BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Kami melewatkan itu

“Kami melewatkan itu

Desain eksterior BMW Concept Touring Coupé ditentukan oleh tata letak dua kotak, tipikal shooting brake. Profil khususnya menunjukkan proporsi yang sangat salah dari mobil donor, karena kesamaan platform Toyota.

BMW Z4.

Dibandingkan dengan Z3, Z4 generasi pertama dan kedua, overhang depan belum pernah terjadi sebelumnya. Grafik retina yang terlalu menonjol di bawah ginjal dan kiri dan kanan di sudut sangat mengurangi hidung. Mereka secara visual memperpanjang gigitan bawah, yang dapat dikurangi dengan semua jenis intervensi. Terutama pada tampilan depan tiga perempat, Z4, serta rem tembaknya, adalah perlengkapan yang buruk. Yang ditumpangkan itu sendiri terlihat sepenuhnya di sana.


BMW Z4 Coupe (2006).

Z4 Coupe dari tahun 2006 – dengan overhang yang jauh lebih kecil – mengurangi overhang lebih jauh karena bumper depan yang agresif. Z4 memiliki gerakan ke dalam yang kuat dari gril menuju spatbor. Desain yang sangat sporty, dari periode Chris Bangle. Kekurangan dari proporsi yang ada dipindahkan ke permukaan. Tangguh – menurut BMW: halus – tetapi terutama geometris dan tanpa kegirangan. Dua generasi Z4 sebelumnya jauh lebih baik. Tidak ada yang baru di bawah matahari: Sensitivitas belum ada di BMW selama beberapa tahun.

BMW Concept Touring Coupé telah dieksekusi dengan terampil

Namun, ini tidak secara otomatis berarti BMW Concept Touring Coupé telah sepenuhnya dihapuskan. Integrasi bodi atas bagian belakang—bagian bawaan kendaraan dari Z4—dijalankan dengan ahli. Mobil donor datang sendirian, terutama dari belakang, dan patung itu bisa dilihat lagi; Kami melewatkan itu di BMW. Cara pengintegrasian spoiler pintu belakang yang ekspresif patut dipuji. Lapisan kap yang terbelah telah dipindahkan lebih jauh ke dalam, dibandingkan dengan larutan yang digunakan pada mobil. Lasan ini berjalan secara alami, seolah-olah awalnya terkoordinasi, dari bagian bawah lampu belakang secara visual melalui lampu belakang ke atas.

READ  Ulasan Computex 2023 - Latar Belakang

BMW Concept Touring Coupé

Diffuser yang lebih berat memberikan keseimbangan yang lebih baik. Ini membuat suprastruktur secara visual lebih ringan. Unit yang diproduksi secara massal akan menjadi elemen grafis yang sangat ringan untuk memberikan penyeimbang visual yang cukup untuk garis atap yang panjang dan terus menerus. Seperti yang kami lakukan dengan proyek pembuatan kendaraan kami, ujung terbelah Concept Touring Coupé telah dijaga seminimal mungkin. Ini bisa menjadi masalah besar untuk produksi massal, tetapi untuk model satu kali ini adalah cara yang baik untuk menekankan keterampilan pembuat kendaraan. Misalnya, lapisan yang membentang dari kaca depan ke bagian belakang mobil yang diproduksi secara massal sering kali disembunyikan dengan cerdik oleh strip plastik berwarna bodi atau set rak atap. Jadi mereka tidak ditemukan di mobil unik seperti itu.

BMW Concept Touring Coupé

Tim desain BMW telah membuktikan bahwa mereka dapat dengan terampil menciptakan kembali mobil sport yang sarat dengan proporsi yang mengesankan. Langsung dari belakang desain menarik dengan sikap yang baik. Karena pinggul yang lebar dan pengurangan berat secara visual di bagian atas, karena diffuser yang disebutkan di atas yang bekerja dengan jendela. Sebuah gerakan BMW yang tampaknya terinspirasi dari perguruan tinggi dibuat menjadi kaca. Desainer Warna dan Tepi sibuk dengan eksperimen menarik. Finishing perunggu lembut pada ginjal, roda, bukaan siang hari (DLO), dan port knalpot terlihat serasi sempurna dengan cat cokelat. Warnanya cukup hadir, tetapi tidak terlalu banyak.

Estetika Concept Touring Coupé menginformasikan karakteristik bangunan model kendaraan melalui kontrol pahatan dan detail khusus. Selera, cekatan, dan mengendalikan. Apakah ada secercah harapan di cakrawala untuk BMW?

Damien Haig

Damien Haig

Kolumnis/penulis

AutoWeek dan Damiaan berkumpul pada tahun 1997. Sebagai mahasiswa jurnalistik, ia magang di kantor redaksi dan seperempat abad kemudian mereka masih tak terpisahkan. Meski bisa dibilang pada 2008 ia beralih ke jurnalisme sepeda motor selama 8 tahun. Namun ternyata hatinya benar-benar tertuju pada mobil dan AutoWeek, sehingga pada tahun 2016 ia kembali ke sarang lamanya. Mobil pertamanya adalah Citroën Saxo VTR merah cerah dan meskipun dia masih memiliki Citroen, perjalanan hariannya adalah Skoda Enyaq iV 80. Jika dia tidak mengendarai salah satu mobil uji, tentu saja.