BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jab menggunakan kakeknya sendiri dalam pelajaran tentang Indonesia: ‘Dia meledakkan semua seragamnya’ | Utrecht

Terima kasih untuk film barunya Timur Banyak siswa sekolah menengah diperkenalkan dengan kegiatan Belanda di Indonesia. Lebih dari dibenarkan, kata Job van der Quill, sejarawan Leg n Ling di Gulembor dan seperempat dari Indonesia. Tema yang dimuat sudah termasuk sebagai standar dalam program ini.




Film paket pengajaran untuk pendidikan menengah diperkenalkan pada saat yang bersamaan. Van der Quill (38) adalah salah satu guru yang mengevaluasi bahan ajar.

Apakah tema penting seperti itu belum dimasukkan dalam kurikulum normal?
“Ya, tapi singkatnya, tidak ada ruang untuk menambahkan sesuatu sendiri. Dosen terikat oleh program standar. HAVO 4 memiliki kurang dari 49 karakteristik sejarah. Dekolonisasi hanya sebagian kecil saja, meliputi segalanya, contohnya Suriname. ”

Tetapi apakah Anda telah menemukan sesuatu?
“Ya, saya menjadikannya prioritas di Howe 3. Saya kemudian akan membahas tema ini dalam pelajaran tiga minggu. Saya telah melakukannya selama bertahun-tahun dan sejak kakek saya meninggal pada tahun 2015, saya telah menggunakan foto keluarga untuk itu. ”


Kutipan

Selama pertemuan keluarga, beberapa subjek dilarang, yang menyebabkan perkelahian

Bagaimana sikapmu
“Saya memulai pelajaran pertama dengan foto kakek-nenek saya. Ini dilakukan setelah datang ke Belanda pada tahun 1952. Mereka berlayar dengan perahu Johann von Oldenbornweld. Kakek saya seorang tentara Belanda dan nenek saya orang Indonesia. Melalui kisah pribadi ini saya perlahan-lahan menarik siswa ke subjek ini. ”

Bagaimana kakekmu bisa sampai di Hindia Belanda, dan apa yang dia lakukan di sana?
“Dia berusia 21 tahun, bekerja sebagai pelukis, melihat sebuah poster di Amsterdam tempat dia tinggal, di mana orang-orang muda diinginkan. Saat itu tahun 1946 dan kakek saya sangat menantikan untuk berpetualang. Selain itu, penghasilannya jauh lebih baik daripada yang mana pun. pekerjaan lain. Saya tidak pernah berperang dalam 6,5 tahun. “

Bagaimana dia melihat kembali periode itu?
“Dia tidak ingin tahu apa-apa tentang itu. Dia melarikan diri dari itu dan melepaskan semua seragamnya setelah dia pensiun. Meskipun dia tidak melawan, dia merasa seperti sedang diawasi. Hal-hal buruk telah terjadi. Kakekku mengatakan kejahatan perang telah dilakukan. Dia tidak pernah mendaftar untuk itu. Dia terinspirasi di sana bersama para pemuda. “


Kutipan

Saya pikir sejarah bisa menjadi mata pelajaran wajib di perguruan tinggi. Siapa yang tidak ingin mendengar semua kisah hebat itu dan menjadi warga negara yang kritis?

Kapan Anda tahu tentang asal-usul Indonesia Anda?
“Umur saya sekitar 7 tahun. Saya memiliki cokelat, jadi ayah saya tidak. Begitu pula dengan kakak perempuan saya. Saya belajar banyak tentang latar belakang selama tahun-tahun sekolah menengah saya. Ayah saya juga seorang guru sejarah dan geografi, dan menjelaskannya dengan sangat baik. ”

Bagaimana gaji nenekmu?
“Dia lahir di Surabaya, dan kakek saya mengenalnya di Timor. Di sana mereka menikah pada tahun 1951 di bandara. Nenek saya, dia meninggal pada tahun 2018, selalu sangat galak dan anti-Belanda. Selama pertemuan keluarga, beberapa subjek dilarang, yang menyebabkan perkelahian.

Dia kemudian pindah kembali ke Indonesia. Untuk menyimpulkan bahwa hanya ada sedikit yang tersisa dari masa kecilnya. Untuk membuktikan bahwa dia tampil lebih baik di Belanda. Dia telah menjadi kuda mewah. ”

Apa keindahan bisnis Anda?
“Anda menceritakan kisahnya. Tentunya di masa-masa sulit, kita sebagai sejarawan bisa memberikan penjelasan persis apa yang terjadi di dunia. Materi ini terus menarik bagi setiap siswa di dalam dan di luar kelas. Istilah ‘pendidikan kewarganegaraan’ sering digunakan dalam politik hack.

Sejarah terkait erat dengan ini. Dalam mata pelajaran kami, siswa dibina sebagai warga negara yang kritis. Saya pikir ini mungkin menjadi mata pelajaran wajib di tahun-tahun atas. Siapa yang tidak ingin mendengar semua kisah hebat itu dan menjadi warga negara yang kritis? ”

Anda memiliki dua anak. Apakah Anda memperkenalkan mereka ke akar Anda?
,, Aku tidak sedang merencanakan perjalanan, tapi itu sudah diisi dengan pensil. Mereka sekarang berusia 6 dan 3 tahun, jadi dalam sepuluh tahun mereka berdua akan masuk sekolah menengah dan kami pasti akan pergi ke sana. ”

READ  Rancangan undang-undang keuangan Indonesia berupaya membatasi otonomi bank sentral, berita bank, dan cerita terbaik