BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kami seperti orang Jerman di Indonesia, tulis letnan ini dalam buku hariannya di »Mare Online

Dia berusia awal dua puluhan ketika dia datang ke Indonesia, dan memimpin resimen anak-anak petani yang belum meninggalkan tanah air mereka, seorang siswa-dalam-kepemimpinan seperti Ammanstarmer, seorang Amsterdammer berotot yang dikenal sebagai ‘Tarzan’ dan kemudian seorang guru. Telegrapkan

Barth Hookstratten (1924-2018) percaya bahwa dia akan mendapatkan cukup uang dalam pengabdiannya untuk melanjutkan studi kedokterannya, tetapi menghentikannya beberapa tahun yang lalu karena dia tidak ingin menandatangani Deklarasi Iman Jerman selama Perang Dunia II.
Di Indonesia, dia tidak hanya melihat kekerasan ekstrem, tapi juga melakukannya. Dia memerintahkan eksekusi tahanan dan pembakaran desa.

Pada tahun 1947, ketika dia melihat tawanan perang Indonesia ‘dipukuli sampai mati’, dia menulis, ‘Kami sedang menciptakan semacam kekuatan pendudukan Jerman.’ “Hanya bawah tanah di sini yang bekerja lebih baik.”

Selama beberapa dekade pemerintah Belanda mempertahankan posisi bahwa perang 1945-1949 mungkin telah ‘berlebihan’, tetapi angkatan bersenjata berperilaku baik. Satu Investigasi utama (Lihat boks) Mengakhiri film yang rilis minggu lalu ini dengan baik. Para peneliti menyimpulkan bahwa kekerasan ekstrem itu tidak disengaja, tetapi struktural.

Salah satunya adalah Tijs Brocates Jalberg, asisten profesor sejarah militer. Dalam penelitian sebelumnya ia menggunakan kutipan dari buku harian ini, tetapi karena “terus-menerus gatal” Dia memutuskan untuk menjelajahinya secara mendalam: ‘Ini memiliki banyak elemen yang menarik dan orisinal.’ Senior’ adalah Rekan cantik yang bisa dikatakan cantik. Dia juga memberi saya memoarnya yang belum diterbitkan sehingga saya bisa melampirkan semuanya.

Hookstraton memiliki banyak kenangan indah tentang masa-masa Hindia Belandanya: dia membantu prosedur medis, menghadiri pernikahan, dan pergi berburu dengan penduduk setempat. “Jika Anda fokus pada kekerasan, seorang pemain senior akan segera berkata, ‘Ini belum semuanya.’ Tapi Anda membuatnya kecil. Apa yang kami lakukan sekarang adalah merespons untuk membuat segalanya lebih kecil selama beberapa dekade.

READ  Memperkenalkan supersport dunia yang indah dan mendidik kepada Jeffrey Poiss di Argentina

‘Jika Anda menganalisis dengan kesalahan medis, Anda tidak akan menempatkan semua operasi yang berhasil di sebelahnya,’ kata rekan Stef Scogliola. Para ilmuwan mengajar program pascasarjana di mana siswa belajar menggunakan ‘dokumen ego’ (buku harian, memoar, dan wawancara) untuk penelitian.

Buku harian Hookstradon ‘membengkak dengan kekerasan’ kata Progester Jalberg. Dia menggambarkan pembalasan kolektif tentara Belanda karena mengancam atau menghukum rakyat atas tindakan gerilyawan. Biasanya mereka membakar kampung, kampung-kampung kecil. Terkadang mereka menggunakan artileri yang lebih keras.