BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jika Anda berusia di atas 60 tahun, itu meningkatkan risiko demensia hingga 55 persen – kehidupan yang lebih baik

Sekitar 55 juta orang di seluruh dunia menderita demensia, suatu kondisi progresif, degeneratif dan akhirnya fatal tanpa obat yang diketahui. Sayangnya, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan bahwa pada tahun 2050, jumlah ini akan menjadi lebih dari dua kali lipat.

Sementara demensia tidak dapat dibalik, sebuah studi baru menunjukkan bahwa faktor mengejutkan mungkin terkait dengan risiko demensia yang lebih tinggi, terutama pada orang di atas 60 tahun. Baca terus untuk mengetahui apakah Anda berisiko dan apa yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi kemungkinan mengembangkan kondisi tersebut.

Terkait: Studi mengatakan makan ini setelah makan siang meningkatkan risiko demensia.

iStock

Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Penyakit Alzheimer dan Demensia Ini mengikuti sekelompok 2.147 orang dewasa berusia 60 atau lebih yang tinggal di Swedia selama periode 12 tahun untuk menentukan apakah detak jantung istirahat seseorang dikaitkan dengan risiko demensia.

Peneliti studi menemukan bahwa individu yang rata-rata detak jantung istirahatnya adalah 80 denyut per menit atau lebih tinggi, 55 persen lebih mungkin untuk melakukannya. perkembangan demensia dari mereka dengan detak jantung istirahat antara 60 dan 69 bpm “terlepas dari vaskular dan faktor risiko yang mendasarinya.” [cardiovascular diseases]. “

Untuk mendapatkan berita kesehatan terbaru yang dikirimkan langsung ke kotak masuk Anda, Berlangganan buletin harian kami!

Seorang dokter mendengarkan detak jantung pasien
iStock

Sementara penulis penelitian mencatat bahwa temuan penelitian tidak selalu menunjukkan hubungan sebab akibat antara detak jantung istirahat yang lebih tinggi dan demensia, penelitian lebih lanjut mungkin diperlukan untuk menyelidiki hubungan antara kesehatan jantung dan demensia.

“Kami tidak dapat mengesampingkan kemungkinan bahwa CVD subklinis atau tidak terdiagnosis dapat berkontribusi pada hubungan ini,” penulis penelitian menjelaskan. Faktanya, sebuah studi tahun 2017 yang diterbitkan di Neurologi Gamma Ditemukan bahwa faktor risiko penyakit jantung yang ditemukan pada usia paruh baya, termasuk merokok, diabetes, tekanan darah tinggi dan tekanan darah tinggi, antara lain, terkait dengan peningkatan risiko demensia.

READ  Anggota Dewan Philadelphia Maria Quinones Sanchez Mengungkap Diagnosis Kanker Payudara - NBC10 Philadelphia
Wanita berenang untuk berolahraga, lebih dari 40 kebugaran
perjuangan saham

Mencapai detak jantung istirahat yang lebih rendah bisa menjadi keuntungan besar tidak hanya untuk kesehatan kardiovaskular Anda tetapi juga kesehatan kognitif Anda dari waktu ke waktu.

Dalam beberapa kasus, detak jantung istirahat yang lebih rendah dapat berarti tingkat kebugaran yang lebih tinggi, yang dikaitkan dengan tingkat kejadian jantung yang lebih rendah seperti serangan jantung. Jason Wasfi, MD, direktur kualitas dan analitik di Pusat Jantung Rumah Sakit Umum Massachusetts, menjelaskan kepada Blog Kesehatan Harvard pada tahun 2021.

Ulasan 2018 penelitian yang diterbitkan di Jurnal Kedokteran Klinis Dia menyarankan bahwa berbagai bentuk olahraga, mulai dari olahraga ketahanan hingga yoga, dapat membantu mengurangi detak jantung istirahat Anda. Selanjutnya, sebuah studi tahun 2017 diterbitkan di BMJ buka Ditemukan bahwa olahraga teratur yang sama dikaitkan dengan tingkat demensia yang lebih rendah di antara kelompok 7.501 orang dewasa yang lebih tua.

Seorang wanita tua duduk di kursi setelah merasa pusing
iStock

Sementara penelitian lain telah menghubungkan kesehatan kardiovaskular yang lebih baik dengan risiko demensia yang lebih rendah, para penulis Penyakit Alzheimer dan Demensia Catatan, “Hubungan antara RHR dan aktivitas fisik buruk dalam kelompok kami, dan modifikasi aktivitas fisik memiliki sedikit efek pada perkiraan efek.”

Namun, penulis utama penelitian ini hari imahori, Ph.D., seorang peneliti di Departemen Neurobiologi, Perawatan, dan Ilmu Komunitas di Karolinska Institutet, mencatat bahwa penelitian di masa depan dapat memberi para peneliti wawasan tentang cara menghentikan demensia. “Jika kita mengikuti fungsi kognitif pasien ini dengan hati-hati dan melakukan intervensi lebih awal, timbulnya demensia mungkin tertunda, yang dapat berdampak signifikan pada kualitas hidup mereka,” kata Imahori. dalam situasi saat ini.

Terkait: Studi mengatakan obat mulas meningkatkan risiko demensia sebesar 44%.

READ  Kumbang berusia 49 juta tahun terlihat seperti dihancurkan kemarin