BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jerman bosan dengan “Gereja Institut”, dan pengabaian Gereja mencapai klimaksnya

Jerman bosan dengan “Gereja Institut”, dan pengabaian Gereja mencapai klimaksnya

Konferensi Waligereja Jerman menyerahkan laporan tahunan tentang ukuran gereja. Itu menyusut pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Pada tahun 2022, 522.821 umat Katolik telah menyerah. Ini tiga kali lipat dari rata-rata antara tahun 1990 dan 2020. Para uskup dikejutkan oleh eksodus yang cepat.

Mantan profesor sejarah gereja Belanda Peter Nissen – yang kembali ke Gereja Katolik pada tahun 2022 – menjelaskan eksodus yang mengejutkan itu sebagai “manuver mengejar ketinggalan”. Proses sekularisasi sosial dan budaya yang sama terjadi di seluruh Eropa dan Amerika Serikat. Jerman sekitar sepuluh tahun di belakang Belanda. Di Flanders, kehadiran di gereja turun, dan di Inggris Raya sepi di gereja pada hari Minggu bahkan lebih lama lagi. Dan saat ini saya melihat bahkan Polandia, yang merupakan negara yang sangat Katolik, dengan cepat menjadi sekularisasi, terutama di kota-kota.

Ranjang kematian yang menyakitkan

Dalam percakapan dengan saluran Katolik Domradio.de, keprihatinan profesor hukum gereja Jerman Thomas Schuller terdengar. “Gereja ada di sini di ranjang kematiannya yang menyakitkan, terlihat oleh semua orang.”

Kirchenaustritt.de Senang dengan angka. Organisasi ini mendorong pencabutan pendaftaran, yang dimungkinkan sejak usia empat belas tahun. Situs ini telah menjalankan survei online di antara mereka yang putus sekolah selama bertahun-tahun. Dari setengah juta eks-Katolik baru pada tahun 2022, hampir 50.000 menjawab pertanyaan tentang motivasi mereka. Satu dari sepuluh orang yang meninggalkan gereja jatuh dari imannya. Skor tertinggi adalah “lembaga gereja” sebagai alasan keluar: lebih dari separuh responden muak.

Hampir 30 persen menganggap pajak gereja sebagai alasan utama keluar. Mereka yang berhenti berlangganan membutuhkan ini Kirchensteuer – dengan tarif tahunan 285 euro – tidak lagi dibayarkan. Negara Jerman mengumpulkan lebih dari 6 miliar euro pajak gereja pada tahun 2022.

Bagi banyak orang, pajak gereja adalah “insentif” untuk keluar, kata Nissen. Hingga tahun 2020, pajak ini sejauh ini merupakan pendorong kepergian yang paling penting, dan sejak saat itu Yayasan Gereja telah mengambil alih peran tersebut.

Penyalahgunaan dan penyamaran

Menurut Thomas Müller, gereja mendapat nama buruk setelah pengungkapan pada tahun 2018 bahwa 3.500 anak telah dianiaya oleh pendeta sejak perang dan sering ditutup-tutupi oleh gereja. Nama Joseph Ratzinger, Paus Benediktus XVI emeritus Jerman yang baru saja meninggal, sering muncul dalam konteks ini. Pada saat dia menjadi Uskup Agung Munich dan Freising, dia dikatakan telah membiarkan pelecehan seksual oleh beberapa pendetanya terjadi. Kardinal Rainer Maria Wolke dari Cologne juga diduga mengabaikan pelecehan tersebut.

Data statistik dari Gereja Katolik dan Evangelische Kirche in Deutschland (EKD) menunjukkan bahwa mereka hampir sama, dengan sekitar 20 juta anggota. Dan denominasi Jerman terbesar berada di kapal yang sama. Di antara mereka, sekularisasi sangat memukul.

Sejarawan Jerman Wilhelm Damberg mengatakan sebelumnya dalam makalah ini bahwa dia melihat eksodus massal dari Gereja Katolik sebagai ekspresi dari “gerakan sosial yang besar menjauh dari Gereja dan hubungan dengan Tuhan pribadi.” Selain itu, pimpinan gereja memiliki “kepercayaan diri yang sangat rendah”. Skandal pelecehan tidak membantu memperkuat hal itu.

Menurut Peter Nissen, skandal-skandal ini juga memainkan peran penting, dan tidak hanya bagi umat Katolik. “Kebanyakan keuskupan Jerman telah menyelidiki ini. Dengan setiap laporan baru, ini dilaporkan secara luas di media. Dan terus seperti ini. Ini menyebabkan kerugian bagi institut.”

Gereja Protestan juga diganggu oleh skandal pelecehan Katolik

Nissen mengatakan bahwa bagi banyak orang yang masih menjadi anggota gereja, tetapi jarang berpartisipasi, perbedaan antar gereja menjadi kabur. “Gereja ya gereja, lembab semua, begitulah yang mereka alami. Akibatnya, EKD juga dirusak oleh kesewenang-wenangan di Gereja Katolik.”

Pada tahun 2022, EKD mencatat kehilangan 380.000 anggota karena desersi gereja, tepat di atas jumlah kematian untuk pertama kalinya – jadi akan ditambahkan. Ini menjadikan 2022 tahun terburuk bagi Protestan sejak reunifikasi Jerman.

Presiden EKD Annette Korchos mengatakan di situs web gerejanya bahwa dia mempertimbangkan. mengumumkan rencana untuk membalikkan keadaan. Mitra Katoliknya, presiden Konferensi Waligereja, George Batsing, telah menyatakan keprihatinan tahun lalu tentang jumlah orang yang meninggalkan gerejanya. “Itu sangat mengejutkan saya, itu menyakitkan saya dan itu adalah beban internal.”

Uskup Patzing juga tidak mudah menyerah. Dia mencatat bahwa melalui “metode konsili”—sebuah upaya untuk memodernisasi Gereja Katolik—”langkah-langkah besar telah diambil ke arah yang benar.” Belum jelas dampaknya, karena angka terbaru lebih dramatis dibanding tahun sebelumnya.

Ini tidak mengejutkan Peter Nissen, yang mengenal baik gereja-gereja Jerman. Saya senang dengan metode konsili, tapi jangan berharap proyek ini akan menghentikan imigrasi massal. Paling-paling itu dapat menahan sejumlah orang yang lelah dengan jalan gereja yang konservatif.”

Metode perguruan tinggi bisa menjadi kontraproduktif, kata Nissen. Beberapa rencana telah diblokir dari Roma, seperti demokratisasi dalam pencarian uskup agung baru. Ini membuat frustrasi kaum progresif Katolik. Jadi mereka bisa mencobanya.”

Tahun lalu, orang Kristen Jerman berjumlah kurang dari setengah populasi (83 juta) untuk pertama kalinya. Diperkirakan jumlah orang yang meninggalkan gereja tahun ini akan melebihi satu juta.

Thomas Müller menunjukkan bahwa ini berarti kerugian tidak hanya gereja, tetapi juga kas negara. Anda kehilangan ratusan juta dalam pajak gereja.

Mueller memperkirakan bahwa ini akan menimbulkan “konsekuensi sosial yang serius”. Misalnya, kekurangan pengasuhan anak saat ini diselesaikan dengan pajak gereja yang dikumpulkan, kata Mueller. Dalam waktu sekitar lima tahun, negara bagian akan merasa terdorong untuk menerapkan “kenaikan pajak dan tarif yang signifikan”.

Meninggalkan gereja mengurangi prospek pekerjaan Anda

Meninggalkan gereja memiliki kelebihan dan kekurangan. Keluar memberikan keuntungan finansial (pajak). Kerugiannya adalah mereka yang telah meninggalkan Gereja tidak dapat lagi mengandalkan ritual Gereja – meskipun mereka tidak akan mengalaminya sebagai hal yang negatif. Jika mereka melakukannya, gereja-gereja lokal terkadang menutupi hati mereka. Orang yang mereka cintai kemudian dapat menikah di gereja atau membaptis anak mereka. Dedikasi juga dimungkinkan untuk pemakaman gereja, yang sudah dikecualikan.

Itu menarik perhatian ke sisi gelap yang kurang dikenal HandelsblattAnda mengurangi peluang Anda untuk mendapatkan pekerjaan sebagai perawat, dokter, atau pekerja sosial. Gereja adalah pemberi kerja terbesar kedua di negara ini setelah pemerintah. Ini secara langsung atau tidak langsung mempekerjakan satu juta orang – termasuk guru taman kanak-kanak dan pembuat bir. Banyak fasilitas perawatan kesehatan bergantung pada pendanaan gereja dan menjadikan keanggotaan gereja sebagai syarat bagi karyawan mereka.

Baca juga:

Konsekuensi dari sekularisasi: “Kita harus memperhitungkan jumlah relawan yang sedikit”

Belanda adalah negara sekuler, penganutnya adalah minoritas. Ini memiliki konsekuensi bagi masyarakat, dan pemerintah dapat mengurangi konsekuensi tersebut, Kantor Perencanaan Sosial Budaya mengatakan dalam sebuah laporan.

READ  Iran berusaha dengan paksa untuk menekan demonstrasi di wilayah Kurdi | Luar negeri