BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kami bertempur di Gaza.  Perang darat tidak akan mengakhiri terorisme Hamas

Kami bertempur di Gaza. Perang darat tidak akan mengakhiri terorisme Hamas

Benzie Sanders, 32, adalah seorang Yahudi yang mengenakan yarmulke dari Yerusalem yang religius, dan Alon Sapir, 33, adalah seorang Yahudi sekuler dengan tato dan tindik hidung dari Tel Aviv yang trendi. Pada tahun 2014, mereka dikirim ke garis depan di Jalur Gaza Palestina. Perang Lima Puluh Hari tersebut tidak hanya mengubah pandangan mereka terhadap konflik tersebut, namun juga mengubah kehidupan mereka secara radikal.

Sanders dibesarkan di New York. Pada usia sembilan belas tahun, dia pergi ke Israel untuk belajar di sekolah agama Yahudi. Ia menetap di sana secara permanen, dan pada usia dua puluh satu tahun ia mulai melakukan wajib militer, “tentu saja tanpa rasa segan.” “Saya memahami perlunya tentara Israel yang kuat, bagaimanapun juga, keluarga saya melarikan diri dari Nazi,” katanya dalam percakapan di Yerusalem, dekat Parlemen, dan di luar tenda tempat keluarga sandera dan warga Israel yang tewas telah melakukan protes selama berminggu-minggu. pemerintah mereka.

Namun setelah pelatihan militer, dia dikirim ke Tepi Barat yang diduduki. Di sana rekrutan muda itu mengalami kekecewaan pertamanya. “Saya dilatih untuk berperang, tapi tiba-tiba saya mendapati diri saya berada di antara warga sipil Palestina, yang harus saya menjalani tes setiap hari.” Sanders harus mencegah warga Palestina terlalu dekat dengan pemukiman Yahudi, yang ilegal menurut hukum internasional.

Baca juga
“Tiba-tiba, sebuah bendera Israel digantung di pohon di halaman rumah saya.”

“Kami menembakkan gas air mata dan peluru karet, dan pada malam hari kami menangkap banyak orang, beberapa di antaranya remaja. Kadang-kadang kami menemukan senjata di rumah-rumah, namun seringkali tidak demikian. Intimidasi juga merupakan bagian dari upaya kami untuk membuat kehadiran kami terasa di sana dengan cara yang tidak menyenangkan.

Tujuannya, kata mantan tentara tersebut, adalah untuk memberikan rasa aman kepada pemukim Yahudi di Tepi Barat, “dan warga sipil Palestina justru sebaliknya.” Saya menyadari bahwa sebagai tentara di sana saya tidak membela keberadaan Israel, melainkan membela kebijakan permukimannya. “Kami merasa kami memaksakan diri di sana, dan itu tidak adil.”

READ  Pembaruan Pemilu: Banyak Pilihan untuk Pemilih Turki, Tapi Tidak Ada Pertarungan yang Setara | di luar

Benzie Sanders di Yerusalem.
Foto oleh Ennie Rocks

Serangan darat ke Gaza

Kekecewaan Sanders yang kedua adalah serangan darat di Gaza pada tahun 2014. Unitnya harus membuka jalan bagi para insinyur militer untuk menemukan dan membongkar terowongan Hamas, serta memberikan keamanan bagi para insinyur untuk melakukan pekerjaan tersebut. “Kami melemparkan granat ke rumah-rumah dan menembak ke dalam ruangan untuk mencegah penyergapan. Kami diberitahu: ‘Semua warga sipil sudah pergi.’ Tapi kemudian saya melihat tubuh seorang wanita tua Palestina, terluka parah oleh pecahan peluru, dalam genangan darah. ”

Para prajurit juga mempertaruhkan nyawa mereka. Di Beit Hanoun, utara Gaza, unit Sanders dibom dengan rudal anti-tank dari jarak jauh. Tentara Israel menderita banyak luka dan satu kematian. “Kemudian kami harus mengungsi. Namun setelah kami mundur dari wilayah yang kami kuasai, angkatan udara datang. Mereka menyapu bersih sebagian besar desa.

Veteran tentara IsraelBenzie Sanders Intimidasi adalah bagian dari pekerjaan kami

Delapan anggota dari satu keluarga Palestina tewas, warga sipil yang rumahnya telah ditempati selama beberapa hari oleh tentara dari unit Sanders. Keluarga Wahdan, kata prajurit veteran itu dengan tenang, masih mengatur napas saat menyebut nama itu. Dia mengeluarkan beberapa lembar kertas tulis dari tasnya. Ini adalah catatan harian perang dari Gaza, ditulis dengan bolpoin merah. “Bahkan selama perang, saya bertanya-tanya apakah serangan itu, dengan segala pembunuhan dan kehancurannya, layak untuk dilakukan.”

Pada saat itu, kesimpulan sementaranya adalah: “Ya, tentu saja, jika kita berhasil menghilangkan ancaman yang ditimbulkan oleh Hamas secara permanen.” Namun sebaliknya, Hamas tidak kalah. “Organisasi ini semakin diperkuat, sebagian karena Uang keras dari QatarDan aliran uang ke Hamas yang diizinkan oleh Perdana Menteri Netanyahu.”

“Kami menghancurkan kawasan pemukiman di Gaza dan bom kami membunuh orang, dan pada saat yang sama kami mempertaruhkan hidup kami agar pemerintah Israel dapat terus memperluas pemukiman Yahudi,” katanya dengan marah. “Perang kami di Gaza sama sekali tidak menghasilkan apa-apa karena para pemimpin kami tidak mengupayakan solusi politik yang tidak bisa menghindari lebih banyak kekerasan.”

READ  Cedera serius dalam demonstrasi menentang pembangunan bak air di Prancis

Baca juga
Protes terhadap Netanyahu meningkat setelah pembunuhan sandera Israel

Protes jalanan terhadap Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

Selama perang Gaza tahun 2014, Benzie Sanders berubah dalam beberapa minggu dari seorang siswa yeshiva yang sangat religius, yang pernah belajar di Maale Adumim, sebuah pemukiman Yahudi di Tepi Barat sebelum wajib militer, menjadi seorang aktivis yang menentang pendudukan Jalur Palestina. propinsi. Dia sekarang bekerja dimeluas“, sebuah organisasi yang menghubungkan para pemimpin hak asasi manusia Israel dan Palestina dengan audiens Yahudi Amerika.

Sanders sebelumnya telah menghubungi organisasi veteran Pecahkan kesunyiansebuah LSM terkenal Israel yang telah mengumpulkan lebih dari 1.400 kesaksian dari mantan tentara yang kecewa dengan layanan mereka di Gaza atau Tepi Barat.

Alon Sapir di Tel Aviv.
Foto oleh Ennie Rocks

Pion dalam perang orang lain

Usai perang tahun 2014, Alon Sapir (33 tahun) pun ingin bersaksi tentang apa yang dialaminya di Gaza. Dia sekarang mewakili Breaking the Silence sebagai pengacara hak asasi manusia, dan juga mewakili kepentingan klien Palestina. “Ini adalah cara saya menempatkan beberapa hal ke dalam perspektif.”

Sapir tumbuh “di antara orang-orang berseragam” di Rosh HaAyin, sebuah kota militer. Ayahnya adalah seorang perwira dan kakeknya adalah seorang penerjun payung pada tahun 1950-an. “Menjadi tentara dan, siapa tahu, menjadi perwira, adalah langkah alami bagi saya.” Pada tahun 2014, Alon Sapir sedang belajar keras untuk ujian penting sebagai mahasiswa hukum tahun pertama. “Kemudian komandan saya menelepon dan memberi tahu saya bahwa saya menunggu di depan,” kata Sapir di balkon di Tel Aviv, tidak jauh dari kantor hukumnya.

Veteran tentara IsraelAlon Sapir Saya merasa seperti pion dalam perang orang lain

Penolakan untuk melayani dapat mengakibatkan hukuman penjara. Oleh karena itu, Alon Sapir pindah bersama unit tempurnya ke perbatasan Gaza, di mana ia ditugaskan melakukan penembakan, baik dari udara maupun melalui artileri. “Kami juga mengawasi siapa yang melarikan diri, lalu kami tembak lagi.” Nada suaranya senetral mungkin, seolah dia sedang membicarakan orang lain.

“Misi kami saat itu adalah menimbulkan kerusakan serius pada Hamas sehingga milisi tersebut tidak lagi menjadi ancaman bagi Israel,” katanya dengan tegas. Tapi yang jelas kami tidak berhasil. Gagasan perlawanan bersenjata terhadap pendudukan tidak bisa dihilangkan dengan perang. “Jika Anda menggunakan terlalu banyak kekuatan militer, Anda hanya akan melahirkan generasi pejuang Palestina berikutnya.”

READ  langsung | Pfizer dan Moderna menaikkan harga untuk vaksin internal Corona Eropa

Dia berusia 24 tahun ketika berperang di Gaza, dan menggambarkannya sebagai masa ketika dia masih membentuk opini politiknya sendiri. “Tetapi meski begitu, saya jelas-jelas merasa seperti pion dalam perang orang lain.” Seperti Benzie Sanders, ia kini melihat tentara sebagai sarana politik untuk mempertahankan pendudukan. Ia menyimpulkan, “Agenda politik ini tidak sama dengan melindungi keamanan Negara Israel.”

Baca juga
Di kibbutz yang hancur, para penyintas tidak mempunyai ruang untuk bersimpati kepada warga Gaza: ‘Kita harus bertahan sampai serangan terakhir’

<strong>Rumah di Be’eri</strong> Itu hancur dalam serangan Hamas pada 7 Oktober.  Serangan tersebut menyebabkan kematian 108 warga kibbutz dan penyanderaan 29 orang.s3/static.nrc.nl/bvhw/files/2023/12/data109240230-3e0fb3.jpg”/></p>
<p>Sekitar tujuh minggu kemudian, Alon Sapir kembali dari Gaza menderita stres pasca-trauma ringan.  Dua tahun kemudian, Sapir menolak untuk berpartisipasi dalam pelatihan cadangan dan juga melepaskan tugas barunya di Angkatan Darat.  Komandannya kecewa, tapi dia dibebaskan tanpa pengadilan.</p>
<p>Berpisah dari militer memang sulit, mengingat latar belakang keluarga Sapir.  “Ibu saya adalah pemilih sayap kiri, namun terkadang dia mengalami kesulitan dengan pilihan saya.”  Dia dianggap sebagai “pengkhianat” oleh mantan rekan tentara dan teman-temannya, dan dalam situasi saat ini bisa dengan mudah dianggap sebagai “pendukung teroris”.</p>
<p>Suaranya kini mewakili minoritas kecil di Israel.  “Tanggal 7 Oktober sangatlah buruk sehingga komunitas ini memutuskan bahwa segala sesuatu diperbolehkan,” kata pengacara tersebut.  “Menurut Israel, seluruh korban di Gaza adalah tanggung jawab Hamas.  “Gagasan bahwa masih ada orang yang tidak bersalah di luar sana sudah tidak ada lagi.”</p>
<p><dmt-util-bar article=