BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jerman dijatuhi hukuman penjara seumur hidup karena menembak seorang karyawan pompa bensin (20) setelah berdebat tentang corong di luar

Jerman dijatuhi hukuman penjara seumur hidup karena menembak seorang karyawan pompa bensin (20) setelah berdebat tentang corong di luar

Pria berusia 49 tahun yang menembak seorang pekerja pompa bensin berusia 20 tahun di Rhineland-Palatinate pada September tahun lalu setelah berdebat tentang mengenakan masker divonis Selasa dengan hukuman penjara seumur hidup.

Pengadilan di Bad Kreuznach menyebut tindakannya sebagai pembunuhan, dan karena itu mengikuti permintaan jaksa. Menurut pengadilan, Mario N. Pria berusia 50 tahun dari Idar-Oberstein ini akan menjadi contoh terhadap tindakan virus corona yang tidak beralasan dalam pandangannya. “Dia melihat dirinya sebagai orang yang tepat untuk itu,” kata wasit yang dikutip oleh penyiar publik negara bagian SWR. Menurut pengadilan, tersangka memiliki “ide sayap kanan” dan menjadi semakin radikal. Sudah di 2019 – jauh sebelum pandemi Corona – dia melihat kekerasan sebagai cara untuk menyelesaikan masalah. Menurut pengadilan, penderitaan prosedur Corona tidak lebih besar dari yang lain.

Petunjuk penting dalam bukti adalah catatan obrolan di mana N membuat komentar menghina tentang pengungsi, Greta Thunberg, aktivis Friday for Future, Menteri Kesehatan Jerman saat itu Jens Spahn, dan pemerintah federal dan kebijakannya tentang virus corona, menurut pengadilan. Dalam pesan video kepada saudara iparnya, N mengatakan setelah dia melakukannya, “Kamu menembak bajingan itu, kamu melakukannya.” Menurut pengadilan, dia berpikir tidak pantas bagi “anak pompa bensin” seperti dia untuk membunuh Alex W. yang berusia 20 tahun dan memanggilnya untuk diinterogasi, memarahinya.

ibu korban

N menunjukkan sedikit reaksi saat membaca kalimat tersebut. ibu Korban Alex W. Aku menangis tapi tampak lega. Radio Publik Negara (SWR) menyatakan bahwa dia “menggenggam tangan pengacaranya dan sebagai imbalannya memegang kontraknya dengan salib”. Menurut pengacara wanita itu, “sejauh ini” adalah hari persidangan yang paling sulit baginya. Dikatakan juga bahwa saksi pembunuhan putranya masih menderita akibat drama tersebut, termasuk seorang anak laki-laki berusia enam tahun. Dia menderita demam kejut selama tiga hari dan konsekuensi jangka panjang tidak dapat dikesampingkan.

READ  Bagaimana bayi Kfir menjadi simbol bagi semua sandera Israel

Seumur hidup berarti setidaknya lima belas tahun di Jerman. Terpidana kemudian memenuhi syarat untuk pembebasan bersyarat dengan masa percobaan lima tahun. Kecuali pengadilan menentukan “keseriusan khusus” dari kesalahannya, pembebasannya hampir tidak mungkin. Hal ini tidak terjadi dalam kasus ini, bertentangan dengan tuntutan Jaksa Penuntut Umum (OM) dan para pelapor. Juri rakyat memutuskan bahwa tidak ada keraguan tentang keseriusan khusus ini. Akibatnya, Mario N. , yang juga dihukum karena kepemilikan senjata api secara ilegal, pada prinsipnya memiliki peluang untuk dibebaskan setelah lima belas tahun.

Pengacaranya menolak tuduhan pembunuhan di pengadilan. Mereka membela pembunuhan dengan mengurangi tanggung jawab untuk klien mereka, yang menurut seorang ahli memiliki dua alkohol per mil dalam darahnya. Pertahanan tidak menyebutkan penalti.

Teks berlanjut di bawah gambar.

Bunga dan lilin untuk mengenang korban berusia 20 tahun di pompa bensin di Idar-Oberstein (Rhineland-Palatinate), sekitar 85 kilometer dari perbatasan dengan Luksemburg. © Reuters

dua kali

Mario N. masuk SPBU pada Sabtu, 18 September 2021 sekitar pukul 19:15 tanpa masker, mengambil enam kaleng bir dan meletakkannya di konter. Setelah karyawan menunjukkan bahwa topeng harus dipakai, pria ke-40 berbalik dengan marah dan mengangkat satu tangan dengan mengancam.

Menurut OM, tersangka kembali sekitar pukul 21:45, kali ini mengenakan masker. Aku menariknya ke dalam mesin kasir. Ketika karyawan itu kembali menyebut tugas untuk menghadapi topeng, pria itu mengeluarkan pistol dan Mereka menembak siswa berusia 20 tahun Dengan headshot yang bagus. Kemudian si penembak kabur.

Polisi melancarkan perburuan dan merilis foto pria itu berdasarkan rekaman pengawasan. Pencarian tidak berhasil. Keesokan harinya sekitar pukul 8.40 pagi, tersangka, ditemani seorang wanita, menyerahkan diri ke polisi di Idar-Oberstein. Dia segera ditangkap untuk diinterogasi dan kemudian ditangkap.