BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jay adalah seorang bek di Italia dan bermain sepak bola di stadion yang penuh sesak di Indonesia

Jay adalah seorang bek di Italia dan bermain sepak bola di stadion yang penuh sesak di Indonesia

Jutaan turis mengunjungi Venesia setiap tahun. Kota terkenal dunia itu tak lagi menyimpan banyak rahasia bagi Jay Itz. Pesepakbola berusia 23 tahun asal Mierlo ini bermain untuk Venezia FC, klub profesional Italia yang berbasis di sebuah pulau di kota tersebut. Kami berbicara dengannya tentang pelayaran khusus yang melestarikan gaya Italia dan menjaga reputasi besarnya di Indonesia.

Jay bermain sepak bola untuk FC Eindhoven dan Go Ahead Eagles, namun kehidupan di Italia benar-benar berbeda dari biasanya: dimulai dengan cuaca yang baik. “Meskipun suhu di sini tidak selalu tiga puluh derajat,” Jay memulai. “Mentalitas masyarakat berbeda dan cara bermain sepak bola berbeda. Di Belanda kami ingin menyelesaikan segala sesuatu di lapangan dengan bermain sepak bola. Di sini hal yang kurang penting: ini tentang kemenangan.”

Di tim kasta kedua Venezia FC, Jay adalah kekuatan kunci di lini pertahanan. “Saya ingin pergi ke Italia karena ini adalah negara di mana Anda bisa menjadi lebih baik sebagai seorang bek. Mereka bekerja hingga detail terkecil. Saya telah belajar banyak, namun saya merasa masih jauh dari itu. Dengan tim kami. Kami berada di peringkat keempat Serie B, dengan enam pertandingan tersisa, tidak ada apa-apa. Ayo berangkat.”

“Stadion ini dapat diakses dengan perahu: unik, saya belum pernah melihatnya di tempat lain.”

Majikannya adalah klub khusus hanya karena stadion dapat diakses dengan perahu. “Uniknya, saya belum pernah melihatnya di tempat lain. Arenanya agak tua, tapi indah sekali. Saat di sana, Anda melihat air dan perahu-perahu itu, indah sekali.”

Jay sangat senang dengan kota yang memiliki banyak fitur air, gondola, dan jembatan. “Saya dan pacar saya tinggal di luar kota, tapi saya sering datang ke sana. Saya sangat menikmatinya, tapi saya berada dalam arus tertentu. Saya hidup dari latihan, latihan, dan kompetisi.”

READ  Di Argentina, Aldeguer adalah yang tercepat selama FP2 di tempat ke-16 oleh van den Gர்பrberg

Tak hanya bermain sepak bola di Italia, ia juga menjadi pemain internasional J Indonesia tahun ini. “Saat asosiasi mendaftar, menurut saya keren banget. Saya tidak mau terlalu percaya diri karena dulu menunggu proses naturalisasi. Saya bangga akhirnya berhasil.”

Jay Itzes (berbaju merah) saat laga internasional Indonesia melawan Vietnam (Foto: Xinhua/Sulkarnain).
Jay Itzes (berbaju merah) saat laga internasional Indonesia melawan Vietnam (Foto: Xinhua/Sulkarnain).

Dalam dua laga internasional terakhir melawan Vietnam, ia menjadi starter di tim Indonesia, negara kakek dan neneknya. Jay sangat terkesan dengan pengalaman bermain di sana. “Sepak bola itu besar? Hampir segalanya untuk rakyat. Ada banyak kemiskinan, sepak bola adalah apa yang mereka jalani dan nikmati.”

“Suara keras di stadion memberi saya banyak energi.”

Lebih dari 830.000 orang mengikuti aktivitas Jay melalui Instagram. “Angka yang fantastis. Bagaimana dengan suasana stadion saat pertandingan Indonesia? Ada puluhan ribu suporter yang melawan Vietnam. Saat saya melangkah ke lapangan dan menyanyikan lagu kebangsaan, ada keributan besar, itu membuat saya sangat bersemangat. energi.” Dia tentu puas dengan dua kemenangan dan satu gol.

Tujuan utama Indonesia adalah melakukan debut ODI di Piala Dunia. “Anak-anak lokal bisa bermain sepak bola dengan baik, dan sekarang banyak anak laki-laki keturunan Indonesia yang berasal dari Eropa. Bandingkan dengan Maroko yang meraih kesuksesan dengan pendekatan yang sama. Saya yakin kita akan mengambil langkah yang lebih baik bersama Indonesia.