BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Itu tetap sulit

Itu tetap sulit

Kolom ini diterbitkan di Weekend Issue 27

Sebagai pohon yang tinggi, seperti Willem-Alexander, Anda tahu bahwa Anda menghirup banyak udara ketika sesuatu yang besar terjadi. Anda benar-benar selalu terengah-engah karena Anda tidak bisa menyenangkan semua orang. Ketika dia menyampaikan pidatonya pada Hari Peringatan Nasional di Dam Square, massa sebagian besar positif.

Oleh Rick Evans

Sebuah bagian darinya, tentang bagaimana perang dijalani, masih sering dikutip oleh beberapa orang: “Yang bisa kita lakukan hanyalah tidak berpaling. jangan bicara Jangan hancurkan. Jangan mengesampingkannya. Jangan jadikan ‘normal’ apa yang tidak normal.” Dia juga dipuji karena pemeriksaan kritisnya terhadap nenek buyutnya Wilhelmina. Apakah dia melakukan cukup selama perang? Banyak yang merasa itu adalah kinerja terkuat WA. Akibatnya, pidato besarnya sebelumnya, permintaan maaf atas nama Belanda atas tindakan keras di Indonesia saat itu, memudar ke latar belakang. Meskipun itu adalah bagian yang berulang di TV.

Momen baru sekarang dapat ditambahkan ke buku-buku sejarah. Pada tanggal 1 Juli, peringatan nasional diadakan di Amsterdam karena masa perbudakan. Untuk pertama kalinya dalam sejarah, Raja dan Ratu hadir, dan wartawan berulang kali bertanya kepada Raja apakah dia akan meminta maaf hari itu. Di satu sisi, itu berlebihan. Pemerintah sudah meminta maaf melalui Perdana Menteri tahun lalu. Juga anggota pemerintahan Willem-Alexander. Namun, orang ingin menanyakannya dari kepala negara.

Ketika ditanya Willem-Alexander di Belgia, tidak ada gunanya berharap. Dalam hal ini, permintaan maaf akan berdampak lebih kecil. “Hari ini aku berdiri di hadapanmu. Sebagai rajamu dan bagian dari pemerintahan, aku sendiri membuat alasan ini hari ini. Itu telah saya alami secara intens dengan hati dan jiwa,” kata Willem-Alexander di tengah hujan lebat di hari musim panas khas Belanda. Ada juga biaya pribadi. Bukan hanya karena dia dan Maxima banyak bercakap-cakap dengan keturunan orang-orang yang baru saja diperbudak. “Perdagangan budak dan perbudakan diakui sebagai kejahatan terhadap kemanusiaan. Para pemegang negara dan raja House of Orange-Nasa tidak melakukan apa pun untuk menentangnya,” kata Willem-Alexander. “Pada hari ini ketika kita mengingat bersama era perbudakan Belanda, saya mohon maaf atas kurangnya tindakan yang jelas terhadap kejahatan terhadap kemanusiaan ini.”

READ  Tn. Pasteur: Lampiran dan perubahan berjalan seiring

Saat ini, Willem-Alexander telah menugaskan penelitian mendalam tentang perdagangan dan perilaku Nassaus dan jeruk selama periode yang membuat Belanda menjadi negara yang makmur. Studi lain yang ditugaskan oleh Dewan Perwakilan menyimpulkan bahwa jeruk akan menghasilkan setengah miliar euro dari perbudakan jika diubah menjadi hari ini. Pertanyaannya adalah apa yang tersisa dari 500 juta itu, karena Raja Willem II hanya meninggalkan keturunannya dengan hutang yang sangat besar. Terutama secara online, sekarang ada perdebatan sengit: apakah permintaan maaf dapat menghasilkan reparasi. Jelas bahwa setiap bagian masyarakat berpikir secara berbeda. Raja kami, yang sangat mementingkan hubungan, sangat menyadari hal ini. “Itulah mengapa saya ingin bertanya kepada Anda: Buka hati Anda untuk semua orang yang tidak ada di sini hari ini, tetapi yang ingin bekerja dengan Anda dalam masyarakat di mana setiap orang dapat berpartisipasi penuh. Hormati perbedaan pengalaman, latar belakang, dan imajinasi. Ratu dan saya berbicara kepada keturunan orang yang diperbudak, salah satu dari mereka berkata: ‘Kami dari ketat Lepaskan. Kesalahan diperbolehkan.’ Yang lain berkata, ‘Mari kita terima ketidaknyamanan ini.’

Karena dalam praktiknya sulit dari kedua sisi. Apakah maksud Anda budak atau budak? Apakah satu putih atau putih, atau berwarna atau hitam? Lagi pula, semuanya harus bermuara pada niat baik, bukan?

Gambar: Patrick van Katwijk

Artikel ini diterbitkan di Weekend Issue 27, di toko-toko sekarang! Nomor ini bisa dipesan Di Sini. Ingin belajar online? Lalu klik Di Sini.