BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jan Schönenberg dari Soest berbicara tentang waktunya sebagai petugas penghubung di New Guinea yang bermasalah

ritsleting Jan Schönenberg (91 tahun) adalah salah satu dari beberapa ratus tentara yang harus menjaga benteng terakhir di Belanda timur. Di New Guinea, pada tahun 1950, ia mengalami Natal terburuk dalam hidupnya. Mereka terjebak seperti tikus, tetapi trik trik membantu mereka. Dalam perjalanan pulang pada tahun 1951, ia bertemu keluarga Maluku dalam keadaan sulit.

Ditulis oleh Hans Weltmeyer

Apakah Anda ingin pergi ke barat atau timur? Dia bertanya segera setelah pelatihan di Den Helder. Timur, itu adalah hal pertama yang terlintas dalam pikiran selama 20 tahun di bulan Januari. Sekarang mahir dalam tumpahan dan pengkodean. Pada tahun 1950 ia berangkat ke New Guinea sebagai tentara di Angkatan Laut. Koloni Belanda yang tersisa di daerah ini.

Perjalanan dengan perahu memakan waktu satu bulan, dan setiap malam sebuah film diputar oleh seorang showrunner profesional. Jan yang paham teknologi menjangkau dia dan mempelajari semua tentang pemeliharaan dan perbaikan proyektor di sepanjang jalan. Ini berguna kemudian. Sepanjang perjalanan, dia tidak diperbolehkan turun karena harus menjaga kode rahasia. Ia tidak melangkah ke darat kecuali di Surabaya. Di sana ia menemukan “anak laki-laki Belanda yang benar-benar gila” di barak. “Telingaku berdenging.” Minum dan prostitusi adalah hiburan utama, tetapi Jean tidak ingin berpartisipasi.

Minta shift malam dari layanan panggilan. Dengan cara ini ia lolos dari gangguan malam dan dapat menjelajahi daerah tersebut pada siang hari. Itu hampir merenggut nyawanya sekali. Dalam perjalanan sehari dengan becak ke Kampong, warga berteriak-teriak saat pentungan ditarik dari rumah mereka untuk menyerang Belanda. Saya beruntung saat itu bahwa teman saya adalah seorang juara tinju. Dia menjadi gila dan polisi militer akhirnya menyelamatkan kami.”

Di barak saya bertemu anak laki-laki Belanda yang sangat longgar

Di Surabaya, ternyata mereka ditakdirkan untuk melakukan perjalanan ke New Guinea. Koloni Belanda yang tersisa di daerah ini. Tindakan polisi Belanda itu segar di benak masyarakat Indonesia. Pada tahun 1949 negara diserahkan kepada Presiden baru Sukarno. Masalah transportasi tanpa New Guinea masih sangat sensitif sehingga Schönenberg dan rekan-rekan militernya kemudian diam-diam pindah ke New Guinea sebagai “penumpang yang membayar” dengan pakaian sipil.

READ  Aktor bintang Indonesia membuat film di Groningen: Roman Sidors

Dengan 11 pulau lainnya, para pelancong kini menggambarkan pulau Biak yang relatif kecil di barat laut kepulauan itu sebagai “surga resor dengan pantai-pantai terindah di dunia.” Sebagian besar melanjutkan ke Hollandia, ibu kota Nugini Belanda. Ada bioskop terbuka di Biak untuk 100 Marinir pada saat itu, tetapi proyektor tidak berfungsi. Tentara tentara Belanda memiliki dua proyektor, dan sekarang ahli Jan pergi untuk memutar film kepada pasukan dan pejabat dari masyarakat setempat. Dia memiliki enam puluh film yang tersedia.

Ia menjadi centerpiece di dunia perfilman karena ia juga membawa proyektor di pos-pos ke Biak untuk diperbaiki. Dan dia masuk ke dalam untuk memutar film. Misalnya dengan Pastor Tillmans, yang kemudian menjadi uskup Katolik Roma pertama di New Guinea. Tapi fungsi utamanya adalah komunikasi. Itu akan bertahan selama setengah tahun, dan telah menjadi lebih dari satu tahun karena tidak ada programmer baru yang muncul.

Ketika kami pergi untuk mencari gua, masih ada tengkorak

Perang antara Jepang dan Amerika Serikat telah menjadi bagian dari masa lalu selama bertahun-tahun, dan dampaknya masih terlihat jelas di Biak. Markas besar Amerika berada di Hollandia. Menaklukkan Biak dari Jepang adalah tugas besar. “Orang Jepang bersembunyi di sebuah gua, di mana mereka bahkan mendirikan rumah sakit,” kata Schönenberg. Gua itu berada di bawah gunung dan memiliki lubang besar di puncaknya. Akhirnya, orang Amerika berpikir untuk melemparkan satu barel bensin melalui lubang itu dari atas. Ledakan itu mengakhiri tempat pemberhentian Jepang ini dan banyak nyawa. “Ketika kami pergi untuk mencari di sana, masih ada tengkorak.”

Album-albumnya menampilkan foto-foto indah komunitas kuno dan berbagai suku orang Papua. Dari penyihir, nelayan di perahu kayu dan pemakan manusia.

READ  Ini adalah perangkat lunak kencan hiburan paling populer

Dia juga mengalami Natal terburuk dalam hidupnya. Dia mengetahui melalui Belanda bahwa invasi Indonesia direncanakan pada Hari Natal. Akan ada hampir tiga ratus tentara dan dua kapal di Biak untuk pasukan musuh yang besar. Jadi mereka memutuskan tipuan. Karena lalu lintas komunikasi radio yang padat, seolah-olah pasukan Belanda yang megah hadir. Itu berhasil, orang Indonesia menyerah pada serangan dan itu adalah hal yang baik, dia menyadari. “Kami terjebak seperti tikus, saya tahu persis apa yang diharapkan.”

Sepuluh tahun kemudian, ketika Jan Schönenberg sudah tenggelam dalam karirnya di bisnis pertunjukan internasional, ini masih terjadi. Sekarang ada unit militer besar Belanda di New Guinea. Dan orang Indonesia menjadi lebih agresif dalam mengklaim wilayah tersebut. Terjadi pertempuran saat itu dan setelah mediasi oleh PBB akhirnya Belanda pergi. Bagian barat Nugini masih merupakan bagian dari Indonesia (sisi timur adalah Papua Nugini yang merdeka) dan menurut Schönenberg, “segalanya berjalan ke arah yang salah.” “Populasinya tertindas, banyak eksplorasi mineral dan bahasa lokal menghilang.”

Kondisi di atas kapal sangat mengerikan bagi Maluku

Tidak akan lagi. Membawanya pulang sangat bagus. Ada yang singgah di Makassar, di Maluku. Di sana kapal itu penuh dengan tentara KNIL Maluku, yang bertempur di pihak Belanda. Ditempatkan di haluan, Schönenberg dan tentara Belanda duduk sepenuhnya terpisah darinya di buritan. Dia hanya sesekali berhubungan dengan orang Maluku, karena sebagai orang teknis dia harus mengganti lampu di mana-mana di kapal.

Dia menghadapi kondisi yang sulit. “Saya melihat mereka harus hidup dalam kondisi yang mengerikan. Dengan ranjang susun empat ruang besar dan kecil di antaranya. Anak-anak dicuci di urinoir. Orang-orang bersama seluruh keluarga, banyak dari mereka orang tua yang tidak tahan dengan pelayaran laut. Jadi ada banyak kuburan pelaut. Di mana kami adalah penjaga kehormatan. Tapi kami tidak diizinkan untuk berbicara dengan mereka.”

READ  "Kakek saya adalah kepala mesin yang kejam."

Perjalanan pulang adalah “bencana”. “Badai demi badai demi badai”. Sebagian besar dari mereka di kapal mabuk laut, tapi bukan dia. Mereka melayang jauh dari Terusan Suez ke Madagaskar. Mereka tiba di pelabuhan Rotterdam lebih dari sebulan setelah keberangkatan. Biasanya ada panitia resepsi, dengan kemeriahan besar, para orang tua dari para pelayan muda di tanah air. Tak satu pun dari itu kali ini. “Sama sekali tidak ada seorang pun di sana. Kami mendapat seratus gulden dan kami harus melihat bagaimana kami sampai di rumah. Kami tidak memahaminya.”

Ketika kami tiba di Rotterdam sama sekali tidak ada seorang pun di sana, dan kami tidak mengerti apa-apa

Nanti. “Belanda sangat memperhatikan hubungan dengan Indonesia, dan tidak ingin membuat Sukarno kecewa.” Tidak boleh diketahui bahwa Belanda menawarkan tempat berlindung yang aman bagi orang Maluku yang berjuang untuk Belanda. Resepsi ini memberinya “perasaan yang sangat buruk”. “Karena aku bekerja sampai mati di sana.” Sopir taksi merasa kasihan padanya dan membawanya ke orang tuanya di Eindhoven secara gratis. Bagian Maluku dari kapal itu berakhir di dekat Camp Vogt.

Jan Schönenberg jatuh cinta dengan penyanyi tersebut selama tamasya pertamanya di gedung konser di Eindhoven. Mereka baru saja merayakan ulang tahun pernikahan ke-65. Mereka telah tinggal di Soest selama lebih dari empat puluh tahun, awalnya dengan anak-anak mereka. Pada usia 55, dia sudah pensiun dan bisa bersama istrinya untuk “benar-benar menikmati”, termasuk dengan kemping mereka. Peristiwa 1950-1951 masih membekas di benaknya dan meninggalkan kesan yang luar biasa. Tapi itu menentukan kehidupan selanjutnya, tidak. Saya biasanya melakukan perjalanan bisnis 300 hari setahun dan telah melihat dan mengalami banyak hal. Saya orang yang sangat puas.”