BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kampanye 'Bebaskan Papua Barat' beralih ke media sosial untuk mendapatkan dukungan internasional.  · Suara Global dalam bahasa Belanda

Kampanye 'Bebaskan Papua Barat' beralih ke media sosial untuk mendapatkan dukungan internasional. · Suara Global dalam bahasa Belanda

Kampanye 'Bebaskan Papua Barat' beralih ke media sosial untuk mendapatkan dukungan internasional.  · Suara Global dalam bahasa Belanda

Sumber: Kampanye Pembebasan Papua Barat

Kampanye “Bebaskan Papua Barat”. Bertanya [en – alle links] Netizen menunjukkan dukungannya dengan memposting foto menggunakan tagar #LetWestPapuaVote.

Papua Barat adalah sebuah provinsi di Indonesia, tetapi berada di dalam dan bagian luar Ada gerakan yang sedang berlangsung di wilayah tersebut untuk mendeklarasikan Papua Barat sebagai negara merdeka. Kampanye yang dilakukan di media sosial dengan tagar #LetWestPapuaVote ini adalah sebagai berikut: Sasaran Dia meminta dukungan sebesar-besarnya dari komunitas internasional sebelum pertemuan 3 Mei Anggota Parlemen Internasional Papua Barat (IPWP) diadakan di Parlemen Inggris.

Kampanye tersebut mengatakan:

Pertemuan ini sangat penting, karena ini akan mewakili seruan formal bagi pemungutan suara yang diawasi secara internasional di West Papua pada akhir dekade ini.

Pertemuan ini akan meresmikan tuntutan untuk mengadakan referendum di Papua Barat di bawah pengawasan internasional sebelum akhir dekade ini. Oleh karena itu pertemuan ini sangat penting.

Sejarah Singkat Perjuangan Papua Barat

Belanda menjajah Papua Barat pada tahun 1898. Setelah 62 tahun, pemerintah Belanda mulai mempersiapkan kemerdekaan Papua Barat. Pada tahun 1961, rakyat Papua Barat mendeklarasikan kemerdekaan dan mengibarkan bendera baru mereka – “Bintang Kejora”.

Tentara Indonesia kemudian menginvasi Papua Barat. Pada tahun 1969, referendum diadakan di antara 1.000 delegasi yang dipilih oleh militer Indonesia. Dengan suara bulat diputuskan untuk tetap menjadi bagian dari Indonesia. Ini menjadi “hukum pilihan bebas”. Nama benda ituNamun kaum nasionalis kepausan dengan sinis menyebutnya sebagai “hukum non-pilihan.”

Indonesia dituding melakukan pelanggaran sistematis terhadap masyarakat West Papua. Ada laporan mengenai militerisasi yang intens di wilayah tersebut, yang mengakibatkan pelanggaran hak asasi manusia yang serius. Sedangkan gerakan kemerdekaan Hal ini dipertimbangkan Sebagai kelompok teroris. Pemberitaan media mengenai Papua Barat diawasi dengan sangat ketat sehingga hanya sedikit informasi yang diketahui [nl] Ini tentang situasi nyata penduduk di wilayah tersebut. Papua Barat adalah salah satu provinsi paling kaya sumber daya di Indonesia, namun memiliki tingkat kemiskinan yang tinggi.

READ  Descendants of the East menghidupkan sejarah, melodramatis dan jujur

Sementara itu, “pendudukan” Indonesia di Papua Barat terus berlanjut, namun gerakan yang mendukung perjuangan kemerdekaan semakin berkembang. Jumlah Pengacara Dan Anggota Parlemen Masyarakat dari seluruh dunia mendukung kampanye ini dan mendesak Indonesia untuk mengadakan referendum lagi mengenai hak penentuan nasib sendiri di Papua Barat.

#LetWestPapuaVote

Inisiatif saat ini dipimpin oleh Kampanye Merdeka Papua Barat di Australia, mendorong netizen untuk menunjukkan dukungannya terhadap perjuangan West Papua. Mereka menuntut foto-foto tersebut dipublikasikan di media sosial untuk memberikan tekanan lebih kepada pemerintah Indonesia. Di bawah ini Anda dapat melihat foto orang-orang yang telah bergabung dengan kampanye ini:

Sumber: Kampanye Free West Papua Australia / Facebook

Sumber: Kampanye Free West Papua Australia / Facebook

Sumber: Kampanye Free West Papua Australia / Facebook

Sumber: Kampanye Free West Papua Australia / Facebook

Sumber: Kampanye Free West Papua Australia / Facebook

Sumber: Kampanye Free West Papua Australia / Facebook

Sumber: Kampanye Free West Papua Australia / Facebook

Sumber: Kampanye Free West Papua Australia / Facebook

Sumber: Kampanye Free West Papua Australia / Facebook

Sumber: Kampanye Free West Papua Australia / Facebook