BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jangan lupakan jutaan orang Belanda di pulau-pulau India

Tahun ini saya diizinkan menghadiri Memorial Day untuk pertama kalinya sebagai perwakilan Indisch Platform 2.0. Untuk menghormati ibu mertua saya yang sekarang telah meninggal yang selamat dari pendudukan Jepang dan Persia. Meski dekat, tidak jelas persis kematian apa yang diperingati tahun ini. Sebuah parade malam mengatakan, “Untuk semua warga sipil di Asia yang terbunuh atau mati sebagai akibat dari perlawanan, perlawanan, perang, kelelahan, kelaparan dan kerja paksa selama atau segera setelah Perang Dunia II dan perang kolonial di Indonesia.” Warga negara membentuk populasi suatu negara. Tapi negara bagian mana? Di Memorandum Komite Nasional untuk 4 dan 5 Mei Disebut Kerajaan Belanda. Namun sampai penyerahan kedaulatan pada akhir tahun 1949, jajahan Belanda di Hindia Timur masih menjadi milik kerajaan ini. Di antara warga kerajaan bagian Asia pada waktu itu (60 juta), menurut Lo de Zhang 2,5 juta orang meninggal akibat kelaparan dan kelangkaan (di dalam dan di luar kamp), kerja paksa (Romawi dan tahanan), perlawanan dan perang melawan Jepang. Lebih banyak kematian warga sipil daripada di Eropa (sekitar 150.000). Perjuangan kemerdekaan di bekas Hindia Belanda telah menyebabkan sekitar 200.000 korban di kalangan masyarakat lokal (baik pro-kemerdekaan dan anti-kemerdekaan), 4.751 tentara Belanda dan tentara KNIL dan mungkin puluhan ribu korban Persia. Siapa yang jatuh dan mati untuk mempertahankan “kebebasan kita”? Tapi kebebasan siapa? Peringatan kematian Eurosentris ini tidak memiliki perspektif tentang hubungan kolonial pada saat itu. Para korban Perang Dunia II, orang-orang Yahudi dan korban-korban Hindia Belanda, membutuhkan perhatian dari para korban yang sebenarnya untuk mendapatkan perhatian yang layak mereka terima.

READ  Kursi murni dari laut - Interieurjournaal.com

weissp