BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Iran menangkap sembilan orang asing, termasuk seorang Belanda, atas peran mereka dalam protes |  Luar negeri

Iran menangkap sembilan orang asing, termasuk seorang Belanda, atas peran mereka dalam protes | Luar negeri

Iran telah menangkap sembilan orang asing karena peran mereka dalam protes baru-baru ini. Diantaranya adalah seorang dari Belanda. Kementerian Luar Negeri belum memberikan tanggapan.

Kementerian Intelijen Iran mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa orang asing, yang identitasnya tidak diungkapkan, ditangkap “selama kerusuhan atau selama plot latar belakang,” media Iran melaporkan Jumat. Selain Belanda, orang juga akan datang dari Italia, Jerman, Polandia, Prancis, dan Swedia.

Di Iran, warga yang marah turun ke jalan bulan ini setelah kematian Mahsa Amini. Wanita berusia 22 tahun ini meninggal setelah ditangkap karena melanggar aturan berpakaian yang ketat. Kementerian Luar Negeri di Den Haag belum menanggapi penangkapan seorang Belanda.

Penembakan berat hari ini juga

Pada hari Jumat, bentrokan meletus antara pengunjuk rasa dan layanan keamanan di berbagai tempat di Iran. Di Zahedan, dekat perbatasan dengan Pakistan, pengunjuk rasa ditembak ketika mereka melemparkan batu ke kantor polisi, menurut rekaman video yang diposting di media sosial. Laporan media resmi mengatakan para petugas melepaskan tembakan setelah diserang oleh orang-orang bersenjata. Itu menewaskan sedikitnya 83 orang dalam waktu sekitar dua minggu, menurut sebuah kelompok hak asasi manusia.


“Hak Perempuan adalah Hak Asasi Manusia”

READ  Orang Luksemburg akan segera dapat menyimpan dan merokok ganja secara legal (hanya di rumah) | di luar

Pekan lalu, Menteri Luar Negeri Wupke Hoekstra, dalam percakapan dengan timpalannya dari Iran Hossein Amir Abdollahian, mendesak penyelidikan independen atas kematian Mahsa Amini yang berusia 22 tahun. “Hak-hak perempuan adalah hak asasi manusia dan harus dihormati, seperti halnya hak untuk protes damai,” kata Hoekstra di Twitter setelah percakapan.

Ditangkap oleh wakil regu

Dua minggu lalu di Teheran, Amini ditangkap oleh Etiket Squad dan dibawa dengan truk karena tidak mengenakan hijab (pakaian yang menutupi kepala) dengan benar. Dia diduga dipukuli dalam perjalanan ke kantor polisi. Dia meninggal di meja. Polisi mengatakan dia meninggal karena sebab alami.

Protes di Kurdistan menyusul kematian Mahsa Amini, 22 tahun.

Protes di Kurdistan menyusul kematian Mahsa Amini, 22 tahun. © AP Photo / Hawre Khalid, Metrografi

Sejak kematiannya, ribuan orang telah berdemonstrasi di beberapa kota Iran menentang pendekatan represif rezim. Di banyak kota, perempuan memotong rambut mereka sebagai protes atas kematian Amini.

Beberapa protes telah meletus di seluruh dunia dalam beberapa pekan terakhir, termasuk di Belanda. Misalnya, Jembatan Erasmus berubah menjadi hijau Dalam solidaritas dengan rakyat Iran. Apalagi di Rotterdam hijab terbakar protes terhadap pemerintah Iran.


Tonton video berita kami di daftar putar di bawah ini: