BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Justice sedang menyelidiki sebuah perusahaan lobi Swiss yang mencoba menghancurkan reputasi lebih dari seribu Muslim Eropa

Justice sedang menyelidiki sebuah perusahaan lobi Swiss yang mencoba menghancurkan reputasi lebih dari seribu Muslim Eropa

Peradilan di Swiss dan Prancis sedang menyelidiki badan intelijen Swiss, Alp Services. Perusahaan tersebut diduga melakukan kegiatan spionase dan ilegal untuk kepentingan negara asing. Musim panas lalu, Dewan Pengungsi Norwegia, bekerja sama dengan mitra dari Konsorsium Media Eropa EIC, mengungkapkan bagaimana perusahaan tersebut melakukan kampanye disinformasi yang meluas terhadap Muslim di Eropa, termasuk Belanda, atas nama UEA.

Keputusan Swiss yang dipublikasikan pada hari Senin menunjukkan bahwa jaksa Swiss membuka penyelidikan kriminal terhadap Alp Services dan direkturnya yang berusia 77 tahun, Mario Brero, pada bulan Desember. Kecurigaan berkisar pada spionase, aktivitas ilegal atas nama negara asing, dan pencucian uang.

Musim panas lalu, penelitian yang dilakukan oleh Dewan Pengungsi Norwegia bekerja sama dengan kelompok penelitian EIC menunjukkan bahwa Alp Services melakukan kampanye kotor terhadap umat Islam di seluruh Eropa karena dugaan mereka terkait dengan gerakan Islam, Ikhwanul Muslimin. Mereka dicurigai menggunakan profil online palsu dan informasi dari teman jurnalis mereka yang kemudian menulis artikel yang mengecam mereka. Tampaknya perusahaan di Jenewa menerima jutaan euro dari intelijen Emirat. Negara Teluk ini terlibat perebutan kekuasaan dengan Qatar, yang mendukung Ikhwanul Muslimin. Oleh karena itu, UEA ingin mendiskreditkan para pendukung gerakan tersebut.

Persaudaraan Muslim

Alp Services memberikan intelijen UEA nama-nama lebih dari seribu orang Eropa yang diduga memiliki hubungan dengan Ikhwanul Muslimin, mengklaim bahwa mereka membentuk “jaringan seperti mafia benua.” Alp juga melaporkan puluhan Muslim Belanda, termasuk Walikota Arnhem Ahmed Markoush dan mantan politisi Noureddine El Wali. Hande Tanner, seorang wanita Belanda berusia 25 tahun asal Turki, juga menjadi korban agensi tersebut. Sebuah laporan komprehensif telah disiapkan mengenai dirinya, dan organisasi pemuda Eropa di mana dia menjadi juru bicaranya, Femyso, menjadi sasaran kampanye kotor yang sengit. Femyso telah difitnah secara online menggunakan akun palsu.

READ  Memanggil duta besar AS untuk Turki untuk mengakui Genosida Armenia | sekarang juga

Beberapa korban Alp, yang tidak menanggapi permintaan komentar dari EIC, telah mengajukan tuntutan hukum atas pencemaran nama baik dan pencemaran nama baik di Swiss. Di antara korbannya adalah Menteri Perubahan Iklim Belgia Zakia Al-Khattabi, yang digambarkan oleh perusahaan tersebut sebagai tersangka anggota Ikhwanul Muslimin.

Permasalahan hukum yang dihadapi oleh Alp Services tidak hanya terbatas di Swiss saja. Agence France-Presse melaporkan pada hari Senin bahwa penyelidikan kriminal juga telah dibuka di Prancis. Jaksa Paris meluncurkan penyelidikan pada musim gugur lalu menyusul keluhan dari orang-orang yang telah difitnah oleh Alps di UEA.

Penghancuran reputasi

Ilmuwan politik Austria Farid Hafez Dia mengajukan gugatan bulan lalu Melawan dunia Lorenzo Vidino dan Universitas George Washington di Amerika Serikat. Hafez menuntut ganti rugi sepuluh juta dolar dari universitas dan Vidino karena merusak reputasinya.

Vidino adalah direktur program ekstremisme di universitas ini. Selama bertahun-tahun ia dikenal secara internasional sebagai pakar Ikhwanul Muslimin. Namun, penyelidikan EIC menunjukkan bahwa Vidino menerima setidaknya €10.000 dari Alp Services. Ilmuwan tersebut antara lain memberikan daftar nama-nama orang yang diduga anggota Ikhwanul Muslimin di Eropa. Salah satu orang yang dibawa Vidino ke dalam Ikhwanul Muslimin adalah Hafez, seorang profesor tamu di Williams College di Massachusetts.

Baca juga
Perusahaan misterius ini menghancurkan reputasi umat Islam Eropa

“Menjual gosip”

Pada tahun 2020, Hafez ditangkap dalam penyelidikan polisi Austria atas dugaan Ikhwanul Muslimin. Departemen Kehakiman mendasarkan penyelidikannya sebagian pada laporan Vidino. Tidak ada hukuman dan pada tahun 2021 seluruh operasi dinyatakan ilegal. “Vedino adalah orang yang disewa yang menjual dan mengemas kembali rumor dan gosip yang belum terverifikasi dengan kedok objektivitas akademis dan ilmiah, dengan tujuan untuk menghancurkan individu dan institusi,” kata dakwaan terhadap Hafez.

READ  Sekolah-sekolah ditutup di New York dan Boston karena cuaca musim dingin yang buruk

Pedagang minyak Amerika Hazem Nada juga mengambil tindakan hukum di Amerika Serikat. Pada bulan Januari, ia mengajukan gugatan terhadap Uni Emirat Arab dan Alp Services, serta perusahaan lainnya. Perusahaan Nada diidentifikasi oleh Alp sebagai pemodal Ikhwanul Muslimin dan bangkrut. Nada menuntut kompensasi sebesar $2,8 miliar.