BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jessica menjajaki besarnya bisnis keuangan mikro di Indonesia

Jessica menjajaki besarnya bisnis keuangan mikro di Indonesia

Bekerja dengan LSM berbasis keuangan mikro di Indonesia merupakan pengalaman transformatif, kata Jessia Kong, mahasiswa aktuaria di UNSW Business School.

Ms Kong adalah satu-satunya mahasiswa bisnis UNSW yang mengikuti Program Immersion Studi Pembangunan dengan Konsorsium Australia untuk Studi Dalam Negeri Indonesia (ACICIS), dan mengatakan tinggal di Indonesia merupakan pengalaman yang sangat berharga.

“Saya bisa menghubungkan pengalaman saya di Indonesia dengan teori ekonomi pembangunan, ketajaman bisnis yang dibina oleh UNSW Sydney, dan pengalaman saya mengikuti pelatihan di industri aktuaria,” ujarnya.

Ibu Kong berada di Indonesia dengan beasiswa New Colombo Plan (NCB) selama sembilan bulan pelatihan bahasa, studi dan magang di bidang ekonomi pembangunan, keuangan mikro dan startup.

“Saya tiba di Yogyakarta empat bulan lalu tanpa kemampuan bahasa Indonesia apa pun,” kata Ms. Kong.

“Saya sekarang menghadiri seminar akademis dan kunjungan lapangan ke LSM lokal yang bekerja di Yogyakarta. Hal ini telah memberikan wawasan tentang berbagai isu pembangunan kontemporer di Indonesia seperti energi terbarukan, isu gender, pengurangan risiko bencana, kesetaraan dan pembangunan gender, kebijakan, tata kelola dan pembangunan perkotaan.”

Jessica Kong (kedua dari kanan) bersama Program Studi Pembangunan terlibat dalam kunjungan studi kasus pengurangan risiko bencana ke desa Dongkelsari, tempat pengungsian permanen pasca letusan Gunung Merapi tahun 2010.

Pengalamannya tidak selalu jelas. Ada momen pembentukan karakter,” ujar mahasiswa UNSW tersebut.

“Setiap hari adalah tantangan yang benar-benar baru, dan salah satu pembelajaran utama yang saya pelajari adalah bersikap fleksibel dan mudah beradaptasi dengan situasi yang ada,” kata Ms. Kong.

“Komunikasi adalah tantangan besar dan saya sering mengandalkan Google Terjemahan serta banyaknya komunikasi non-verbal dan senyuman. Bahasa memainkan peran yang kuat dalam mendorong interaksi dua arah yang lebih dalam, dan Anda bahkan tidak bisa mulai menggores permukaan dari sebuah komunikasi. negara menarik seperti Indonesia tanpa menghargai keragaman bahasa dan budaya.

READ  FX Bear Asia Bertahan dari Ketegangan di Timur Tengah, Kekhawatiran The Fed yang Meningkat - 19 Oktober 2023 pukul 7:08 pagi

“Belajar dan berlatih di negara dengan lingkungan yang kaya dan beragam telah memungkinkan saya memperluas perspektif dan memahami kompleksitas nilai-nilai budaya, agama, dan tradisional.”

11_Edit.jpg

UNSW Global Business Internship COMM3020 Jakarta di Candi Borobudur, candi Budha terbesar di dunia.

Mahasiswa Fakultas Bisnis UNSW ini mengatakan bahwa ia selalu tertarik dengan keuangan mikro dan asuransi mikro karena memberikan dukungan kepada individu dan keluarga yang secara tradisional tidak memiliki akses terhadap lembaga keuangan formal.

“Sebagai salah satu negara dengan perkembangan tercepat di Asia Tenggara, Indonesia adalah pionir dan pelopor dalam sektor investasi mikro, keuangan mikro, dan asuransi mikro,” kata Ms. Kong.

“Pembiayaan mikro dan asuransi mikro telah mengubah altruisme dan filantropi di abad ke-21jalan Saya yakin hal ini akan memainkan peran penting dan berkelanjutan dalam memfasilitasi pembangunan ekonomi jangka panjang di Indonesia. Saya berharap dapat belajar sebanyak mungkin tentang prinsip-prinsip pemberdayaan dan pembangunan finansial selama saya berada di Indonesia.

Dia mengatakan minat awalnya pada studi aktuaria dipicu oleh pembelajaran tentang penerapan keterampilan aktuaria yang tidak konvensional untuk mengubah kebijakan sosial dan meningkatkan hasil bagi beberapa kelompok masyarakat yang paling rentan.

Menurut Ms Kong, belajar di UNSW Sydney memberikan banyak kesempatan.

“Saya mempunyai kesempatan untuk menyeimbangkan studi akademis saya dengan pengalaman industri praktis dan pengembangan keterampilan profesional dengan pelatihan penuh waktu selama 15 bulan di tiga organisasi industri aktuaria terkemuka melalui program Co-op,” katanya.

4_edit.jpg

Jessica Kong di Taman Sari di Yogyakarta, Indonesia.

“Saya senang berpartisipasi dalam program sukarelawan dan pendampingan, konsultasi pro bono dengan Global Advisory Group dan konferensi Model United Nations. Saya menyelesaikan program pertukaran semester di Pennsylvania State University di Amerika Serikat, dan saat ini saya sedang mengikuti program pertukaran kedua. di Universitas Gadjah Mada di Indonesia.

READ  Pemulihan harga minyak sawit memberi keuntungan lagi bagi Sipef

Ms Kong mengatakan dia akan mendorong mahasiswa UNSW Sydney lainnya untuk mengajukan Beasiswa New Colombo Plan atau Program Beasiswa Mobilitas untuk belajar di kawasan Indo-Pasifik.

“Ini adalah kesempatan besar untuk belajar, menantang diri sendiri, membangun hubungan lintas budaya dan menjadi bagian dari komunitas global para pemimpin muda,” katanya.

“Kemitraan yang kuat dan hubungan dengan para pemimpin industri adalah hal yang membedakan UNSW Business School. Ada banyak peluang luar biasa yang ditawarkan sekolah ini bagi siswa untuk mengambil inisiatif untuk terlibat – mulai dari kompetisi kasus bisnis hingga program mentoring, peluang kewirausahaan sosial, dan program global jangka pendek. kursus.