk diam di sofa di sana, Anda mungkin memiliki lebih banyak asosiasi negatif dengannya. Anda dapat membangkitkan emosi dengan aromanya.”

Pertama lemon, lalu mawar kecil

Rijpkema menyebutkan pengalaman masa lalu di Jepang, di mana karyawan membuat kesalahan jauh lebih sedikit jika hanya ada sedikit lemon di sekitar meja. Ini mungkin juga merupakan ide bagus untuk pekerja rumahan. “Anda dapat mengubahnya sepanjang hari,” tambah Rijpkema. “Lemon di awal hari enak dan segar dan menyegarkan. Nanti Anda bisa membuat suasana lebih santai dengan lavender atau sedikit mawar. Tapi Anda juga bisa menciptakan aroma secara total. Anda harus mencari tahu sendiri apa yang berhasil. terbaik.”

Selalu wangi di rumah? vtwonen menempatkan Beberapa tips sekilas.

Interior Anda bisa menjadi panduan, kata Blum. Dia mengambil sebuah rumah dengan banyak perabotan kayu dan warna coklat sebagai contoh. “Anda bisa mempercantik suasana ini dengan aroma kayu,” kata pembuat parfum. “Atau Anda menambahkan sedikit asap untuk kesan seperti perapian. Tapi Anda juga bisa memilih sesuatu yang benar-benar berbeda untuk efek yang tidak terduga. Itu bagus juga, menjadikannya sebuah eksperimen.”

Cokelat fudge, lavender, dan merica

Menjelang Natal, Bloem masih memiliki kelemahan yang kuat. “Jangan menyalakan lilin beraroma saat makan malam. Anda mencicipi makanan sebagian melalui hidung, dan seringkali bukan zat dalam lilin beraroma yang membuat makanan kita enak. Mungkin Anda bisa mencobanya. Saya bisa membayangkan makanan penutup cokelat, misalnya, dipasangkan dengan aroma lavender atau dengan lada. Tapi Anda harus mengaturnya dengan baik.”

“Saya pikir sangat menyenangkan mencium bau rumah saya lagi ketika saya kembali dari liburan,” kata Bloom. “Tapi Anda akan terbiasa dengan itu dengan cepat. Anda dapat menggunakan ide yang sama ketika ada tamu yang datang. Anda dapat mengejutkan orang-orang dengan senang hati jika Anda berbau harum saat masuk. Setelah minum, tiup lilin beraroma sepenuhnya. Lalu makanan akan muncul dan Anda benar-benar mendapatkan sensasi baru.”