BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Insinyur Rusia menilai kebocoran dari pesawat ruang angkasa kru Soyuz – Spaceflight Now

Insinyur Rusia menilai kebocoran dari pesawat ruang angkasa kru Soyuz – Spaceflight Now

Partikel pendingin bocor dari pesawat luar angkasa Soyuz MS-22 Rusia di luar Stasiun Luar Angkasa Internasional. Kredit: NASA TV/Spaceflight Sekarang

Sebuah kapal feri awak Soyuz Rusia berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional, memuntahkan partikel dari zat yang tidak diketahui, mungkin cairan kriogenik, ke luar angkasa Rabu malam, memaksa dua kosmonot Rusia membatalkan perjalanan luar angkasa yang direncanakan saat para insinyur di darat bergegas untuk menentukan sumbernya. sumber. efek kebocoran

Pengendali misi pertama kali mengetahui kebocoran tersebut sekitar pukul 19:45 EDT Rabu (0045 GMT Kamis), menurut Rob Navias, juru bicara NASA yang memberikan komentar di NASA TV. Kebocoran terjadi ketika kosmonot Rusia Sergei Prokopyev dan Dmitry Petlin bersiap untuk berjalan di luar angkasa untuk membantu mentransfer cairan pendingin dari luar modul Rassvet Rusia ke modul sains Nauka di stasiun luar angkasa.

Tetapi sebelum para astronot dapat keluar, pengawas darat Rusia di dekat Moskow melihat “kebocoran besar dari zat yang tidak diketahui dari bagian belakang pesawat ruang angkasa Soyuz MS-22 yang berlabuh di modul Rasvet Stasiun Luar Angkasa Internasional,” kata NASA dalam sebuah pernyataan. . Rabu malam.

Navias mengatakan tim darat Rusia melihat nada peringatan yang menunjukkan penurunan tekanan di loop pendinginan luar pada pesawat ruang angkasa Soyuz ketika semburan partikel mirip salju pertama kali terlihat mengalir menjauh dari kapsul.

Navias mengatakan ada dua manifold di loop pendingin tunggal pesawat ruang angkasa Soyuz. Belum jelas dampak potensial dari kebocoran pendingin pada kinerja pesawat ruang angkasa Soyuz, yang diluncurkan 21 September dari Kosmodrom Baikonur di Kazakhstan dengan Prokopyev, Betlin dan astronot NASA Frank Rubio.

READ  Para pejabat mengatakan penyakit tak dikenal membunuh anjing di Michigan

“Perjalanan ruang angkasa telah dibatalkan, dan tim darat di Moskow sedang mengevaluasi sifat cairan dan potensi dampaknya terhadap keselamatan pesawat ruang angkasa Soyuz,” kata NASA dalam sebuah pernyataan.

“Para ahli di Moskow akan melihat sistem mereka dan menanggapi kebocoran tersebut sesuai dengan prosedur dan kebijakan mereka sendiri,” kata Emily Nelson, manajer penerbangan utama NASA di Johnson Space Center di Houston. “Begitu mereka memiliki pemahaman yang baik tentang posisi akhir Soyuz malam ini, kami akan membuat keputusan bersama tentang ke mana harus melanjutkan dari sini.”

Tidak ada bahaya bagi kru dari kebocoran cairan pendingin, kata Navias, tetapi para pejabat perlu memilah-milah kondisi pesawat ruang angkasa Soyuz MS-22, sekoci, dan tumpangan pulang untuk tiga anggota awak di ruang angkasa internasional. Stasiun.

“Rencana tindakan terbaik malam ini adalah memusatkan semua perhatian kami, semua perhatian tim Moskow kami, untuk memilah dengan tepat apa yang terjadi dengan pesawat ruang angkasa Soyuz, dan kami akan berkumpul kembali besok,” kata Nelson Rabu malam.

Komposisi Stasiun Luar Angkasa Internasional per 14 Desember, menunjukkan posisi pesawat ruang angkasa MS-22 Soyuz yang terpasang pada modul Rassvet di sisi kompleks yang menghadap Bumi. Kredit: NASA

Insinyur Rusia juga mengevaluasi apakah kebocoran itu disebabkan oleh tabrakan dengan sampah luar angkasa atau meteorit kecil, atau apakah itu disebabkan oleh masalah dengan pesawat ruang angkasa Soyuz.

Pesawat luar angkasa Soyuz MS-22 dijadwalkan kembali ke Bumi bersama Prokopyev, Petelin, dan Rubio pada 28 Maret. Sampai saat itu, pesawat ruang angkasa tersebut berfungsi sebagai sekoci darurat untuk tiga awak yang diluncurkan pada bulan September. Jika pejabat Rusia menentukan bahwa pesawat ruang angkasa Soyuz MS-22 tidak dapat membawa pulang awaknya, pesawat Soyuz pengganti dapat diluncurkan dari Baikonur tanpa ada orang di dalamnya untuk berlabuh secara otomatis ke stasiun.

READ  Robotika: Robot hidup kecil yang terbuat dari sel manusia mengejutkan para ilmuwan

Tapi tidak jelas kapan Soyuz berikutnya, Soyuz MS-23, siap diluncurkan. Saat ini dijadwalkan lepas landas pada 16 Maret dengan kosmonot Rusia Oleg Kononenko dan Nikolai Chubb dan astronot NASA Laurel O’Hara untuk memulai ekspedisi enam bulan.

Pengontrol darat Rusia menginstruksikan kosmonot di bagian stasiun Rusia untuk mengambil foto yang diperbesar dari modul pengukuran dan dorong pada pesawat ruang angkasa Soyuz MS-22, yang tampaknya menjadi asal mula kebocoran tersebut.

Astronot NASA Francisco “Frank” Rubio, Komandan Rusia Sergei Prokopyev, dan kosmonot Dmitry Petlin di luar palka pesawat ruang angkasa Soyuz MS-22 sebelum diluncurkan pada 21 September. Kredit: GCTC

Saat ini ada tujuh awak di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Pesawat ruang angkasa SpaceX Crew Dragon juga berlabuh di pos terdepan Amerika setelah tiba pada 6 Oktober dengan astronot NASA Nicole Mann dan Josh Cassada, astronot Jepang Koichi Wakata, dan kosmonot Rusia Anna Kikina.

Melalui panel kontrol di dalam stasiun, Kekina mengulurkan lengan robot Eropa untuk mensurvei pesawat ruang angkasa Soyuz MS-22 setelah kebocoran.

Misi SpaceX Crew Dragon berikutnya dijadwalkan diluncurkan pada 19 Februari dari Kennedy Space Center di Florida dengan dua astronot NASA, seorang astronot dari Uni Emirat Arab, dan seorang kosmonot Rusia.

Dua kapal pemasok Rusia dan kapal kargo Northrop Grumman Cygnus juga terpasang di stasiun luar angkasa.

Email penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: @karyawan.